Friday, September 23, 2011

Ibu Kangen Kamu Nak!!!

Posting kali ini saya akan bercerita tentang TKW yang gagal jadi TKW (lho?). Biasanya saya khan cerita tentang TKW yang katakanlah sukses meskipun yang bersangkutan selalu mengelak kalau di bilang sukses. Sehingga label Kisah Sukses saya ganti menjadi Kisah Perjuangan TKI. Karena labelnya di ganti, maka yang akan saya ceritakan juga campur. Ya yang sukses.... ya yang gagal..... akan saya tulis semua. Kalau ada cerita sukses, mungkin bisa jadi motivasi, kalau ada kisah gagal mari kita jadikan pelajaran agar kita tidak melakukan hal yang sama.

Vava (bukan nama sebenarnya) adalah seorang TKW, yang merupakan anak pertama dari 2 bersaudara. Mereka anak yatim yang berasal dari Pacitan Jawa Timur. Ibu dan adiknya tinggal di rumah kontrakan yang berada di kota Reog Ponorogo. Boleh dibilang mereka ini masuk kelas ekonomi menengah ke bawah. Yang buat makan saja (mungkin) susah.

Vava dulu satu PT dengan saya dan berangkat ke Hong Kong beberapa minggu lebih dulu dari saya. Saya ga kenal dia tapi pernah dengar nama dia dari beberapa teman dan juga staff. Kontrak pertama, Vava kerja pada majikan miskin pas-pasan tapi sangat baik sekali dengan gaji biasa/separo dari UMR. Masalah pekerjaan tidak pernah di komplain dan sudah di anggap seperti keluarga sendiri

Beberapa waktu di Hong Kong, Vava yang punya majikan baik itu mulai bertingkah. Dia bergaul dengan para Lesbian dan dia pun terseret masuk ke dalamnya. Dia mulai melupakan  keluarganya. Jangankan kirim uang, telpon saja hampir tak pernah. Gaya hidupnya pun berubah layaknya para Lesbian yang lain. Semua harus ber merk, demi menjaga gengsi di depan teman-temannya.

Vava yang hanya menerima gaji biasa itu terang saja keteteran. Lha wong gaji seminggu ga cukup buat beli celana satu. Kebanyakan teman-temannya sudah tahunan kerja di Hong Kong jadi gajinya sudah full dan untuk mendapatkan celana seharga $700up rasanya bukan sesuatu yang sulit. Yach... begitulah Vava melalui hari-harinya.

Seorang teman yang kebetulan kenal dengan keluarga Vava, merasa prihatin dengan keadaan Vava. Teman inilah yang kadang kirim uang atau telpon keluarga Vava. Sedangkan Vava sama sekali tak ingat kalau punya Ibu dan Adik di Indonesia. Ibunya sampai kurus mikirin anak gadisnya ini.

Hingga akhirnya, Vava finish 2 tahun. Karena majikannya ga mampu memberi gaji full, sang majikan menyuruhnya cari majikan lain dan mengijinkan dia tetap kerja sampai dapat majikan baru. Rupanya Vava sudah ga bisa berpikir secara waras. Vava bukannya cari majikan tapi malah milih jadi Overstay. Saat jatah tinggal di Hong Kong sudah habis, Majikan dan agennya masih berusaha membantu mencarikan surat dokter buat Vava. Mikirnya agen, telat memperpanjang visa karena sakit, pasti imigrasi bisa memaafkan.

Tapi yang namanya orang sudah ga bisa mikir waras, Vava bukannya menyambut gembira pertolongan itu tapi malah ga mau datang ke agen buat ngurus perpanjangan visa. Saat itu saya dan Pimpinan PT (Bu Sofi) yang kebetulan datang ke Hong Kong sempat ketemu dia di Bundaran air mancur Victory bersama gank nya yang rambutnya merah kuning hijau kelabu (balonku ada lima) hikz. Dan Bu Sofi berusaha membujuknya agar kembali ke agen ngurus visa. Vava hanya menunduk kelihatan nyesel banget sampai nangis pula. Bu Sofi sempat kasih uang $100 buat makan katanya.

