Tuesday, September 6, 2011

Cintaku Antara 2 Negara

Di posting yang berjudul Tak Kenal HP Dan Internet saya sudah menceritakan kalau kami memulai perjalanan Long distance kami. Bagaimana nasib cinta kami selanjutnya. Yuk disimak.....

Beberapa bulan dia di malaysia saya mengakhiri kursus menjahit saya, dan menyibukkan diri dengan belajar kerja di madiun . Waktu itu makan tidur dirumah boss. Ada 5 pegawai yang tidur sana dan salah satunya adalah teman SMEA saya. Jadi bisa terhibur dan hari-hari saya tak terasa sepi lagi. Dia juga sudah punya hp tapi saya belum punya. Setidaknya kalau kangen saya bisa lari ke warnet telpon dia gitu lho. Kalau dia sering telp ke tempat kerja tapi jam 6 pagi saat dia mau berangkat kerja jam 7 nya sana.  Selisih waktu Indonesia-Malaysia 1 jam lebih cepetan Malaysia.


Hingga suatu hari saya punya keinginan pergi ke Hong Kong. Awalnya dia ga setuju, tapi saya berhasil merayu dia dan mengijinkan saya ke Hong Kong dengan janji 2 tahun saya kembali. Lalu 27 desember 2002 saya masuk PT di surabaya. Hubungan kami masih baik-baik saja, sampai akhirnya 7 oktober 2003 saya meninggalkan Indonesia. Saat itulah perjalanan panjang dimulai.

Cinta antara 2 negara masih terus berlanjut. Malah semakin jauh, yaitu antara Hong Kong - Malaysia. Banyak suka dukanya waktu itu, awal saya di hong kong belum punya HP. Telponnya musti ngumpet takut ketahuan dan dimarah majikan. Dan sialnya sering banget ketahuan dan kena marah, karena telp rumahnya ga ada 'call waiting'. Tapi setelah selesai potongan gaji, saya beli HP sendiri, jadi lebih mudah komunikasi. Tapi hubungan kami sempat renggang dalam beberapa waktu. Seperti hal nya air laut yang kadang pasang kadang surut. Begitu juga dengan cinta kami.

Ada kisah lucunya juga, tahun 2004 (kalau ga salah) terjadi lamaran tanpa mempelai (lho?). Iya waktu itu dia ngeyel mau melamar saya. Akhirnya saya manut, dan hanya orang tua yang terlibat dalam lamaran itu. Saya di Hong kong dia di malaysia. 

Tahun 2005 dia pulang Indonesia, dan seharusnya saya menepati janji 2 tahun kembali dan nikah dengan dia. Tapi karena ada sesuatu hal, saya tidak jadi pulang dan pernikahan kami yang sudah dipersiapkan tapi belum matang itu GAGAL. Dia sangat kecewa sekali waktu itu, pertengkaran hebat terjadi antara kami. Sampai terucap kata dari mulut saya "kalau memang kamu sudah pingin nikah, silahkan menikah dengan orang lain. Aku ikhlas". Tapi dia tidak melakukannya dan memilih menunggu saya.

Dalam penantian yang tak pasti itu dia merasa bosan hidup di Indonesia tanpa saya. Waktu itu dia hanya kerja serabutan dan akhirnya pamit mau ke Taiwan. Sempat was-was juga dalam hati saya, kontrak di Taiwan khan 3tahun? Kalau dia jadi berangkat ke Taiwan berati saya harus nunggu 3 tahun lagi untuk menikah. Emak saya yang tahu rencana kami juga was-was "lha kamu mau nikah umur berapa to nduk?". Karena adek yang umurnya cuma selisih 2 tahun dengan saya juga sudah pingin nikah.

Yang lucu tuch calon mertua saya, saking sayangnya sama saya sampai-sampai beliau bilang "pokoknya nek bukan Tarry aku emoh". Saya sendiri heran, dia ga tampan dan pengangguran tapi banyak banget yang suka sama dia. Ada orang tua yang ingin menjadikan dia menantunya, ada juga cewek yang sengaja mengejar dia. Tapi saya cukup bangga karena mertua saya sudah cocok sama saya dan ga mau yang lain. Jadi pingin ketawa, yang mau nikah siapa yang semangat siapa hehe.

