Tuesday, July 26, 2011

9 X LEBARAN DI PERANTAUAN

Tiada terasa, bulan suci Ramadahan sudah di .//depan mata. Jari ini bisa menghitung berapa hari lagi kita melaksanakan ibadah puasa. Seluruh umat islam pasti menyambut gembira moment ini. Termasuk aku, tapi hati kecilku tetap menjerit dan menangis. Kenapa aku masih disini??? Jauh dari orang tua dan orang-orang tercinta. Tak mampu menikmati indahnya kebersamaan di waktu sahur, buka puasa, serta ibadah-ibadah lain di bulan Ramadhan.

Aku masih ingat, ketika baru 2 minggu menginjakkan kaki di Hong Kong, Bulan Ramadhan datang. Saat itu aku pertama kalinya lebaran jauh dari keluarga. Kalau jauh dari Ibu sich sudah biasa, yang sejak kelas 5 SD sampai sekarang hanya bisa sungkem 1 x tok sama ibu. Dan ketika ibu sudah pulang ke Indonesia aku malah pergi ke Hong Kong. Tahun demi tahun berlalu, dan tak terasa tahun ini tahun ke 9 aku lebaran di negeri orang. Kalau cuti sich sudah 2x tapi bukan waktunya lebaran.

Sedih itu pasti, tak ada suara adzan tak ada suara bedug di saat berbuka puasa dan tak ada suara takbir di hari raya. Tapi aku tetap bersyukur karena aku masih bisa menjalankan ibadah puasa. Di 2 majikan terakhir aku diijinkan puasa dan bisa bangun di sepertiga malam untuk sahur. 2 Majikan sebelumnya aku harus sembunyi-sembunyi kalau sahur. "Lho emange sudah kerja di berapa majikan mbak???" Alhamdulillah selama 8 tahun di Hong Kong aku kerja di 4 majikan hihihi. Insyaallah di Posting yang lain aku akan ceritakan pengalamanku kerja di 4 majikan. Dan di majikan yang sekarang ini, aku bisa menjalankan sholat idul fitri di Taman Victory,Causwaybay.
 Suasana sholat Idul Fitri tahun lalu yang jatuh pada hari kerja jadi agak sepi di banding tahun sebelumnya. Lho puasa aja belum kok sudah ngomongin lebaran xixixixi

Bagiku tak ada yang istimewa dalam menyambut bulan suci Ramadhan. Hanya perlu mempersiapkan mental dan memperkuat iman saja kayaknya. Yang sepertinya ringan tapi sangat berat dilaksanakan. Apalagi saat ini di Hong Kong cuacanya mencapai 30 derajat lebih. Bisa membayangkan toh bagaimana panasnya. Apalagi banyak warung-warung dan toko makanan yang tetap buka tanpa mempedlikan kita yang puasa. Kalau kita ga kuat iman pasti tidak mampu menunggu sampai bedug maghrib. "Halah buka sajalah, toh tidak ada yang tahu". Pasti inilah yang kita pikirkan saat setan berhasil memperdaya kita. So, harus mempertebal iman kita, dan yang tak kalah penting jaga stamina. Biar ga loyo saat menjalankan ibadah di bulan Ramadhan. Karena tugas tetap harus dijalankan meskipun kita puasa. Itulah tantangan yang bagiku saat menyenangkan. "Ibadahnya orang di tengah hutan dengan orang di tengah pasar pahalanya lebih besar yang di tengah pasar" Kata pak Ustad. So, tetap semangat, soal diterima atau tidak ibadah kita itu urusan Allah swt.

Nach..... karena salah satu hal yang membuat puasa kita tidak diterima oleh Allah adalah belum meamaafkan sesama muslim. Maka dari itu, mumpung Ramadhan belum datang, saya selaku admin dari TARRY KITTY'S BLOG memohon maaf yang sebesar-besarnya bila ada tulisan, comment dan kritik-kritik saya di blog sahabat ada yang salah dan ada kata yang telah menyakiti hati sahabat saya semua. Baik yang tidak saya sengaja maupun yang saya sengaja maafin semua yach. . . . Dan saya pun telah membuka pintu maaf yang selebar-lebarnya jika ada sahabat saya yang mempunyai salah sama saya (halah ge er) xixixi. Dengan hati yang suci mari kita sambut bulan penuh berkah bagi yang melaksanakan. Semoga Ramadhan tahun ini ibadah kita jauh lebih baik dari tahun kemarin. Amiiiiin

23 comments:

  1. wihhh 9x lebaran di perantauan. wahh aku dulu pernah 1x pas di brunei. wihhhh beda rasanya ama di rumah. ndak ada lontong sayur. hihih. entar lebaran di usa ama istri ajah.

    wah baca postingan ini aku jadi kepikiran nanti

    ReplyDelete
  2. Lama banget ya di rantau,, sedih rasanya bila lebaran tak berkumpul sama keluarga.

    ReplyDelete
  3. sekalian nanya template nieh mba'.
    bagus bngt. boleh tau g??
    makasi sblmnya.

