Saturday, July 23, 2011

Kyai "GAUL" Mengunjungi TKI Di Malaysia

Posting kali ini kok lain ya??? Masih seputar TKI tapi juga ada kyai Gaulnya. Kali ini saya akan berceloteh tentang Seorang Kyai yang berasal dari desa Banaran, Kec. Geger, Kab. Madiun (kampung kelahiran saya). Desa kecil yang perekonomiannya melejit dengan pesat karena sebagian besar penduduknya kerja di Luar negeri. Untuk menemukan rumah jelek mungkin sudah susah kali yach. Karena hampir semua rumah sudah dibangun dengan megahnya, kecuali rumah saya tetap dengan kesederhanaannya hikz. Mungkin sahabat Blogger belum banyak yang mengenal. Tapi untuk yang berada di madiun kemungkinan ada yang pernah dengar, Yang lewatnya dari pos polisi uteran jalan kebonsari itu lho (halah embuh ga ngerti mbak). xixixixi

Ini rumah orang tua saya, yang dibangun dari hasil keringat ibu saya waktu kerja di Arab. Sederhana yang penting bisa melindungi dari panas dan hujan. Yang kata teman saya, " rumahmu ga pantas kalau buat mantan luar negrinan". Tapi bagi saya, rumah ga penting, yang penting bagaimana kita bisa tetap menghasilkan uang setelah dari luar negeri. hehehe (menghibur diri).


Saat ini desa Banaran sudah memiliki Blog yang dikelola oleh seorang Pensiunan TELKOM, warga desa Banaran yang sekarang hijrah ke Kota Madiun. Yang berminat silahkan berkunjung ke kampung saya di http://desabanaran.blogspot.com/. Dan sudah hadir di Facebook (Wong Banaran Comunity) saya sendiri yang mengelola. Grup dan Blog ini dibentuk untuk mempererat tali silaturahmi antar sesama warga desa Banaran, baik di dalam maupun luar negeri. eh mau cerita kyai gaul kok malah ngelantur sampai kampung saya??? Hikz, itung-itung promosi kampung saya. Yang hasil pertaniannya berupa MELON, hayo siapa yang suka melon??? Mungkin yang anda makan bisa jadi melon dari kampung saya tapi bukan melon saya. Soale bapak saya ndak punya sawah xixixi (buka rahasia). 

Saya dan hampir semua warga desa biasa memanggil beliau Mbah Qosim (K.H Qosim). Mungkin ada sebagian yang memanggil mbah Kyai. Selain sebagai Kyai beliau juga sebagai salah satu pengelola TK yang ada di desa Banaran. Beliau mempunyai 1 istri dan 3 putri yang cantik dan pinter, putri pertama seumuran saya, dulu pernah sekelas waktu SD. Tapi kelas 2 SD pindah ke pondok Lirboyo Surabaya (lagi) karena di SD prestasinya anjlok. Yang kedua kurang tahu umurnya berapa, dan putri ragilnya tahun ini lulus SD dengan nilai tertinggi dan langsung dibelikan Laptop.  Rupanya mbah Qosim sudah membuka diri terhadap kemajuan tekhnologi, dan dengar-dengar mau buka Facebook juga. Berita ini disambut gembira oleh Warga yang tergabung di Wong Banaran Comunity. Karena hampir semua warga pernah ngaji atau pernah ngaji bareng dengan beliau (waktu kanak-kanak). Untuk melepas rindu dengan mbah Kyai Qosim katanya.

Yang saya tahu beliau orangnya sederhana, meskipun punya gelar Kyai tapi beliau tidak segan-segan membawa bensin 2 jirigen dari POM dengan naik vespa butut tapi ga pernah mogok. "Bensin buat apa mbak??? Bakar rumah???" Bukan buat bakar rumah saudara.... tapi buat bahan bakar motor warga desa alias buat di jual lagi. Karena beliau memiliki toko kecil tapi semua ada, dan sang istri tercinta juga terima obras dan menyediakan alat-alat menjahit. Ini dulu waktu saya masih di kampung, ndak tahu sekarang bagaimana perkembangan toko beliau, karena makin banyak toko-toko baru yang muncul di desa saya.