Akhirnya, tahun 2006 awal dia daftar ke Taiwan. Namun Allah berkehendak lain, karena 2 tahun daftar belum juga ada panggilan. Rupanya tahun 2008 jodoh saya datang, Sebelum dia berangkat ke Taiwan, Allah mempertemukan kami dalam sebuah ikatan suci pernikahan. Untuk kisah penikahan kami tidak usah diceritakan disini yach. Karena saya sudah menceritakannya di posting yang berjudul MALAM PERTAMA OH INDAHNYA (bukan cerita dewasa hehe) atau ANNIVERSARY 3th.

 Apa yang ditakutkan emak tidak terjadi, saya nikah dulu dan tidak dilangkahi adek saya. Beliau tersenyum bangga bisa menyaksikan kami duduk di pelaminan. Kata Mbak Lidya saya mirip ama emak saya. Memang, saat saya dirias pengantin banyak yang baru sadar kalau saya ini duplikat dari emak saya hihihihi.

Adalah suatu kebahagiaan yang sangat luar biasa bagi saya bisa menikah dengan orang yang saya cintai dan direstui oleh seluruh keluarga. Namun apakah pernikahan ini merupakan akhir dari sebuah perjuangan??? Nantikan episode terakhir di posting yang akan datang. hehe



27 comments:

  1. malaysia - hongkong, berarti cinta berat dipulsa dong mba saat itu? hehehehe

    ReplyDelete
  2. Turut berbahagia ya mbk, jarak ternyata menyatukan cinta dalam ikatan pernikahan :) Salam :P

    ReplyDelete
  3. Wah seru ceritanya. Kalo emang jodoh emang tidak kemana... Selamat, semoga jadi keluarga SAMARA.
    Mumpung dalam suasana lebaran, mari kita rayakan....

    ReplyDelete
  4. Aje@ hk-malaysia malah yg plng murah lho hehe

    Ami@ yg namanya jodoh tak akan kmn hehe

    Alris@ amiin, makasih ya hehe



    jodoh tak akan kmn hehe

    Alris@ amiin, makasih ya hehe

    ReplyDelete
  5. Waaah...jd pgn menuliskan perjalanan cinta saya jg nih mba *halah* hehehe...

    Mba, walopun terlambat, mohon dimaafkan semua salah dan khilaf yaa...

    ReplyDelete
  6. Meski rumit tapi enjoy aja karena keihlasan masing-masing jiwa n happy ending yo mbak...

    semoga makin sakinah mawaddah warohmah. Amin...

    ReplyDelete
  7. Wah wah... jodoh memang harus diusahakan ya, jangan hanya menunggu. :)

    ReplyDelete
  8. wah perjalanan menuju ke pelaminannya ternyata seru ya,,(dari fotonya mmg kliatan mirip kok antara mbak tarry dgn ibunya,,,,di tunggu kelanjutannya lg mbak

    ReplyDelete
  9. Orin@ maaf lahir batin juga mbak hehe. Hayo ditulis lg buat kenang2an hehe

    Iffa@ iyap betul, ikhlas menjalaninya pasti indah pada akhirnya hehe

    Asop@ nunggu jatuh dari langit ya xixi hehe

    Iffa@ iyap betul, ikhlas menjalaninya pasti indah pada akhirnya hehe

    Asop@ nunggu jatuh dari langit ya xixi

    ReplyDelete
  10. Subhanallah...
    Inilah namanya kalo jodoh takkan kemana :D

    ReplyDelete
  11. Yang komen di atas Amy, yang ini Ami... hehehe... selamat menempuh hidup baru...

