Saturday, October 15, 2011

Aku Tak Mampu Mendidiknya

Ada giveaway lagi lho....Kali ini temanya anak yang merupakan giveaway pertama dari Rumah Mauna. Untuk memperingati ultah putra pertamanya yaitu adek Fathan yang ke 4.  Memang saya belum punya anak tapi saya pernah merawat anak di kontrak kerja saya yang pertama dan kedua. Kontrak pertama ga ada yang istimewa, karena mereka (bocah umur 10 dan 5 tahun) adalah anak yang penurut dan kenakalannya wajar layaknya anak-anak pada umumnya.


Tapi di kontrak kedua, saya merawat anak tunggal berumur 7 tahun yang kenakalannya over dosis. Sebenarnya orang tuanya yang merupakan majikan saya adalah orang baik yang mengajarkan sopan santun kepada anaknya. Meskipun saya hanya seorang pembantu, tapi tak segan-segan untuk bilang "thank you" bila saya bantu, dan bilang "sorry" kalau memang mereka yang salah.

 Kalau masih 1 tahun gini ya lucu dan menggemaskan, tapi kalu sudah 7 tahun  bisa berubah jadi anak yang menjengkelkan. (Saya dan cicitnya nenek asuhan saya yang sekarang)

Tapi karena kenakalannya sudah over dosis, sepertinya dia tidak terima bila harus bilang thank you atau sorry kepada saya. "Kamu itu pembantu kenapa aku harus bilang sorry sama kamu??" kata yang sering saya dengar kalau orang tua tidak ada di rumah. Yach, dia nampak gadis kecil yang manis bila ada orang tuanya. Tapi kalau hanya ada kami berdua di rumah, dia adalah gadis kecil yang mengerikan dan menjengkelkan sekali.

Sering kali saya menutupi setiap kesalahan dia, dan tak segan-segan saya membelikan mainan yang dia inginkan dengan harapan dia akan menyukai saya. Tetapi karena memang dasarnya bocah nakal, usaha saya itu sia-sia dan kadang-kadang malah mendatangkan amarah orang tuanya. Bukan hanya saya yang dimarah, tapi dia juga kena marah. Saya akui, majikan saya memang selalu berlaku adil kepada saya, tapi hal itu membuat si bocah malah semakin membenci saya.

****

Pernah suatu hari saya selesai menyetrika baju. Padahal saat saya menyetrika, dia asyik dengan mainannya. Tapi ketika saya hendak memandikan dia, sudah di kamar mandi, sudah lepas baju dan saya tinggal keluar ambil baju ganti. *Biasanya dia mandi sendiri, saya hanya mengatur air panas dan bongkar pasang bajunya*. Tiba-tiba saja tanpa baju,dia sudah ada di depan meja setrika, menjerit, menangis dan sebuah luka bakar  menghiasi perutnya. Yach, dia pegang setrika yang masih panas dan tidak sengaja menyentuh perutnya.

Spontan saya panik bukan kepalang, lha wong saya yang sudah tua saja juga njerit-njerit kalau kena barang panas, apalagi dia yang masih kecil???. Yang ada dalam pikiran saya, "pasti saya di pecat". Saya ikut nangis dan mengolesi luka yang  panjangnya sekitar 10cm itu dengan pasta gigi. Mungkin dia kasian sama saya kali yach, sehingga dia bilang "cece aku ga ngomong mami kok, sorry aku yang nakal". Akhirnya kami menyimpan rahasia besar itu sampai lukanya mengering tapi masih berbekas.

Namanya juga barang busuk, pasti lama-lama akan ketahuan. Saat sang mami membangunkan dia untuk sekolah, tiba-tiba dia molet dan tanpa ba bi bu, luka bekas kena setrika terlihat dengan jelas. Wah, majikan saya langsung emosi tingkat tinggi. Yach namanya juga anak satu-satunya pasti khawatir donk. Tapi dia juga menyadari kenakalan anaknya itu. Dan alhamdulillah, saya tidak di PHK tapi di suruh hati-hati dan ga boleh kerja apapun kalau dia ada dirumah. Nunggu dia tidur atau sekolah baru boleh kerja.