Dan besoknya kami baru tahu kalau Vava hanya mengeluarkan airmata buaya. Ternyata sama saja, Vava ga mau ke agen dan dengan tanpa dosa uang dari Bu sofi dipakai buat beli rokok dan nraktir temannya. *ngelus dada*. Bu Sofi hanya melongo merasa kena tipu oleh Vava. Tapi ya sudahlah.... nasi sudah menjadi bubur.

Waktu terus berlalu, Vava tetap menjalani hidup sebagai Overstay. Sementara ibunya di Indonesia sudah mulai sakit-sakitan karena mikirin Vava. Ibunya pesan ke temannya agar telpon pulang, Ibunya kangen pingin bertemu Vava. Tapi Vava tak bisa berbuat apa-apa. Mau pulang juga ga bisa, kecuali menyerahkan diri ke polisi dan yang pasti harus di penjara dulu baru bisa pulang Indonesia. 

Sampai akhirnya, sang ibu memejamkan mata untuk selamanya. Yach.... ibunya di panggil ALLAH. Ibunya menghembuskan nafas terakhirnya sebelum sempat bertemu Vava. Saya dan teman-teman yang lain ikut merasakan pedihnya hati seorang ibu yang terlupakan oleh anaknya. Dan Vava hanya bisa diam membisu seperti menyesali perbuatannya. Penyesalan yang terlambat, kini ibunya sudah tak mungkin kembali lagi.

Beberapa lama kemudian, saya dengar kabar kalau Vava sudah tertangkap dan di penjara. Dan akhirnya pulang Indonesia. Pulang kemana??? Entahlah, Vava sudah tak punya siapa-siapa selain adik semata wayangnya. Di Ponorogo mereka hanya pendatang karena di Pacitan tak ada saudara yang bisa dimintai tolong. Seorang gadis pulang dari Hong Kong tanpa bawa apa-apa malah berstatus mantan napi. Menyedihkan sekali bukan????

Lama saya tak mendengar kabarnya eh tiba-tiba ada teman yang bilang Vava sudah sampai Hong Kong lagi. Katanya lewat jalur Singapore. Saya heran, kok masih bisa ya??? Lha buktinya bisa, tapi saya belum bertemu langsung dengan Vava. Jadi tidak bisa memastikan kebenaran kabar ini. Kalau memang Vava kembali lagi kesini, saya hanya bisa berdo'a semoga Vava bisa mengambil hikmah dari apa yang sudah terjadi dan bisa berubah jadi lebih baik. Amiiiin.

Dari kisah ini, mengingatkan kita eh saya sendiri agar hati-hati dalam memilih teman. Dengan siapa kita bergaul secara tak langsung akan membentuk karakter kita. Berteman dengan penjual minyak wangi kitapun ikut wangi, berteman dengan penjual sate, kita pun akan ikut bau sangit. Berteman dengan Lesbi kita pun akan ikut..... belum tentu ikutan lesbi lho. Semua tergantung diri kita masing-masing. Meskipun berteman dengan lesbi kalau iman kita kuat pasti tidak ikut terseret. Bisa jadi para lesbi yang terseret ikut jadi baik. Amiiiin.
Dan satu lagi, yang namanya orang tua ya tetap orang tua. Orang yang telah melahirkan kita. Jadi jangan sampai melakukan hal seperti Vava. Kalau bisa "BAHAGIAKAN ORANG TUA SELAGI MEREKA MASIH ADA". "Kalau orang tua sudah tidak ada bagaimana???". Tetaplah berusaha menjadi apa yang diharapkan oleh beliau dan Selalu kirim doa untuk beliau yang sudah tiada. Yakinlah, di atas sana mereka pasti tersenyum melihat keberhasilan anak-anaknya. Semangat!!! 





39 comments:

  1. ASTAGHFIRULLOH.. Na'udzubillahi min dzlik!!
    Ayas berlindung pada Alloh dr Hal demikian...
    Cerita yg SURAM akan Kehidupan TKW yg salah jalan tuh Mbak..
    gara2 Ikutan Teman yg Gak Bener hidupnya jd berantakan smp Melupakan Ibunya,, hingga tak sempet melihat Ibunya Terakhir kalinya!!!
    Hmm,,, Postingan yg Banyak HIkmah yg harus direnungin neh Mbak.. MANTAAFFF!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. cerita yang sangat menyedihkan...
    menggugah hati...