Kenapa kok dijuluki Kyai GAUL??? Sebenarnya julukan ini dari pak  Purwanto yang mengelola Blog desa Banaran. Menurut Pak Pur, Mbah Kyai ini bisa bergaul dari semua kalangan. Dari yang kaya sampai yang miskin diperlakukan sama tidak ada bedanya. Bahkan beliau dan Pak Purwanto pernah bersepeda ke Somoroto, Ponorogo. Sedikit kisahnya ada  Di Sini. Salut dech, meskipun usianya yang tak lagi muda tapi masih fit bisa ngontel madiun ponorogo. Saya aja belum tentu mampu hikz.

Nach....Tanggal 9-20 juli kemarin beliau diberi kesempatann pergi ke Malaysia. Bukan diundang untuk ceramah di pengajian seperti Ustad-ustad yang datang ke Hong Kong lho yach. Tapi beliau ke Malaysia untuk jalan-jalan (lebih tepatnya). Banyak santrinya dulu yang kerja di Malaysia, bahkan sudah ada yang jadi warga Malaysia. Tentunya dengan posisi yang lumayan bukan jadi kuli lagi lho. Beliau juga ga segan-segan datang ke tempat santrinya yang bekerja sebagai kuli. Bukan santrinya yang datang tapi beliaunya yang sengaja mengunjungi. Tapi karena keterbatasan waktu, ga semua warga bisa dikunjungi. Tapi tetap salut dengan Mbah Kyai yang satu ini. Semoga ALLAH senantiasa memberi kemudahan untuk beliau. Amiiiiin.

Ini beberapa dokumentasi beliau waktu di Malaysia

 Beliau mengunjungi warga desa Banaran yang jadi TKI di Malaysia. 
Tak segan meskipun berkumpul dengan para kuli

 
Mbah Kyai dan Istri tercinta di Putrajaya (background Masjid Putrajaya). 
Masih dengan kesederhanaannya, pakai sarung sampai Malaysia xixixi.

 Di menara kembar Malaysia

 Salah satu santrinya (kuli) yang dikunjungi, lumayan dapat pijit setelah seharian jalan-jalan.
Serasa di kampung kali yach xixixi

Kalau yang ini sepertinya warga yang sudah mapan disana, 
tuch duduknya di sofa bukan lesehan hehe.

Sekian dulu kisah saya dari Malaysia bersama Kyai "GAUL". Semoga masih diberi umur panjang dan lain kali kita berjumpa dengan tema yang sama yaitu TKI/TKW tapi dengan negara yang berbeda. hehe




58 comments:

  1. Mba waktu itu aku di ajak ama temen, pokoknya jalan deh. Kebiasaan saya make jean dan kaos junkies. setelah sampe dirumah ternyata dirumah itu banyak sekali orang kaya orang sekampung mungkin yg kedatangan kyai dari madura, orang madura semua make baju sopan dan banyak yg sarungan. Akhirnya saya jadi malu dengan pakean yg seadaanya itu.

    Dan pak Kyai pulang pun dngan pesangon yg tidak sedikit.

    ReplyDelete
  2. Mas Baha@ Wehehehehe, makanya lain kali kemana-mana bawa sarung mas. Lho itu pesangonnya minta apa dikasih??? hikz

    ReplyDelete
  3. keren yah! sarungnya tetep dipake wlo sudah ke negeri jiran :)
    susah lho sekarang mencari yang mau rendah hati begitu.

    ReplyDelete
  4. Kata temen saya sih dikasih tapi kyainya sebelumnya ngomong mau bangun masjid jadi mereka ngasih atau kyainya minta sumbangan?
    saya juga ga faham. kyainya yg minta atau warga manudura yg ngasih sumbangan.

