Wednesday, September 21, 2011

Si Rambut Cepak Pakai Jilbab

Banyak yang bilang "berubah itu susah". Namun sesuatu yang saya lakukan sedikit demi sedikit dengan niat, usaha serta do'a yang tulus, ternyata mampu membawa perubahan besar pada diri saya. Meskipun hasilnya belum sempurna, tapi setidaknya saya sudah berusaha untuk menjadi yang lebih baik dari waktu ke waktu. 
 Coba perhatikan gambar ini, ada yang kenal????

Yach....inilah saya bertahun-tahun yang lalu, sebelum saya menghadap pak penghulu. Saya yang tomboy, yang ndablek, yang keras kepala, yang suka ngotot, dan masih banyak lagi sifat jelek yang saya miliki. Tapi yang jelas, bukan negeri beton yang merubah saya seperti ini. Melainkan sudah dari kecil saya tomboy.

Ketika lihat rambut cepak saya waktu kelas 2 SMEA (sebelumnya agak panjang dikit) Bapak saya  bilang  "kenapa ga digundul sekalian  saja???".  Emak saya bilang "kowe ki cah wedok, mbok dipanjangin rambutnya". Paklik saya bilang "bocah wedok kok kaya gitu ajar-ajarannya siapa????". Tapi saya tidak peduli, dan tetap enjoy dengan gaya tomboy saya.

Pernah ada cowok naksir saya dan saya menjawab "aku mau jadi pacarmu asal jangan minta untuk manjangin rambutku".  Pernah juga dicuekin calon mertua, gara-gara beliau ga suka dengan rambut pendek saya. Tapi Pacar saya yang lain bilang "Dek aku suka dengan gaya Tomboy mu". Dan yang berhasil merayu saya untuk manjangin rambut hanya sang mantan pacar (suami). Tapi ga bertahan lama karena saya masuk PT mau ke Hong Kong dan syaratnya harus berambut pendek. Weleh-weleh pacarnya berapa sich??? xixixi.

Waktu terus berlalu dan sifat ini pun saya bawa sampai ke Hong Kong. Ada sahabat namanya Ena, yang menyuruh saya untuk berubah. Dia bilang  "kalau kamu mau berubah, apapun yang kamu minta aku berikan". Namun hati saya  tidak goyah dengan iming-iming hadiah. Saya tetap pertahankan ke'tomboy'an saya tanpa ada keinginan untuk melakukan perubahan. Bertahun-tahun hal itu saya lakukan sampai akhirnya saya memutuskan untuk menikah demi membahagiakan orang tua. Beberapa bulan sebelum menikah saya sudah mau manjangin rambut atas keinginan calon suami saya.

Dan  tanggal 26 Juni 2008, saat suami saya mengucap "saya terima nikahnya...." (dengan bahasa arab) di depan mbah Kyai. Saat itu juga tubuh saya bagai dihantam batu puluhan kwintal. Hati saya benar-benar tersentuh. Mungkin ini teguran dari Allah atau Allah telah memberi hidayahNya untuk saya???. ENtahlah....

Mulai saat itu juga, ada keinginan untuk berubah, Berubah bukan karena suruhan suami atau orang lain. Tapi saya ingin berubah dari hati kecil saya sendiri. Keputusan saya waktu itu sangat menyakiti hati seseorang, tapi saya yakin keputusan ini benar. Berat.... itu yang saya rasakan ketika awal saya mengharapkan satu perubahan dalam hidup saya. Saya harus kehilangan orang-orang yang selama di Hong Kong mengisi hari-hari saya. Yach mungkin inilah resiko atas keputusan yang saya ambil. 

Meskipun saya harus kehilangan teman-teman saya yang dulu, tapi tak sedikitpun saya merasa sepi. Masih ada beberapa sahabat termasuk Ena, yang mau menemani hari-hari saya. Dan ketika saya sudah berubah dengan rambut sebahu, saya nagih hadiah ke Ena. Dapat hadiah apakah saya???? Ternyata hadiahnya sudah hangus tidak berlaku lagi xixixi. Tapi saat saya ulang tahun pernikahan yang pertama, Ena memberi giwang emas mungil sebagai kado pernikahan untuk saya (telat). Mulai saat itu, telinga saya dihiasi sepasang giwang sederhana tapi sangat berharga. Padahal sudah bertahun-tahun ga pernah dihiasi giwang. hikz

Waktu terus berlalu, hingga suatu hari hati saya terpanggil untuk memakai jilbab. Kira-kira 2 tahun yang lalu. Orang pertama yang saya kasih tahu adalah suami saya. Selama ini, suami saya membiarkan saya jadi diri sendiri dan tak pernah menyuruh saya untuk memakai jilbab. Tapi ketika saya bilang "Mas, adek pingin pakai jilbab". Isak tangisnya terdengar di seberang sana. Yach.... suami saya menangis karena terharu. Andai saya ada di depannya pasti saya melihat senyum di bibirnya. Suami saya begitu membanggakan saya, meskipun belum mampu jadi istri yang sempurna tapi selalu nampak sempurna di matanya.