    ReplyDelete
  3. Lingkungan memang memegang peranan penting dalam menentukan pilihan jalan hidup yang manusia ambil, tapi itu pada dasarnya bisa diimbangi dengan prinsip dan dasar meningat Alloh SWT... Saya miris dan iba denger ceritanya, apalagi seorang ibu yang ndak bisa melihat anaknya di akhir hayatnya..Semoga Alloh SWT mengampuni kesalahan dan kekhilafan kita semua...

    ReplyDelete
  4. Dimanapun ada kisah seperti Vava, setiap orang mendapatkan kesempatan, ada yang memanfaatkannya dengan baik, atau sebaliknya.
    Poor Vava, semoga dia memanfaatkan kesempatan kedua yang didapatnya sekarang, aamiin!

    ReplyDelete
  5. Mas bagio@ amiin. Smg kita dijauhkan dr hal2 yg demikian

    Atma@ wajib kita renungkan ini :)

    Todi@ iya betul, dgn siapapun kita bergaul kalo perkuat pondasi dgn iman pasti tak goyah oleh godaan syetan. Amin

    NiQue@ amiin, smg vava bs jd lbh baik, dan bs memanfaatkan waktunya dgn baik. :)

    ReplyDelete
  6. Astaghfirullah...kasihan sekali. Moga vava segera sadar dan memperbaiki dirinya untuk kehidupan yg lebih baik.
    Miris dan sedih sekali membaca kisahnya. Iman dan pribadi yang kuat serta kokoh memang diperlukan, untuk menfilter hal2 yg negatif supaya tidak ikut terlarut di dalamnya.

    ReplyDelete
  7. ceritanya bagus mbak... inspiratif.... sisi lain kisah suram TKW yaah... semoga ALlah selalu menunjukkan jalanNYA

    ReplyDelete
  8. mudah2an Vava itu cepat sadar ya....kepergian ibu yang sangat rindu padanya semoga mengembalikannya ke arah lebih baik

    ReplyDelete
  9. Ria haya@ hidup di negara bebas emang kudu ati2 dan perkuat iman. Kalo ga bs ya seperti itu jadinya hehe

    Bunda kanaya@rasanya ga adil kalo hanya cerita yg enak2. makanya cerita yg suram jg Hehe

    Mbk monda@ amiin smg vava bs berubah.

    ReplyDelete
  10. turut prihatin,,
    pembelajaran juga buat sya pribadi, semoga bisa berhati-hati dalam bergaul dan tentunya tidak pernah melupakan orangtua...

    ReplyDelete
  11. sulit ya mbak kerja di sana, yaa kerja apa2 juga sulit, harus tabah dan sabar, jgn sampe terjerumus ke.... sesuatu (_ _")

    ReplyDelete
  12. mungkin si vava ganti identitas, makanya bisa balik lagi ke hongkong...klo ke hongkong ngga ada TKW yang illegal khan?

    smoga aja Vava bisa mengambil hikmah dr kejadian yg dulu...kasihan adiknya....smoga utk yg kedua kalinya ini dia berhasil di hongkong....amiin....

    ReplyDelete
  13. environmental factor juga sangat mempengaruhi kita ke depannya ya mbak, jadi kalo gak kuat2 jaga diri bisa kebablasan layaknya menerobos lampu merah :D

    ReplyDelete
  14. Mabruri@ yach musti super hati2 dlm melangkah, apalagi di negara orang hehe

    Ladida@ susah ki ngga tp kdng kitanya yg mempersusah diri sndr

    Mbak nia@ ya ga bs gnt identitas donk hikz

    ReplyDelete
  15. Surga di telapak kaki ibu, kita akan menjadi orang yang sangat rugi sedunia jika kita tidak bisa membuat ibu kita tersenyum karena kita dan kita akan sangat merugi jika kita membuat sakit hati ibu kita,., semoga kita semua tidak menyianyiakan ibu kita di saat DIA masih ada dan masih membutuhkan kita di sampingnya. saya yakin kita akan menyesal bila DIA sudah di panggil oleh yang maha kuasa sebelum kita bisa sempat membuat hati dan bibirnya tersenyum karena kita

    ReplyDelete
  16. aduh vava terlalu memikirkan duniawi
    tapi semoga dia udah sadar ya mba sekarang, kalau kerja lagi semoga benar gak terjerumus lagi

    ReplyDelete
  17. yah gitu deh, kalo masih usia labil tapi harus kerja dan jauh pula.

    semoga ini bisa jadi proses hidupnya si vava. :)

    ReplyDelete
  18. begitulah kalo kita gak kuat iman, sering tergoda oleh lingkungan.