    ReplyDelete
  12. Al kahfi@ semua memang butuh perjuangan hehe. Cm mirip khan? Ga persis khan? Hehe

    Kakaakin@ betul, pdhl udah lari ke luar negeri toh akhirnya ketemu lg hehe

    Mbak Ami@ iya namanya sama. makasih mbak tp udah 3thn lho nikahnya. Heheis khan? Hehe

    Kakaakin@ betul, pdhl udah lari ke luar negeri toh akhirnya ketemu lg hehe

    Mbak Ami@ iya namanya sama. makasih mbak tp udah 3thn lho nikahnya. Hehe

    ReplyDelete
  13. pastinya perjuangan belum selesai. walau badai menerpa tapi Insya Allah akan selalu kuat ya

    ReplyDelete
  14. Wah.... ini bisa diikutkan ke giveawaynya mbak Orin...

    ReplyDelete
  15. sweet banget...perjuangan yg berbuah manis di pelaminan ya...semoga aku bisa kayak gitu.

    ReplyDelete
  16. iya mirip sama mamanya tuh mbak tarry :D
    cieee udah jodoh mah pisah benua juga tetep nyatu #ahai

    ReplyDelete
  17. kalau jodoh ga bakal kemana...
    asam dari gunung... ikan dari laut... bertemu dalam belanga.. :)

    ReplyDelete
  18. Mbak Lidya@ AMiiiin semoga kuat hehe

    Mbak Susi@ Insyaallah ikut hehe

    Mbak Fanny@ Aku doakan mbak fanny jg bisa amiiiin

    Fiction's world@ Namanya jg anaknya hikz

    Pekanbaru@ iYa betul sekali,,,, ketemunya dalam masakan yak hehe

    ReplyDelete
  19. aih aih.. beruntung dong ah, Tarry dapet seseorang yang-meskipun-nggak tampan-dan dulunya pengangguran-namun-digilai-banyak wanita. :P

    ceritanya masih bersambung nggak nih?.. siapa tau mau bikin jembatan antara dua negara.. yang dibangun dengan ce i en te aa... *mulai lebay



    betewe, lama bener deh aah saya ngga mampir sini. Sekalian mumpung masih suasana idul fitri, mohon maaf lahir batin kalo selama ini banyak salah-salah komen dan tindakan yang tidak menyenangkan ^_^

    ReplyDelete
  20. Bikin penasaran aja ya pakai bersambung
    tapi gimana kisah selanjutnya setelah tahun 2008

    ReplyDelete
  21. wah seru sekali ceritanya, akhirnya menikah pulaaa.. :) ayo ditunggu lanjutannya mbak..

    ReplyDelete
  22. wihhh ceritanya makain seru aja. akhirnya nikah dengan pria bersarung nya. hehhe ayo lanjut. makin seru. trus long distance lagi ya. ahhh ini harus di bukukan

    ReplyDelete
  23. jodh memang ga kemana, untung suami mbak sabar :D

    ReplyDelete
  24. ya begitu lah kalo mank uadah jodoh pasti ga bakalan lari ke mana2 kq,,, :)

    ReplyDelete
  25. Mas Gaphe@ jembatan antar desa aja dah hihihi. Sama2, maaf lahir batin ye

    Learn Bisnis@ Ditunggu aja ya kisah selanjutnya

    Mas Bayu@ Hah dibukukan??? Ngimpi kali

    R10@ Alhamdulillah.... rejekiku hehehe

    Novel Blog@ iya ditunggu aja ya.... hehehe

    Printing@ mau lari ke ujung dunia pasti juga ga bisa ya hehe

    ReplyDelete
  26. Unik kalau membaca kisah cinta sahabat2... Membuktikan betapa kreatifnya Allah.. Subhanallah ya..
    Dan alhamdulillah dlu itu jalannya dimudahkan ya Tarry.. :-D

    ReplyDelete
  27. Jodoh tak bisa di buru atau dinanti-nanti,
    ia mempunyai kaki sendiri.
    tersimpan rapi dalam bingkaiNYA
    Karea sejatinya,
    Jodoh tak akan salah arah...
    Akan tiba pada waktu yang tepat

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...