Beruntung sekali, belum tentu beruntung di lain kali. Sekali dua kali bahkan sering, saya ketahuan berbohong untuk menutupi kesalahan dia. Pernah suatu hari, dia mogok ga mau mandi. Saya hanya bilang "iya" ketika dia bilang "cece, jangan bilang mami kalau aku ga mandi ya??". Tapi karena sang mami jeli, akhirnya ketahuan juga. Tiba-tiba "Tarry..... kenapa CDnya mui-mui ga ganti??? Apa dia ga mandi???. Saya pun ga bisa berbuat apa-apa selain mengiyakannya.

Akhirnya, dari masalah kecil dan sepele akibat ulah si gadis kecil mampu merubah karakter majikan. Yang tadinya baik berubah jadi pemarah. Awalnya saya hanya sabar dan sabar menghadapi situasi dalam rumah itu. Tapi karena saya hanya manusia biasa dan bukan nabi, kesabaran saya sampai pada puncaknya.Setelah 6 bulan saya berusaha bekerja dengan sebaik mungkin, akhirnya saya MENYERAH. Saya tak mampu mendidiknya untuk jadi gadis kecil yang manis dan penurut.

Pada suatu malam, saat majikan baru pulang kerja "Sorry mom, aku sudah ga mau kerja disini lagi". Dan malam itu juga, dengan membawa sisa gaji tanpa uang tiket saya pergi dari rumah itu dengan membawa karung berisi baju. Yach, saya break kontrak karena sudah tidak kuat lagi. Daripada stress ya mending mem PHK kan diri saja. Hikz.

****

Meskipun saya hanya bekerja 6 bulan di keluarga itu, tapi banyak pelajaran berharga yang saya dapatkan yaitu: 
  1. Kejelian seorang ibu terhadap anaknya, sehingga anaknya terluka bahkan celana dalam tidak ganti saja sang ibu bisa tahu. Ada lho ibu yang sama sekali tak peduli dan menyerahkan urusan anak kepada pengasuhnya
  2. Cara menyelesaikan masalah, beliau tidak langsung percaya kepada anaknya tapi juga mendengar penjelasan saya. Sehingga, bukan hanya saya yang kena marah tapi dia juga kena. Meskipun bobotnya berbeda, yang jelas saya lebih berat donk hehe.
  3. Mengajarkan anak untuk menghargai  pembantu pengasuhnya. Jangan mentang-mentang bisa menggaji terus semena-mena.
  4. Hati-hati dengan barang yang membahayakan keselamatan anak. Karena masa kanak-kanak adalah masa kritis yang pingin tahu lebih banyak tentang sesuatu.  
  5. Jangan pernah mendukung anak untuk berbohong, apapun alasannya. Karena tanpa kita sadari kita telah mencetak dia untuk jadi pembohong.*catatan pribadi kalau nanti punya anak* hehe.

Adek Fathan, jagoannya Bunda Mauna,
Artikel ini diikutsertakan dalam acara GiveAway "Anakku Sayang" oleh Rumah mauna.

39 comments:

  1. aduhhh ada pengalaman apa yahhh saya maslah nge didik anak hihihiih,,,yg jels ngedidik anak jangan pke kekerasan klo menurut saya,,,kekerasan cuman bikin anak jadi takut bukannya sungkan atau menghargai/menghormati orang tuanya ...

    arti anak itu sendiri apa yahhh?? hmmm mungnkin anugrah+ujian juga kali yah

    Maap klo OOt hihihi

    ReplyDelete
  2. Bener2 mbak tary :D

    lama-lama anak2 kebanyakan nonton tivi dan kelakuannya bisa ikutin tontonannya..
    cerita yang unik :)
    dan semoga sukses giveawaynya.

    ReplyDelete
  3. Green@ bs jg disebut anugrah dan ujian. Kalo salah mendidik juga bs berakibat fatal hehe

    Uchank@ iya, acara tivi jg sangat berpengaruh pada polah tingkah anak. So, kudu hati2 hehe

    ReplyDelete
  4. karakter masing-masing anak memang beda, ada yang manis dan penurut ada pula yang menjengkelkan.