    ReplyDelete
  19. kisah vava bisa dijadikan pelajaran hidup bagi kita disini juga loh.bahagiakan orang tua, bergaul dengan teman yg baik

    ReplyDelete
  20. mmm..mamamaaaa.. !!! *brb pulang*

    ReplyDelete
  21. semoga Vava mendapat hidayah darinya...
    ane sependapat ama mbak tary,,selagi di samping kita masih ada orang tua selama itu pula ane ingin membahagiakan mereka

    ReplyDelete
  22. ikut gemes baca cerita si Vava ini ya... orang2 disekeliling dia baik2 dan mau menolong tapi dianya nggak kooperatif... terlebih perlakuannya terhadap Ibunda... ckckck... sayang sekali ya...

    semoga ia sadar dan tak mennyianyiakan kesempatan yg diberikan Tuhan ya...

    ReplyDelete
  23. thanks for sharing Tarry,... kisah ini mengingatkan aku jg supaya nggak menyianyiakan waktunya... :-)

    ReplyDelete
  24. semoga menjadi nasihat dan pelajaran buat kita semua...
    :)

    ReplyDelete
  25. jalur singapore tuh maksudnya gimana..? kerja dulu di singapore trus ngabur ke hk..?
    susah juga cari duit itu ya..

    ReplyDelete
  26. long story ya mbak,..ini cerita yg penuh hikmah buat saya.
    makasih Mbak Tarry :)

    ReplyDelete
  27. Mbak, bukannya di HK pake sistem biometric juga?

    Inilah sebagian kecil cerita2 yang ada di dunia tenaga kerja kita :(

    ReplyDelete
  28. sedih bacanya. semoga lekas sadar kau Vava.

    ReplyDelete
  29. Terharu aku Mbak ;)

    Betapa kita harus memilih teman yang baik ya dalam bergaul...

    Semoga Vava segera kembali ke jalan yang benar dan tak ada lagi Vava2 lain setelahnya.

    ReplyDelete
  30. makasih :)
    postingannya sangat menginspirasi.
    walaupun miris bacanya.

    ReplyDelete
  31. Biar bau sangit, aku mau kok temenan sama tukang jual sate, soalnya aku doyan banget makan sate. Sedapppp bisa makan sate tiap hari..heheh...

    Semoga Vava sekarang udah bertobat ya Mbak...

    ReplyDelete
  32. itulah, penyesalan selalu datang terlambat. orang kalo suka mengumbar hawa nafsu baru kena tamparan belakangan...

    ReplyDelete
  33. All sahabat
    Kisah ini bs kita jadikan pelajaran berharga. Jgn sampe kita seperti itu. Dan smg vava mendapat hidayah dan bs berubah amiinampe kita seperti itu. Dan smg vava mendapat hidayah dan bs ber

    ReplyDelete
  34. Vava tak bisa memerankan dengan baik apa yang harus diperankan ya nduk.

    Jika kita menjadi orang miskin maka kita harus bia memerankan orang miskin dengan baik antara lain : rajin bekerja, hemat, rajin menabung, gemar menolong orang, tidak sombong, taat beribadah, dll.

    Jika pemeran orang msikin banyak bertingkah, lupa kacang akan kulit dan akarnya yooo pasti mawut rek.

    Ojok ditiru nduk.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  35. ceritanya sangat menggemasakan,,mungkin benar apa yang ditulis dipostingan ini kalai kita berteman dengan penjual minyak wangi kita akan wangi,,lingkungan sangat mempengaruhi pola hidup kita ya Mbak,, semoga Vava segera sadar akan perbuataannya,,,

    ReplyDelete
  36. Pakde@ setuju dgn pakde. Tp pd kenyataannya bnyk yg ndak bs memainkan perannya. Smg ga nular amiin

    Kang sofyan@ iya bener, untuk menghindari hal2 yg tdk diinginkan mending menjauh drpd ikut terseret

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...