Thursday, August 25, 2011

Terpesona Pada Pandangan Pertama

Waktu saya posting tentang cinta di dunia maya, ada sahabat yang bertanya (agak lupa pertanyaannya) yang intinya "apakah saya juga menemukan jodoh di dunia maya?". Jawabnya adalah cinta saya murni dari mata turun ke hati. Bukan dari FB turun ke hati lho hehe.

Nach. . . karena dulu banget saya sudah janji akan mengadakan giveaway dengan tema "CINTAKU ANTARA DUA NEGARA" jadi, mulai hari ini saya akan membuka rahasia tentang perjalanan cinta saya. Ceritanya akan saya jadikan beberapa posting dan diakhir cerita akan ada hadiah berupa piring cantik (huuu jauh-jauh dari HK hadiahnya piring). Sorry hanya kidding hikz. Sekian dulu basa basinya yak, kita kembali ke judul.


Kenapa saya pakai kata terpesona pada pandangan pertama? Kenapa ga pakai kata jatuh cinta pada pandangan pertama saja? Sengaja saya ga pakai kata jatuh cinta karena kata orang itu namanya bukan cinta tapi suka atau hanya simpati saja. Tapi bukan saya yang terpesona melainkan seseorang yang terpesona dengan gaya cuek dan tomboy saya. Siapakah orang itu?

Saya mengenalnya tahun 2000 sebulanan sebelum datang Ramadhan(tepatnya lupa). Pertemuan kami tidak ada unsur kesengajaan atau janjian. Ketemunya pun di warung rujak petis di kampung saya. Kemudian saya ajak pulang (lho maen ajak pulang saja sich mbak tarry?) eh jangan negative thinking dulu yach.

Dia itu temannya sahabat baik saya (namanya Tiwa). Waktu itu Tiwa main ke rumah saya sendirian. Biasanya sich sama Santi yang sekolah bawa motor. Seperti biasa dirumah kami becanda sambil lihat tv tanpa saya suguhi apa-apa. Bapak saya yang tahu hal itu langsung pasang taring marah-marah. "temannya datang kok ga dibelikan jajan" karena waktu itu jam makan siang, yang jelas lapar.

Karena dapat omelan dari bapak, akhirnya saya mengajak Tiwa beli makanan. Dan satu-satunya yang ada adalah warung rujak petis milik keturunan chinese yang anaknya masih perawan kinyis-kinyis (halah). Kami pilih menu mi ayam (kalau ga salah), sambil nunggu mi ayam, mata Tiwa kok ya jelalatan lihat luar. Dan teriak "hoeeee". Spontan sepeda motor yang dimodifikasi apik berhenti, seorang pemuda turun dan mendekati kami.

Saya dikenalin sama teman Tiwa itu yang ternyata anak kampung sebelah. "Tapi kok ga pernah lihat kamu yach" kata dia. Padahal waktu SMP tiap hari saya lewat kampungnya dia juga ga pernah ketemu dia. Belum jodoh kali yach.

Setelah ngobrol ngalor ngidul, pesanan kami sudah jadi. Karena Tiwa ga punya motor, dan saya pun harus pinjam motor saudara kalau mau antar Tiwa pulang, akhirnya dia menawarkan jasa ojek buat Tiwa. Ga pakai mikir lama, kamipun bilang iya. Maka dari itu, dia saya ajak pulang ke rumah. Hehe

Sampai di rumah, saya dan Tiwa langsung menyantap makanan kami. Dan dia hanya makan gorengan saja, Katanya sudah makan. Waktu itu saya cuek saja makan di depan dia. Ngapain juga malu, inikan rumah saya. (Cieh sombong euy). Tapi kecuekan saya ternyata membuat orang terpesona (hah muntah) haha.

Acara makan selesai, ngobrol basa basi sedikit, akhirnya Tiwa pamit pulang dan diantar temannya itu. Bagi saya tak ada yang istimewa dari pertemuan itu.

Hari-haripun berjalan seperti biasa sampai Ramadhan tiba. Ada yang istimewa di ramadhan dan lebaran tahun 2000. Karena ada bunda tercinta diantara kami saat itu. Setelah itu sampai sekarang belum bisa menikmati lebaran bersama bunda, wah lama juga yach.

Dan. . . . Sewaktu lebaran ke 2 (kalau ga salah) malam selepas isya'. Sepeda motor berhenti di halaman rumah saya. "Tarry ada buk?" saya yang mendengar langsung pyar pyar hati saya. Waktu saya keluar kamar, didepan pintu berdiri seorang pemuda tinggi ceking berbalut sarung dan hem rapi. Pemuda pertama dalam hidup saya yang berani bertamu malam hari.