    ReplyDelete
  5. Mbak niQue@ bener mbak, skrng yg ada kyai yang mengenal kasta. hehe

    ReplyDelete
  6. Mas Baha@ itu namanya minta dengan cara halus xixixi. Ada-ada saja, mau ga kasih sungkan kalo dikasih kok yo kebangetan hikz

    ReplyDelete
  7. wah keren tu Kyai... kalo seorang kyai gak gaul dalam arti kata gaul sama semua orang itu namanya kyai sombong gak pantas mendapatkan kyai..

    tapi salut deh sama pak Kyai itu.. bisa ke Malaysia juga lho.. heheh

    rumah mbak tary bagus lho.. lebih bagus dari rumah Eel... rumah eel lantai nya papan lho... dinding nya juga papan.... :)

    ReplyDelete
  8. wah keren tu Kyai... kalo seorang kyai gak gaul dalam arti kata gaul sama semua orang itu namanya kyai sombong gak pantas mendapatkan kyai..

    tapi salut deh sama pak Kyai itu.. bisa ke Malaysia juga lho.. heheh

    rumah mbak tary bagus lho.. lebih bagus dari rumah Eel... rumah eel lantai nya papan lho... dinding nya juga papan.... :)

    ReplyDelete
  9. Enak ya kiainya bisa di pijit gratis.. Selamat malam..

    ReplyDelete
  10. ini baru sejatinya guru yg mau terjun ke lapangan , sederhana danpasti disegani .. moga ilmu yg beliau turunkan bermanfaat..amin

    ReplyDelete
  11. wah,salut ...
    perkataan dan perbuatan berjalan beriringan^^

    ReplyDelete
  12. wah mantab tuh, kyainya bener-bener gaul. Sampe tahu ada teknologi baru di desanya. Keren deh. Amin, moga panjang umur aja ya. :)

    ReplyDelete
  13. Mas eel@ bnyk kyai yg bs keluar negri dink tp dgn tarif tertentu br mau brngkt xixixi.
    Iya rmhnya mas eel dr papan keramik khan? Hoho

    Cikal@ pokoke gaul habis dah xixixi

    Mas brigadir@ amiiin, model begini nich yg bikin nyaman ngajinya hehe

    Mas i-one@ iya jd lbh gampang menyerap ilmunya hehe

    ReplyDelete
  14. seorang yg luar biasa,
    petut dijadikan panutan juga..

    semoga Allah selalu memberkahi Beliau

    ReplyDelete
  15. bagus tuh mbak :D kyainya sederrhana dan gak sombong hehe

    ReplyDelete
  16. type setia ya :)
    setia sama sarung maksudnya

    ReplyDelete
  17. Saya tabik hormat jika kedatangannya murni silaturrahmi.Kyai hrs sudi bergaul tp jangan menggauli..hehehe
    (semoga tidak seperti yg katanya mengaku kyai yg slalu berkunjung sebelum2nya...)

    ReplyDelete
  18. terima kasih sudah berpartisipasi dalam GIVEAWAY: 2nd Wedding Anniversary kami yaaa ...

    ReplyDelete
  19. Salut deh Buat mbah kyainya. Patut dicontoh tuch. Btw gk mampir ke hongkong mbak kyainya?

    ReplyDelete
  20. wah :O seru ya pak kyai masih pake sarung :D jadi berasa ngeliatnya di Indonesia :D

    ReplyDelete
  21. Mas deny@ amiiin, termasuk telat itu mah. Internet masuknya udh lm hehe

    Mabruri@ mgkn sudah jarang yg ky gt. Kbnykn pada pasang tarip kaya artis xixixi

    Lavhatiya@ hehe iya, mg nular pada kyai lain

    Kang alie@ sepertinya murni sillaturahmi, ga ky yg laen2 xixixi

    ReplyDelete
  22. Mbak lidya@ tak gendong kemanamana pokoke xixixi

    NiQue@ iya sm2 mg sukses ya :)

    Iswanto@ hk malaysia jauuuh ga ada kenalan pula hehe

    Fiction's world@ iya tuch, ampe ga bs bedain, itu di indo apa malaysia xixixi

    ReplyDelete
  23. wah asyik ya jadi mbah, ke Malaysia banyak saudara-saudara yang bisa dikunjungi, jadi gak perlu mikirin penginapan, hehehe