    ReplyDelete
  4. rsany emg gag enk ya mba' klo lebaran jauh dri ortu,,
    jd agk trharu nih bcany ...hikz ...hikz

    soal diterima ga' diterimany ibadah mmglah urusanNYA !
    smg amal ibadah kita snantiasa diterima olehNYA... Amien 99X

    ReplyDelete
  5. kenapa ga pulang kampung dan memulai buka usaha di negeri sendiri mbak?

    biar dekat keluarga

    ReplyDelete
  6. Mas bayu@ halah kalo soal makanan semua ada. Tp rasanya gmn gitu, kalo ama istri mah tetap enjoy x hehe

    Cikal@ jd bu toyib xixixi.
    Ini template bawaan blogsepot lho hehe

    R10@ insyaallah habis lebaran pulang hehe

    ReplyDelete
  7. 9 tahun kerja disana baru dikasih cuti 2x? Ya ampun..

    Kenapa kalo mau sahur sembunyi2 mbak? Mereka gak suka ya kl kt mau puasa?
    Btw kl blh tau mbak kerja apa ya?

    ReplyDelete
  8. Mas sandy@ rasane beda pake
    bngt pokoke hehe
    Yup, smg amal ibadah kita di
    terima Allah swt amiiin

    NiQue@ mangkok cantik aq mau
    xixixi. Yach hanya bs sabar
    hehe

    Inggit@ khan aq krjnya di negara tak beragama, ga boleh ibadah puasa tkt mati kelaparan hehd

    ReplyDelete
  9. Yang sabar ya Tarry...semoga kamu akan dapat kembali ke Ind, dan dapat berkumpul kembali dg ortu...dan moga di Ind akan mendapatkan pekerjaan yg lebih baik di negri sendiri..dari pada jauh2 kerja di Hongkong...

    Selamat menjalankan Ibadah puasa..

    ReplyDelete
  10. Bunda loving@ amiiin, makasih bunda atas do'anya. Insyaallah ini taun terakhir. Hehe

    ReplyDelete
  11. Iya, Mba Tarry...
    Ning juga minta maaf ya kalau selama ini ada kata2 Ning yang salah...

    Pokoknya tetap semangat aja, Mba...
    Insya Allah, Allah bakal ngasih waktu untuk pulang ke Indonesia, kumpul bersama kluarga lagi... :)

    ReplyDelete
  12. mmm... lama jg yah tar. klo dhe kira2 dah brapa x yah, 3x wktu kul + tsunami, 3 x di luar aceh. brarti dhe baru 6x. mmm.. masih kalah 3x ne dr kitty. hehehe :D

    ReplyDelete
  13. Ningsyafitri@ amiiin, ini yg terakhir kok. Taun dpn sdh di indonesia hehe

    Dhe@ wah ada temennya trnyt hehe

    ReplyDelete
  14. puasa dan lebaran tahun ini saya juga ndak mudik mbak, memang terasa agak nelangsa lebaran jauh dari keluarga y mbak hehehe...

    salam kenal dari malang

    ReplyDelete
  15. kayak lagu bang toyib malah 3kali dari bang toyib hheehe emang sedih mbak kangen kampung halaman

    ReplyDelete
  16. wah sedih pastinya ya, aku ngalamin 4x lebaran tanpa ayah soalnya beliau juga lagi diluar negeri, sedih tapi semoga jarak gg mengurangi esensi beribadahnya ya :)

    ReplyDelete
  17. mudah2an lebaran kali ini bisa pulang ya mbak... kalau pun engga paling tidak udah bisa menikmati suasana lebaran... ya ngga...

    ReplyDelete
  18. Sama-sama mbak... kita semua juga mohon maaf lahir bathin...

    ReplyDelete
  19. Pemain kampung & fiction's world@ wah ternyata ga cm aq aja yg bs merasakan hehe

    Randy@ bang toyib mah kaga ada apa2nya haha

    Zan@ taun ini udah ga mungkin plng, tp disini lbrn jg rame kok hehe

    Blog keluarga@ sama2 semoga kita mampu merengkuh berkah di bulan ramadhan. Amiiin@ wah ternyata ga cm aq aja yg bs merasakan hehe

    Randy@ bang toyib mah kaga ada apa2nya haha

    Zan@ taun ini udah ga mungkin plng, tp disini lbrn jg rame kok hehe

    Blog keluarga@ sama2 semoga kita mampu merengkuh berkah di bulan ramadhan. Amiiin

    ReplyDelete
  20. nyaingin bang toyib ya hehehe gak pulang2 2 lebaran.
    mohon maaf juga jika ada kesalahan

    ReplyDelete
  21. Mas baha@ buyutnya bang toyib ini mah xixixi

    Mbak lidya@ bang toyib msh kalah mbak hehe.
    Met menyambut bulan suci ramadhan mbak hehe

    ReplyDelete
  22. kaian sekali mba e.. btw, di blog saya ada lagu religi Theme Song Ramadhan tahun 2009 by Afgan, dan Theme Song Ramadahan 2010 by Gita Gutawa. Nah untuk tahun ini kemungkinan by Maher Zain.

    bl aq mendengar lagu2 itu, maka Serasa Atmosfer Ramadhan yg lalu kembali lagi. :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...