Kira-kira siapakah pemuda itu? Tunggu kisah selanjutnya di posting yang akan datang. Xixixi

27 comments:

  1. FZABoyZ@ hehe ditunggu kisah selanjutnya

    ReplyDelete
  2. kira-kira mau apa ya sang pengendara motor itu? kayanya mau ngelamar hehehe sok tau ya

    ReplyDelete
  3. berbalut sarung?,,baru pulang dari mesjid kah,, trus langsung nuju ke rumahnya mbak tarry,,hmm, di tunggu kisah cinta,,selanjutnya

    ReplyDelete
  4. Mbak lidya@ kalo nglamar sich gpp tktnya kalo nagih utang xixixi

    Al kahfi@ khan lebaran, jd pake sarung x yach hehe

    ReplyDelete
  5. ok dech dtunggu cerita selanjutnya...

    ReplyDelete
  6. Aaahh...mba Tarry pinter nih nge-cut-nya, bikin penasaran :P

    Ditunggu kelanjutannya ;)

    ReplyDelete
  7. Jadi pengen nyanyi lagunya Glenn Fredly mbak
    "Terpesona ku pada pandangan pertama, dan tak kuasa nananananana *lupa kelanjutannya*" di tunggu episode berikutnya. Tapi sekarang udah mulai nebak-nebak nih cerita lanjutannya.

    ReplyDelete
  8. wah Mbak Tarry nich bikin penasaran aja..
    Okelah kalo begitu saya tunggu lanjutan ceritanya ^^, sapa tau dpt piring hehehe

    ReplyDelete
  9. penasaran sama lanjutannya,apakah ada adegan romantisnya kayak romeo and juliet?xixixi

    ReplyDelete
  10. siapakah pemuda bersarung itu?
    penasaran ma kelanjutannya

    ReplyDelete
  11. Deny@ ditunggu yaaa hehe

    Mbak Orin@ biar kaya sinetron gitu lho xixixi

    Ria haya@ hayuk ikutin terus sapa tau beruntung hehe

    Myinbox@ walah dilarang ngamen disini hoho

    ReplyDelete
  12. Randy@ haiah korban romeo juliet ini mah haha

    Kempip@ tengkyu ya hehe

    Aje@ yg jelas bukan bapakku ya hihi

    ReplyDelete
  13. kinyis-kinyis apaan sih mbak :D
    aaahahaha tumben bersambung lagi :P

    ReplyDelete
  14. OOT : maaf mbak komentar diblog ak baru kemoderasi baru buka blog alnya :(

    katanya sih harga itu oven kurang lebih tiga jutaan

    ReplyDelete
  15. saya tau mba!!!!, pasti dia Cowo. ckckck

    ReplyDelete
  16. salam sahabat
    weleh weleh ada giveway ya saya mau mbak
    oh iya saya tunggu kisah selanjutnya

    oot:voba cek email nya ya
    terima kasih

    ReplyDelete
  17. kira-kira saya menebaknya sekarang atau anunggu kelanjutannya ya...?

    ReplyDelete
  18. mwahaha.. ceritanya seruu... ketemuannya ternyata temen dari temen.. yang akhirnya berani bertamu di malam hari,

    pengen nyobain ah, bertamu di malam hari. jam setengah satu pagi, sambil nyari..

    "anaknya ada nggak buu??"

    ReplyDelete
  19. Fiction's word@ kinyis-kinyis=apa ya? Cantik gt dech hehe.
    Oke thanks inponya sist

    Hani@ kalo ga besambung bs sepanjang sungai nil xixixi

    Mbak dhana@ siap laksanakan. Makasih mbak hehe

    Jinkinjeng@ namanya jg bersarung pasti cowok donk haha

    Mas baha@ jawabannya ditransfer aja hihi

    Mas gaphe@ haha yg ada plng2 digebukin massa bukan ketemu anaknya

    ReplyDelete
  20. pasti pemuda itu yg nemenin Tarry smpe skrg kan? hehehe...
    ditunggu kelanjutan kisahnya ya,.. :-D

    ReplyDelete
  21. menunggu kelanjutannya ahh..hehe

    ReplyDelete
  22. kalau lihat pakai sarung peci pasti mbawa berkat untuk dikasih ke mbak ketty kali

    ReplyDelete
  23. Mbak fanny& mbak lyliana@ rahasia donk hehe

    Ngecamp@ hehe ditunggu aja ya

    Kempip@ iya sama2 hehe

    Thanjawa Arif@ iya soale habis kenduri xixixi

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...