Saturday, August 27, 2011

KESAN PERTAMA BEGITU. . . . . .

Kisah sebelumnya di posting yang berjudul Terpesona Pada Pandangan Pertama (Wajib baca), saya sudah bercerita tentang kehadiran pemuda ceking pakai sarung dan hem rapi. Kalau di cerita dongeng datanglah pahlawan berkuda atau pangeran bertopeng. Tapi kalau saya..... datanglah pangeran bersarung haha.

Jarak pintu dan kamar saya yang lumayan jauh membuat saya ragu. Benarkah itu dia? Teman Tiwa yang dikenalin beberapa waktu yang lalu? Saya tersenyum seraya bilang "hai, sendirian tah?" dan mendekati dia yang masih berdiri di depan pintu (dalam rumah). Saya persilahkan dia duduk dan tak lama, emak saya membawa 2 gelas sirup buat kami. Maklum masih suasana lebaran jadi masih ada sirup hehe.


Kami ngobrol ngalor ngidul layaknya teman lama. Dia juga cerita kalau dulu sering lewat depan rumah saya, waktu jembatan besar runtuh dan kebetulan dibangun jembatan darurat di sungai depan rumah saya. Rumah saya yang tadinya jalan buntu jadi ramai lalu lalung kendaraan roda 2. Dan herannya dia juga ga pernah melihat saya. Benar-benar belum jodoh kali yach.

Saking asyiknya ngobrol sampai tak terasa kalau jam sudah menunjukkan angka 9 malam diapun pamit pulang. Seperti pertemuan pertama, bagi saya tak ada yang istimewa. Saya menganggap kedatangan dia tak lebih hanya sillaturahmi ke rumah teman karena memang momentnya lebaran. Saya pun mengantar dia sampai teras rumah dan baru masuk rumah setelah punggungnya tak kelihatan dari pandangan saya.

Tapi. . . . kehadirannya yang sendirian (gentle yak), dan pakaiannya yang sopan (sarung+hem tanpa kopyah) telah memberikan nilai plus buat dia. Dengan kata lain, kesan baik sudah nampak di mata saya dan keluarga saya. (Ceileeeh). Apalagi dia orangnya enak diajak ngobrol, selalu nyambung gitu lho. Hehe.

Waktu itu saya tidak pernah berpikir kalau dia akan datang lagi ke rumah saya. Tapi lagi-lagi hati saya dibuat pyar-pyar ketika terdengar suara motornya, yang memang lain daripada yang lain. Waktu itu pagi sekitar jam 9. Kali ini saya ada diruang tamu, jadi saya bisa melihat dia dari kaca jendela. Dia ga pakai sarung lagi, melainkan pakai celana jeans dan kaos putih panjang. Saya langsung keluar menyambut dia, dan mengajak dia masuk. Dia memilih duduk lesehan di depan Tivi.

Tahukah anda apa tujuan dia datang ke rumah saya pagi-pagi? dia ngajak saya jalan. Kebetulan hari itu Tahun baru, 1 januari 2001. Sempat teriak dalam hati "gila nich orang, berani-beraninya ngajak saya jalan". Dia cowok pertama yang berani ngajak saya jalan, dan menjemput ke rumah pisan. Kalau jalan sama tetangga sich sering, tapi sama cowok lain ga pernah. Hehe.

Dan kebetulan, hari itu saya sakit perut. Biasalah lebaran banyak makanan masuk perut, perang dunia ke 3 terjadi dalam perut saya. Sehingga saya harus keluar masuk kamar mandi berkali-kali sampai lemes badan saya.

Dengan terpaksa, saya bilang ke dia "maaf ya, aku ga bisa jalan. Aku sakit perut". Dia ga mau menyerah begitu saja, "kalau besok bisa ga?". Dalam hati saya berkata "busyet nekad amat nich orang". Gobloknya saya, sampai sejauh ini saya belum menangkap kalau ada sinyal cinta dari dia. Kenapa saya tidak bisa menangkap sinyal cinta dari dia??? Alasannya silahkan klik disini.

