Sunday, August 21, 2011

Punya Adek satu, Ga seru????

Dulu saya pernah mengeluh, kenapa saya cuma punya satu saudara kandung???. Jujur, kadang saya iri kalau lihat teman atau keluarga yang punya saudara banyak. Kayaknya seru dan rame gitu lho. Sewaktu kami masih kanak-kanak dan masih hidup bersama, tidak begitu terasa sepinya. Tapi setelah kami dewasa, saya di Hong Kong dan adek di Jakarta  baru terasa ada yang kurang.  Hanya ada bapak emak dan simbah di istana kami yang sederhana itu. Tak ada anak yang menemani mereka rasanya kok gimana gitu....


Sampai-sampai saat adek sudah di jakarta, saya bilang ke emak "bikinin adek lagi aja mak, biar ada temannya". Emak malah ngakak dan jawab "seharusnya kamu yang bikinin cucu buat kami, lha kok malah  minta adek" (heloh senjata makan tuan xixixi). Yach.... akhirnya sampai sekarang ga keturutan  punya adek baru dech hehe.

Itulah saya yang kurang bersyukur karena hanya punya adek satu doank. Rupanya ALLAH memberi teguran kepada saya. Kebetulan saya punya 2 teman  dari keluarga besar semua. Yang 1 anak pertama dari 5 bersaudara dan satunya anak ke 3 dari 5 bersaudara. Kedua teman saya ini, jadi satu-satunya anak yang bisa membantu ekonomi keluarga sampai-sampai ga sempat mikir masa depannya sendiri. Lha anak yang lain kemana? Adeknya ada yang masih kecil, sedangkan yang sudah besar sibuk dengan urusan masing2. Bisa membayangkan to bagaimana beratnya beban kedua teman saya ini???

Dari sini saya mulai berfikir, kenapa saya harus iri dengan mereka yang punya saudara banyak?? Banyak saudara tapi seolah jadi anak tunggal. Bukankah adek saya yang hanya satu itu malah bisa diajak kerjasama dalam hal apapun?? Harusnya saya bersyukur bukan malah mengeluh donk.

Saat saya bilang "bulan ini aku sudah kasih jatah emak, bulan depan kamu ya?" siap mbak. Kadang saya butuh uang urgent, dari mulai yang bernilai kecil sampai yang bernilai besar alhamdulillah adek saya tidak pernah jawab "GA BISA MBAK". Kalau pun sekarang belum ada, pasti jawabnya "nanti tanggal sekian baru ada mbak". Begitu juga saat dia butuh uang "mbak punya duit?". Kalau saya ada ya langsung saya kirim, kalau ga ada ya nunggu gajian. Hal itu sering sekali kami lakukan, tapi yang sering sich saya yang suka ngerepotin adek (xixixi). Yach,  meskipun buntut-buntutnya "eh nyaurnya kapan??" (haha kirain sumbangan ternyata harus nyaur), tapi yang jelas kami berdua saling kerjasama. Siapa yang butuh ya saling membantu. Itulah kami yang hanya 2 bersaudara tapi bisa membuat orang tua tersenyum bahagia.

Dan ternyata, rencana ALLAH benar-benar lebih indah dari yang saya bayangkan. Meskipun saya hanya mempunyai 1 adek saja, tapi suami saya adalah anak bungsu dari 4 bersaudara. Yang saat ini sudah punya 8 keponakan. Dan denger-denger, pacarnya adek saya juga anak ke sekian dari 9 bersaudara (semoga jodoh, Amiiin). Huaaaa, keluarga kecil saya bisa jadi keluarga besar nich. xixixi

Hayo.... sekarang masihkah mau iri dengan orang lain dan mengeluh lagi??? yach.... itulah yang namanya manusia, bisanya hanya sawang sinawang (saling memandang). Anda melihat saya hidup enak dan saya melihat anda hidup enak. Untuk menghindari sifat IRI, jalan satu-satunya adalah mensyukuri apa yang kita punya. Tidak usah melirik punya tetangga. Jangan percaya dengan pepatah "rumput tetangga jauh lebih indah". Indah di pandang belum tentu indah dirasakan (eh ngomong apa iki....). So, tetap harus percaya diri dan bangga dengan apa yang kita miliki. Semangat..... ^_^.

2 bersaudara yang lahir dari rahim yang sama tetapi bagai 2 sosok yang berbeda. Tapi perbedaan ini tak menjadikan kami saling iri tapi malah saling melengkapi.

Sebenarnya artikel ini mau saya ikutkan di acara Tasyakuran dan GiveAway yang diadakan oleh Mas Jier. tapi saya telat hikz. Jam 9 pagi (waktu Hong Kong) saya nulis artikel ini, dan saat mau pasang link eh.... ternyata sudah tutup jam 7 paginya. Tapi saya sudah janji ke mas jier kalau tetap mau publish. Inilah akibat dari menunda-nunda pekerjaan. Jadinya malah ketinggalan hehe. Tapi ndak apa-apalah.... bukan rejeki kali yach.....

23 comments:

  1. Mas Baha@ maunya saya juga begituuuu, banyak anak banyak rejeki banyak saudara lebih banyak yg bisa diutangi hihihi

    ReplyDelete
  2. Sama mbak sama saya,
    Awalnya saya cuma 2 bersaudara, tapi setelah adik saya udah mau lulus, eh adik saya yang ketiga lahir.
    Mungkin buat nemenin di rumah kali ya soalnya yang dua udah pada kerja.
    Tapi yang pasti kita tetap harus bersyukur mbak.