    ReplyDelete
  24. Gileee gaul bangeeeeet, ini harus gue tiru B)

    ReplyDelete
  25. Mbah Kyai Gaul yang memetik hasil manis dari apa yg dilakukannya dulu yah :-D

    Jd ingin ngebahas kata "gaul"? gaul itu sebenernya apa sih artinya? baca postingan ini aku jd berkesimpulan bahwa gaul itu banyak bergaul dengan orang lain, ramah dan bersahabat... ^_^

    ReplyDelete
  26. itu namanya orang yang apa adanya, dan tidak sombong.
    ya kan neng?

    ReplyDelete
  27. kbanyakan org-org yg merasa bsar trlalu sulit u/ brgaul dg kalangan mnengah ke bwah,,
    tp kyakny kyai yg stu ini puny rsa sosial yg bgitu tinggi !
    dan stu hal yg pling mnarik adl PDny beliau dg ciri khasny, pke' srung ke Malaysia ...hihihi

    eh ya mba', link pean udh trpsang tuh ...

    ReplyDelete
  28. Mas deny@ iya xixixi

    Obat sakit@ hehe rmh plng sederhana sak rt gan

    Shudai@ iya, perlu dicontoh nich

    Mbak lyliana@ gaul artinya trgntng siapa yg ngomong x mbak. Beda lg kalo yg ngomong anak muda hehe

    ReplyDelete
  29. Niee@ iya betul, makan tdr jalan2 semua gratis xixixi

    Said@ apa adanya ga suka mengada-ada ya' hehe

    Mas sandy@ udh jadi manusia langka kali yach hehe. Oke ntar mlm saya pasang ya' makasih

    ReplyDelete
  30. salam sahabat
    simple post i like hehehe this make me know more about you its already become notpad in my memory xixixixi
    when you come in my house,when we meet together heheheh

    ReplyDelete
  31. salam sahabat
    gak papa Neng saya juga sering telat disini kok heheheh
    kapan keteu yach

    ReplyDelete
  32. mbah kyai punya fb juga ya hehe. fb-nya apa mbak mau saya add nih

    ReplyDelete
  33. Melu seneng karo mbah yayi Kosim.... semoga di mBanaran bisa menjadi Semar yang ngemong kawulane....amin.

    ReplyDelete
  34. suwe ra mampir gara2 sibuuk. eeh udah diajakin melancong ke Malaysia.. emang kalo ke negeri orang trus kedatangan tamu dari negeri sendiri udah kayak sodara jauh yang dateng, famili... dijamu kayak yang punya rumah.. sedeep deh,

    eyang kyai kemana2 make sarung ya??


    isiiss

    ReplyDelete
  35. Rumah yg bagus mba e... bersyukurlah..:)

    *lama tdk ke sini.. :D

    ReplyDelete
  36. wah keren tuh
    desa aja dah punya blog
    harus dibudayakan tuh...

    ReplyDelete
  37. Mbak dhana@ insyaallah minggu ini mbak
    Makasih xixixi

    Masjier@ msh blm direalisasikan mas, ntar tak kbri hehe

    Pak muji@ amiiin, melu bangga nggih pak xixixi

    ReplyDelete
  38. Obat sakit@ minta pijit emak xixixi

    Mas gaphe@ iya, tp kbnykn yg bs keluar negri orang mampu jd mau ga mau kudu di jamu
    Xixixi

    Mas aris@ bersyukur bngt donk, msh bnyk yg ga pny rmh khan hehe

    Mas rawins@ ini karna warganya yg kreatip mas, pak lurah nya aja blm sadar ttng pntngnya internet hoho