    Mungkin selain pendidikan, kasih sayang juga do'a ya mbak..

    wew pengalaman mbak Tarry ini banyak dan unik. moga sukses mbak... :)

    ReplyDelete
  5. waduh, kalo saya jadi mbak Tarry pasti gak aakaan kuat ngedepin anak bandel itu..

    semoga menang ya mbaaakk

    ReplyDelete
  6. ya pasti selalu ada hikmahnya ya mba, itung2 buat belajaran nanti kalau sudah punya amanah sendiri... :D

    ReplyDelete
  7. anak sekarang memang ga seperti jaman kita kecil dulu
    ga bakalan mau diatur atur
    ga mau dijadiin anak-anak
    pengennya dijadiin temen

    ReplyDelete
  8. Kirain mbak ngadain Giveaway lagi....
    hehhehehe..
    Maksih Infonya mbak..
    masalah anak emang waktu kecil ngegemesin..udah gede makin ngegemesin (menjengkelkan maksutnya,hihii) mungkin ortulah yang paling berpengaruh pada si anak

    ReplyDelete
  9. Iffa@ sayangnya anak sini ga diajari agama sis, hehe. Makasih dukungannya

    Meilya@ yach namanya juga kerja sist hehe

    Mabruri@ iya bener, sekalian belajar ngerawat anak hehe

    Mas rawins@ walah ini pakarnya ngurus anak hehe

    ReplyDelete
  10. waduh mba, kok sama kayak aku dulu ya.. baby sitter yang suka di bentakin majikan yang gak tau diri haha, saya harus bisa merubah semuanya, jika saya dulu emang seorang yang suka di bentakin, di caci, disuruh sana-sini dan majikan yang sadis blegedus judes njuk di gorok #galak men# sekarang puncaknya saya merasakan sedikit kebebasan berfikir, jika dulu hanya hidup di balik pagar besi putih, cukuplah sekarang hanya menjadi sebuah pelajaran, Mba tarry aku ngrasain banget apa yang mba ceritain, itu juga menjadi sebuah kehidupanku dulu. aku gak mau komentar tentang anak anak majikan yang kurang ajar. tapi aku selalu belajar dari apa yang aku alamin, salam kenal mba, jiwamu dan jiwaku sama, dan dulu saya pengen kasih tau sama temen sependeritaan saya, "kita ini orang bebas, jangan mau di pertlakuin kayak gitu, seperti apa yang di lakukan mba tari, Mem PHK diri sendiri :P. sorry dah mirip postingan nih hehe

    ReplyDelete
  11. aku suka fotonya mbak, keren keibuaan banget :D

    aku pengen ketemu anak bandel biar bisa tak taklukin kan bangga banget tuh ;D

    ReplyDelete
  12. komentarku belaga banget ya :P padahal denger anak kecil nangis ya allah udah pengen menceburkan diri ke laut dah :P

    ReplyDelete
  13. Soal mendidik anak ya, menurutku kita mesti sanggup mendisiplinkan tanpa melukai. Ada istilahnya disetrap, kadang kalo dia tantrum biarkan saja sambil dikasih tau mesti minta maaf kalo memang bersalah.

    Kalo luka bakar jangan pake odol, pake bioplacenton. atau kalo gak ada pake lidah buaya. aku sendiri pake propolis produk lebah selain madu. ada krem muka dari MLM yang bisa untuk luka bakar ringan, produk ME****A.

    ReplyDelete
  14. Arr rian@ walah yg satu aja blm kelar kok ngadain giveaway lg. Ayo ikut2 hehe

    Inuel@ ya memang bnyk majikan yg sak penak wudele dw. Yg lbh parah kalo anak yg dibela hikz

    Fiction's world@ haha sok bngt gt lho

    Mbak ami@ tergantung anaknya jg sich hikz.
    Jaman dl pake odol mbak apalagi dlm keadaan panik tkt di phk pula hehe

    ReplyDelete
  15. duuuh... minim pengalaman dengan anak2.. giveaway nya susah -__-a

    ReplyDelete
  16. Keren mbak, meski akhirnya memPHKkan diri tapi hebat juga bisa bertahan sampai 6 tahun padahal bukan anak sendiri. Banyak hikmah yang didapat, bisa dijadikan pembelajaran untuk ke depannya.

    ReplyDelete
  17. Glek! Kalo saya, udah pasti nyerah banget deh sejak awal2 :D
    Sulitnya mendidik seorang anak ya.
    Semoga sukses ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  18. Kalau saya juga dulu kecil'a bandel,tapi rata2 anak bandel gede kagak bandel kok seiring dengan berjalan waktu pasti ntar dia sendiri sadar akan semua yang dilakukannya

    ReplyDelete
  19. bener mbak Tarry, masih kecil imut..dah gede..waduw...kudu ngelus dada..ga hanya bayi yg difoto lho mbak, anak saya juga...sedang polah luar biasa..:)
    semoga selalu sabar ya Mbak..pahalanya besar lho!