    Makasih ya mbak, atas sumbangan tulisannya. Meski telat saya sangat berterima kasih sekali.

    ReplyDelete
  3. Huaaaa aku juga 2 bersaudara. Nanti siapa yg jagain mama ya? T_T

    Yah, banyak anak kan gak bs jamin banyak rejeki juga hehehe.
    Btw suaminya orang hongkong juga gak mbak? *penasaran*

    ReplyDelete
  4. that's so nice, Mbak Tarry... yg penting udah publish...

    iya... manusia emang selalu liat rumput tetangga ya... padahal semua punya hidup udah yg paling pas bagi dirinya sndiri..

    ehm, ditunggu ponakan dari mbak Tarry... hihihi...

    ReplyDelete
  5. ooh udah tutup ya :( aku lupa mbak
    aku tiga bersaudara mbak, kebetulan dekat sama adik yang perempuan

    ReplyDelete
  6. saya jg cuma punya satu adek mbak.
    hehehe

    ReplyDelete
  7. Mas baha@ kumpul ga kumpul asal makan itu semboyanku xixixi

    mbak lyliana@ keponakan dr saya msh dlm tahap perencanaan hihi

    NiQue@ saya milih pny saudara banyak dan akur terus haha

    Inggit@ haduh ini bocah kok ngefans ama orang luaran seh. Produk dalam negri lbh oke hoho

    ReplyDelete
  8. mas jier@ awalnya pasti malu khan pny adek lg? Hehe
    Giveawaynya terlalu cepet mas *halah alasan* xixixi

    FZABoyZ@ adek 1 gpp asal rukun hehe

    mbak lidya@ waktunya cuma seminggu mbak jd lupa hikz.
    Kalo ada sodara yg dkt jd enak ya mbak?

    ReplyDelete
  9. kalo aku 3 bersodara mba, ya tapi lumayan rame kok, apalagi kalo lagi berantem :D

    masalah wang sinawang, diganti aja jadi kyk yg diiklan 'rumput gue lebih asyik' hihihi

    ReplyDelete
  10. bersyukur mba masih punya adek.
    Saya skarang jadi anak tunggal, karena adek saya satu2nya telah mendahului kita semua,, tpi harus tetep disyukuri karena pasti ada hikmah yang telah Allah sembunyikan di balik ini semua.

    ReplyDelete
  11. Riya haya@ berapapun sodaranya yg penting rukun pasti indah dech hehehe

    mabruri@ yach namanya jg manusia kalo disuruh syukur pasti susah.
    Betul kata sampean mas, pasti semua ada hikmahnya hehe

    pak ies@ amiiin trimakasih do'anya. Semoga pulang lsng pny momongan hehe

    ReplyDelete
  12. kunjungan perdana.

    wahh.. beda sama aku berarti mba. aku anak ke 4 dari 6 bersaodara. klw lagi kumpul semua rumah terasa begitu sesak. sampe2 bingung malemnya mau tidur dimana.

    salam kenal

    ReplyDelete
  13. saya dulu selama 20 tahun hanya punya 1 adek mbak, tapi sekarang udah 2, karena saya punya baby brader lagi.. hahahaha.. sama kayak mbak dulu, saya dan saudara2 saya pada pergi jadi di rumah tinggal si mbok sama bapak, eee mereka bikin momongan baru.. biar sepi katanya.. :D

    ReplyDelete
  14. enak mba cuma berdua
    aku malah mau gtu punya 1 saudara tp perhatian, aku punya 2 kakak tp cuek semua hehehe :))

    ReplyDelete
  15. aku berempat :D tapi meskipun masih pada kecil2 kadang mama juga suka sendirian dirumah, ak di Semarang, adek2 sekolah semua.
    meskipun ak anak pertama tapi keknya yg paling cuek, antipati ya ak hhehhe kasian adek2ku punya kk kek ak ya :P

    ReplyDelete
  16. berarti intinya "rumput gue lebih asik dari rumput tetangga,,hehe kidding mbak

    ReplyDelete
  17. terkadang apa yang kita lihat indah belum tentu indah didalamnya mbak...

    ReplyDelete
  18. kalo saya rame mbak, ada 5 bersaudara... ehehhe yang bungsu aja masih kecil banget

    ReplyDelete
  19. Yan Muhtadi Arba@ terimakasih dan salam kenal yach....
    Enak nya punya saudara banyak, smoga rukun selalu yak :)

    Dhenok@ waaaah aq juga punya temen kayak gitu, dan mamae langsung disatru karna malu hikz.

    Ria Nugroho@ nah mulai ga bersyukur ya.... hehehe

    Fictiion's world@ eh jadi kakak yg bener ntar ditiru ama adeknya lho xixiixixi

    ReplyDelete
  20. Al khafi@ hihihi boleh juga di bilang begitu

    Mas Aris@ amiiiin trimakasih ya....

    Mas Budi@ iya betul,,,, kayak kedondong tuch. Mulus di luar jelek di dalam hehehe

    Mbak Hani@ wah enek ya punya saudara banyak hehe

    ReplyDelete
  21. yah telat.....
    kalo gak bisa menang ni.. :)

    ReplyDelete
  22. salam sahabat
    hebat ceritanya hehehe salut pokoknya
    btw postingan tentang »Big Buddha kok di closed comment? hehehe gak papa wes

    ReplyDelete
  23. whahahaha...adik saya juga hanya 1 tuh Mbak, cowok juga. Tapi kakak yg buanyakk...seru deh:)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...