Atas dukungan suami, sahabat dan keluarga, saya mampu melakukan perubahan. Meskipun belum mampu jadi seorang muslim yang taat, setidaknya saya telah berusaha dan akan terus berusaha menjadi yang terbaik untuk suami saya dan orang-orang tercinta. Dan dibalik jilbab ini, rambut cepak itu sekarang sudah sepinggang. Dan akan saya persembahkan untuk suami saya tercinta. Yang sama sekali belum pernah melihat rambut panjang saya. Terakhir ketemu waktu nikah rambut saya baru sebahu. hehe.

Semoga saya mampu mempertahankan ini semua dan tidak jadi korban mode. Berjilbab bukan karena ikut-ikutan trend masa kini, tapi karena suatu kewajiban sebagai muslim. Terima Kasih Ya ALLAH..... Engkau masih mengijinkan aku berjalan di jalanMU. Dan saya berharap, teman-teman saya dulu, juga segera mendapat hidayah dari ALLAH. Amiiiiin


Saya yang sekarang, yang mampu melakukan perubahan, yang selalu optimis menatap masa depan tanpa menjadikan masa lalu sebagai penghalang tapi menjadikan sebagai pelajaran. "LEBIH BAIK JADI MANTAN PREMAN, DARIPADA JADI MANTAN ORANG BERIMAN"

















 

53 comments:

  1. manusia berproses ya mbak?? asal menuju ke sesuatu yang lebih baik, Insya Alloh bakal aja dapet jalan dan hidayah-NYA..

    aniwei, tadi saya kira foto pertama anggota polwan mbak..hehehe #peace mbak v^^v

    ReplyDelete
  2. "LEBIH BAIK JADI MANTAN PREMAN, DARIPADA JADI MANTAN ORANG BERIMAN" >> like this,hehee

    ReplyDelete
  3. memang lebih begitu, mengambil hikmah dari kata bijak diatas, ...
    manusia akan tahu sesuatu yang bersih, jika sudah tahu dan pernah kotor.

    ReplyDelete
  4. setuju sekali mbak
    Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin. Sehingga perlu ada perubahan ke arah yang lebih baik. Semoga semakin banyak orang yang sadar untuk memakai jilbab.
    Semoga sukses kontesnya mbak.

    ReplyDelete
  5. Todi@ bkn kaya polwan tp kaya buronan hihi.
    Smg saya mampu mempertahankan hehe

    Mbak enny@ hehe biar masuk syurga

    Aryadevi@ smoga ga memilih yg kotor lg setelah tau yg bersih hehe

    Mas jier@trimakasih dukungannya mas jier. Smoga jadi lbh baik untuk kedepannya :)mampu mempertahankan hehe

    Mbak enny@ hehe biar masu

    ReplyDelete
  6. hwadeuuh.. kaget liat Lee Yong Ae, aslinya dia tinggi banget ya.. 170an kali *lupa liat pose sebelahnya..hihi*

    ReplyDelete
  7. Terlihat ayu bila pake Jilbab.. Cantik dan kesan nya lembut :D

    ReplyDelete
  8. wow,,pose yang pertama mirip preman!hehe,,tapi yang kedua,subhanallah,,lebih cakep n feminim,

    ReplyDelete
  9. Berjilbab bukan karena ikut-ikutan trend masa kini, tapi karena suatu kewajiban sebagai muslim<---dan tumbuhnya niat berjilbab juga dari hati yg murni,,ini yg paling penting ya kan mbak,,hehe

    ReplyDelete
  10. Mbak hilsya@ haha ketauan kalo suka drama korea

    Mas eel@ nilai plusnya ya tmbah cantik, kata suami saya xixi

    Arev@ lain bngt ya?

    Al kahfi@ yup bener. Skrg khan jilbab udah bnyk yg berubah fungsi hehe plusnya ya tmbah cantik, kata suami saya xixi

    Arev@ lain bngt

    ReplyDelete
  11. tuh, dari potonya pas pake jilbab, mba tarry kliatan tambah cantik

    ReplyDelete
  12. Semoga Alloh swt melipahkan ridho dan menjadikan semua ini istiqomah untuk hari yang lebih baik dan indah .
    Setuju, bahwa diri dan istri hanya untuk suami (jempol banget)

    ReplyDelete
  13. mbak tarry, tetep semangat, perubahan yang baik untuk kehidupan kita, kenapa tidak?

    iya tho?