    ReplyDelete
  39. rumahnya sederhana tapi asri, wah jadi pengen ke sana, sambil makan melon #oops hohoo

    wah, Kyainya pintar bergaul ya, suka bersosialisasi dgn siapa saja, hohoo, memang begitulah sosok Kyai yang dibutuhkan, biasanya sosok Kyai itu malah ditakuti dan dirasa sangat membosankan, semoga saja dapat dijadikan contoh buat yg lain ya mbak :)

    ReplyDelete
  40. oh, ternyata maksud 'gaul' itu bisa bergaul dengan siapa saja toh.. :)
    anyway, melon itu susah gak mbak, budidayanya? saya suka lho. dan saya punya kebon. jadi pengen coba tanem sendiri nih.. :D

    ReplyDelete
  41. Wuiih,,, Kyai yg Gahol abis tuh!!!
    Itulah Sosok Kyai yg di Idolakan para Santrinya.. dibela'in nengok smp keMalaysia lagi...JEMPOL GEDE deh!!!
    Hwehehe...
    Kalo gak keberatan Mbak, tolong Ayas kirimin MELONnya yach,,GRATIS Lo!!!
    ^_^

    ReplyDelete
  42. Goenawan SieddieckovicJuly 26, 2011 at 11:54 AM

    aku berkunjung n nengok saudariku tarry ah..gimana kabarnya..? sehat n baik2 saja kan he he..lagi seneng2nya ngeblog ya :)..siiip
    salam buwat saudara n sahabat2 semua :)

    ReplyDelete
  43. Wach pasti Pak Kyai senang ya bisa ikut merasakan berkah kerja para TKI, terus maju dan tetap semangat ya Mbak...

    Akupun ingin bisa ke Malaysia :)
    (Minta di Aamiin-kan ya Mbak, hehe )

    ReplyDelete
  44. Ladida@ mari mampir kalo dolan ke madiun hehe. Model yg begini yg bnyk dicari, santrinya bnyk hehe

    Rakun@ melon tuch susah2 gampang, kalo berhasil lsng kaya. Kalo gagal ya habis2an. Kdng berhasil tp keduluan maling xixixi

    Bagi bagio@ yg pntng bukan gauliulian xixixi. Asal mau ke rumah ntar melon 1 gratis ya heheini yg bnyk dicari, santrinya bnyk hehe

    Rakun@ melon tuch susah2 gampang, kalo berhasil lsng kaya. Kalo gagal ya habis2an. Kdng berhasil tp keduluan maling xixixi

    Bagi bagio@ yg pntng bukan gauliulian xixixi. Asal mau ke rumah ntar melon 1 gratis ya hehe

    ReplyDelete
  45. Sang cerpenis@ hehe iya

    Goenawan@ lg demam blog, xixixi
    Makasih kunjungannya

    Mbak yunda@ amiiin, pasti bisa mbak heheunjungannya

    Mbak yunda@ amiiin, pasti bisa mbak hehe

    ReplyDelete
  46. salam sahabat
    udah saya pasang tuh list member DD atas nama tarry Kitty holic maaf ya terlewat xixixi

    ReplyDelete
  47. wah hebat ya Pak Kyai low profile banget orangnya ^^

    ReplyDelete
  48. salam untuk orang tua Anda gan
    salamnya,
    السلام عليكم

    ReplyDelete
  49. Mbak Dhana@ xixixixi makasih matur tengkyu

    Mbak Ria@ iya, bener banyak yg suka hehe

    Obat Sakit@ makasih gan,,,,, wa'alaikumslm wr.wb hehehe

    ReplyDelete
  50. hehehe..
    ok dech, hmMmm
    sbgai pljarn sgla yg postif pa yg trliht dpt d ikuti to skap sya dri crta sist nich.
    sip!

    ReplyDelete
  51. kyai yg membumi susah dapetin kyai gitu :D

    ReplyDelete
  52. K3@ semoga bermanfaat sist :)

    Randy@ seribu satu x yach hehe

    ReplyDelete
  53. Cloaking is a process by which an Internet Marketing firm.
    These are some of the effective ways to ensure that as many references as possible exist to your website.


    Feel free to visit my blog Seo News

    ReplyDelete
  54. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















    Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...