Meskipun saya belum bisa menangkap ada sinyal cinta dari dia, tapi dengan lugunya saya menyanggupi permintaan dia "besok aja ya, tapi kamu jangan ke sini". Trauma masa lalu membuat saya tidak berani jalan sama cowok dan berangkat dari rumah. Alhamdulillah dia bisa memakluminya. Setelah kami menentukan tempat dan jam buat bertemu, dia pamit pulang dengan senyum menghiasi bibirnya. Saya ga tahu apa yang dia pikirkan tapi yang jelas dia gembira.

Nach. . . . . .kira-kira apa yang akan terjadi besok (2 januari 2001)??. Nantikan kisah selanjutnya di posting yang akan datang. Xixixi

23 comments:

  1. awww..awww..awww..gak sabar nih nuggu kisah selanjutnya :)

    ReplyDelete
  2. kira-krryira mau jalan kemana ya mbak Tarry, bersambung lagi ya

    ReplyDelete
  3. wahhh sarung yang membuat cinta bergelora. bagus tuh ide nya. pakai sarung dulu baru nge date.

    ReplyDelete
  4. suara motornya pyar2,,hehe,,btw emang naik motor apa mbak,,,,di tunngu lagi kisah selanjutnya,,

    ReplyDelete
  5. Aje@ yg ini lbh sweet daripada gula hehe

    Ilal@ hehe ditunggu ya

    bayu@ sok alim gitu lho hehe

    Mbak lidya@ ditunggu saja kisahnya xixixi

    Al kahfi@ motor yg pake knalpot blong hehehe

    ReplyDelete
  6. besok jalan2 keliling kota naik motor pangeran bersarung... hehehe...

    ReplyDelete
  7. cihuy,,,,semakin seru nih kelanjutannya

    ohya link yang di tunjuk kok gak berjalan kenapa Kak hehehe

    ReplyDelete
  8. Mbak lyliana@ bkn keliling kota tp keliling angkasa xixixi.

    Kang sofyan@ masak ga bisa? Dari sini bisa lho hehe

    Fzaboys@ ditunggu ya. . ,

    ReplyDelete
  9. Hahaha so sweet. Jadi ngga sabar nunggu lanjutannya.

    ReplyDelete
  10. cie cie mba tarry hehehe
    ada apa ya dikisah selanjutnya ditunggu mba :D

    ReplyDelete
  11. jadinya pemuda bersarung dan bersepeda motor ya :D
    ciee ciee beneran gentleman ya

    ReplyDelete
  12. muter-muter bacanya, tapi ujungnya belum kena.. xixixi...
    Udah aku balas komentar di Blog barusan... :)

    ReplyDelete
  13. So sweat.. kisah yang inspiratif buat saya, tapi emang harus begitu yah klo suka sama cewek tomboy, harus siap-siap nih..

    ReplyDelete
  14. ehm so sweet....
    gentle jg tu mbak cowoknya... :)
    kayak saya....
    hahahahaha..

    ReplyDelete
  15. pahlawan bersarung he he he...., yang pernah pakde denganr tuh "lutung kasarung" seperti dalam cerita legenda.

    yang pasti pakde nantikan kisah selanjutnya.

    ReplyDelete
  16. Dewo & ria nugroho@ di tunggu aja ya kisah selanjutnya hehe

    Fiction's world@ gentle memang kuakui, tapi sarungnya yg bikin ga enak hati hehe

    Hasyim@ ujungnya masih jauh ehehehe

    ReplyDelete
  17. Pandi@ saya do'akan ga nemu yg seperti saya hihi

    Zone@ halah ngaku2 hehe

    Pakde sulas@ kalo saya biasa mutung kasarung pakde. Hehehe

    ReplyDelete
  18. so sweet mb', itu kejadiannya pas mb' udah nikah ya?
    penasaran nih ama cerita lanjutannya, tak tunggu mb' :)

    ReplyDelete
  19. Nuel@ Namanya jg cowok Gentle hehehe

    Mas Deny@ ditunggu aja kelanjutannya, nek tak kasih tahu sekarang jd ga seru hehe

    ReplyDelete
  20. Diajak jalan tp ga mau, maunya naek motor xixixixi

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...