    ReplyDelete
  14. Dulu keknya emang tomboy banget yah, mbak. Keliatan gak hanya dari rambutnya, tapi dari gaya berpakaiannya juga :D

    Iya, perubahan memang sangat diperlukan, apalagi jika itu perubahan untuk menjadi pribadi yang lebih baik :)

    ReplyDelete
  15. Pasti kita sebagai manusia akan melalui proses yang berliku-liku untuk menjadikan kita manusia yang lebih baik & lebih baik

    ReplyDelete
  16. Mbak entik@ walah jd ge er saya

    Pak ies@ amiin smg saya mampu mempertahankannya hehe

    Alissa@ tomboy bawaan dr lahir keknya jd bs memerankan dgn sempurna hik

    Meilya@ perubahan ke arah yg lbh baik kayaknya wajib dech hehe

    ReplyDelete
  17. iya mbak aku inget dulu TKW yang mau berangkat ke hongkong rambutnya harus cepak kayak gitu...soale majikan ngga suka kalo ada rambut yg jatuh di lantai...

    Alhamdulillah yach Mbak tari udah berjilbab...wah rambutnya udah sepinggang? pasti nanti suami kaget yach lihat perubahan Mbak tari....

    smoga sukses utk kontesnya..kayaknya menang...

    ReplyDelete
  18. perubahan emang perlu mbak, apalagi ke arah yang lebih baik ..

    makin cantik aja pake jilbab .. semoga tetap istiqomah ..

    ReplyDelete
  19. perubahan yang berproses ya mbak,semoga makin cinta dg jilbabnya ya mbak. salam saya.

    ReplyDelete
  20. Andi@ iya bener. Tergantung bgmn kita menjalaninya. Yg kuat yg jadi pemenang. Yg ga kuat ya jatuh dlm lubang kehinaan hehe

    Mbak nia @ pdhl ga semua majikan seperti itu lho. Tp aturan PT wajib ditaati hehe. Kaget sich ngga mbak soale udah krm foto. Tktnya sich ga kenal ama saya haha

    Bu dey@ amiin semoga saya mampui pemenang. Yg ga kuat ya jatuh dlm lubang kehinaan hehe

    Mbak

    ReplyDelete
  21. oh kalo mau jadi TKW harus dipotong pendek toh. wah wah baru tahu. Tapi kalo saya sih emang dari dulu sukanya rambut pendek, walau gak sampe cepak karena panas banget udara di Jakarta dan rambutku mudah rontok kalo panjang sedikit.

    ReplyDelete
  22. wah jadi tahu kisah mbak Tarry,..:)
    mbak2...blognya diikutsertakan saja pada "book your blog" karena inspiratif sekalid an banyak kisah2nya..
    senang berkenalan denganmu mbak Tarry yg manissss..:)
    semoga menang kontesnya!

    ReplyDelete
  23. Mbak putri@ makin cinta ama jilbabnya dan makin dicinta ama suaminya amin hehe

    Mbak fanny@ jd tkw wajib ptng rambut dan lepas jilbab mbak. Rambut saya jg rontok bngt lho hehe

    Mbak ketty@ buka aib ya mbak hihi. Insyaallah saya ikut book your blog. Sapa tau dpt mobil haha. Ngarep

    ReplyDelete
  24. kaget aku mbak tarry saat melihat postingan ini #lebay

    saya kira foto yang ada i postingan atas itu editan. koq agak berbeda 'kesan' dengan yang ada di 'about me'

    Semoga perubahan trsbut membawa barokah ya mbak tarry

    ReplyDelete
  25. Alon-alon asal kelakon mbak, selamat moga selalu dinaungi kebahagiaan dan ketentraman...

    ReplyDelete
  26. Wah...bagus donk!
    Sukses terus ya mbak dengan jilbabnya..

    ReplyDelete
  27. Semoga Alloh swt melipahkan ridho dan menjadikan semua ini istiqomah, amiin

    ReplyDelete
  28. Hai Mbak...

    Terima kasih udah turut serta dengan kontes yang saya adakan ini, ya tujuannya agar menginspirasi siapapun yang ,\membacanya dan sedang ingin melakukan perubahan.

    Saya jadi semakin bersemangat untuk melakukan perubahan membaca artikel ini.

    Perubahan yang terjadi pelan tapi pasti sangat mantab ;)

    Salam saya Mbak.,

    ReplyDelete
  29. Wuiiihh...preman bgt ya mba dulu hihihi... Alhamdulillah dibalikkan hati olehNYA untuk berubah lebih baik ya :)

    ReplyDelete
  30. semoga diberi ke-ajeg-an sebagai seorang muslim y mbak,memang tidak mudah untuk berubah menuju kebaikan,apalagi lingkungan sekarang sangat rawan untuk menggoyahkan iman kita

    salam dari malang

    ReplyDelete
  31. mirip cowok banget mba, hehehe, ganteng.hehehe

    tp pas pake kerudung malah jadi cantik.

    ReplyDelete
  32. Allhamdulillah perubuhannya keperubahan yang lebih baik mbak

    ReplyDelete
  33. Suka dengan quotes terakhirnya, "lebih baik jd mantan preman daripada mantan orang beriman"

    Tarry waktu cepak guantenngnyaaa,,, aku bakal naksir tuh... hahaha...

    skrg dah jd muslimah yg manis... hehe...

    jamaah oh jamaaah... alhamdulillaaah.... :-D

    ReplyDelete
  34. aku ga masalah dengan perempuan rambut pendek loh

    tapi calon istriku kelak harus pakai jilbab :D

    ReplyDelete
  35. benar2 terharu membacanya mba, apalagi saat sampai pada kalimat suami menangis saat mendengar pakai jilbab,, menyentuh sekali...

    semoga Allah selalu memberkahi mba & suami.. aamiin

    ReplyDelete
  36. Astaga, Mbak. Kalo kita belum pernah bersua di blog ini dan saya melihat foto pertama di atas, 100 persen saya yakin akan mengira orang dalam foto itu adalah pria! *shock*

    ReplyDelete
  37. waah emang mbak Tarry tuh lebih cantik pake jilbab :)
    klo liat pake jilbab mungkin gg bakal nyangka dulu tomboy gitu

    semoga semakin hari kita semakin kaffah ya dalam berjilbab, aamiin :)

    ReplyDelete
  38. gak nyangka mba tarry dulu tomboy ya
    tp lebih ayu sekarang berjilbab hehehe :D

    ReplyDelete
  39. hidayah Allah itu memang indah mbak.. tapi saya sendiri meskipun udah pakai jilbab tapi tetep aja tomboy.. emang udah bawaan dari lahir kali yaaa, nggak cocok banget kalo pake gamis dan sejenisnya.. :D

    ReplyDelete
  40. kalo pake jilbab itu lebih cantik dimana mana.

    saya aja naksir ama istri saya karna pake jilbab.

    ReplyDelete
  41. All. . Trimakasih atas supportnya. Saya ikut terharu baca commentnya. Memang wanita pake jilbab punya nilai plus2, meskipun kdng2 jilbab disalahgunakan hehe.
    Mohon maaf tdk bs menanggapi satu2
    Salam. . . .

    ReplyDelete
  42. tak kira foto yg di atas itu, yg beneran mbak tuh yg cewek pake baju biru, taunya yg disebelahnya ya? hehehe alhamdulillah ya, seneng bgt kalo udah dpt hidayah-Nya, sukses buat kontesnya dan aku izin follow yah.....

    ReplyDelete
  43. Ya ampun... udah ikutan kontes lagi? Kok aku malah akhir2 ini kehilangan tenaga utk ikutan giveaway ya? Hikss..

    Mbak, aku naksir alisnya... keren banget. Secara, alisku tipis sih :(

    ReplyDelete
  44. wah, subhanallah. ternyata mbak memang lebih cantik kalau pakai jilbab? jilbab memang identitas muslimah sejati, ya? hihi

    ReplyDelete
  45. hihi..foto yang pertama itu kok cakep bener ya? *kabooorr*

    alhamdulillah, mbak cantik sekali dengan jilbabnya :)
    cantik wajahnya, cantik hatinya yaa.. amin.

    salam kenal dari Makassar

    ReplyDelete
  46. Wih beda banget mbakk... wkwkwk.

    ReplyDelete
  47. setujuu bangget sama quote terakhir itu..
    ngeliat foto yang atas,wuiih..gagahnya..

    Tapi lihat yang bawah,anggunnya,ayu tenan Tarry..

    Salam..

    ReplyDelete
  48. Berubah dan merubah kebiasaan yang sulit adalah 'memulainya'...kalau sudah berjalan beberapa waktu akan jadi kebiasaan yang enjoy...Semoga perubahannya forever ya Mbak...

    ReplyDelete
  49. hehehe.. jadi inget jaman single dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Smoga allah meridloi niat mba untuk berhijrah menuju kebaikan..

      Delete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...