    ReplyDelete
  20. Miss'u@ cerita anak tetangga aja hikz

    Mas jier@ 6 bulan lho, bukan 6 tahun. Ya semua pasti ada hikmahnya hehe

    Kakaakin@ ya namanya jg krj, ya musti dikuat2ne hehe

    Andy@ iya bener, saya dl jg nuakal kaya setan tp gede bisa sembuh kok :)

    Mbak ketty@ namanya jg anak2 ya mbak, tp yg di foto bkn asuhan saya lho. Udah kapok ngerawat anak hehe

    ReplyDelete
  21. Ibu2 sudah banyak berbohong kepada anaknya yang masih kecil.

    - jika ada penjual bakso lewat dan anaknya minta dibelikan bakso, ada ibu yang bilang " nanti saja makan nasi, baksonya gak dijual tuh.."

    - jika ibu lupa membali oleh-oleh dan anaknya tanya oleh2, ada ibu yang bilang " gak ada toko yang buka nak, penjualnya mati " ha ha ha ha

    Semoga sukses nduk.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  22. pasti stress ya mengurus anak seperti itu,tidak bisa membayangkan

    ReplyDelete
  23. kalau aku ngurusin anak seperti ini, sudah kugigit kepalanya kalau lasak hahaha

    ReplyDelete
  24. bener banget mbak, anak kecil itu susah ditebak dan sering bikin emosi.. ponakan dhe 2 di rumah, dan mereka baweeeeeeeeeeeeeeellll banget.. ampuuuunn..

    ReplyDelete
  25. tips tips nya top cer. aku kan mau punya anak juga nanti. hmmm langsung suruh istri baca artikel ini. hihihih. smoga menang ya giveway nya

    ReplyDelete
  26. hmm...emang mengurus dan mendidik anak itu gak mudah.

    ReplyDelete
  27. Ya ampun Tarry.. Aku ngebayangin si mui-mui itu mirip Dennise the Manace ya.. Nuakalnya minta ampuuun.. Hehehe...

    Tp 6 bln itu wkt yg cukup lama bertahan sm anak spt itu ya Tar.. Alhamdulillah bnyk hikmah yg bisa diambil... *nyatet buat diri sendiri jg*

    ReplyDelete
  28. Seru abis tuh B)
    Biar si anak itu usil tapi tetep lucu. Rata-rata anak kecil kan gitu B)

    ReplyDelete
  29. wah telat nih,,hmm,, salut juga y mbak tarry lom punya momongan tapi sdh dapat pengalaman berharga dari pekerjaan yg skaligus momong,,apalagi tuh anak hyper aktip nakal,,soo bisa naklukin kenakalannya dgn penuh kesabaran

    ReplyDelete
  30. Pakde@ kacang ga ninggal lanjaran ya pakde??

    Mbak Lidya@ semoga ga punya anak kaya gitu, amiiin hehe

    Dhenok@ haduuuh, bisa stres ya kalo nurutin esmosi hihi

    Mbak Lyliana@ walah saya malah ndak tahu film itu mbak hikz

    Reza@ wah sadis amat?? hihi

    Mas Bayu@ smoga bermanfaat yach,,,,, hehe

    Mbak Fanny@ iya benermbak, Tp ga semua kayak gitu sich hehe

    Al kahfi@ belum bisa naklukin ya,,,, malah caraku salah dalam mendidiknya. Smoga ndak terjadi padaku kelak hikz

    ReplyDelete
  31. Sungguh pengalaman berharga ya Mbak, dan aku salut Mbak bisa mengambil banyak pelajaran disini, bahkan bisa berbagi pada kami lewat tulisan. Siip:)

    Sucses nontesnya ya Mbak...

    ReplyDelete
  32. emmm, yah gimana lagi, namanya jg anak2,selalu berpikir egosentris,, kira2 ntar kalo dah punya anak sendiri gimana yah. hohohoho :)

    ReplyDelete
  33. Mbak Tary hebat euyy...kalo ada kontes mesti yg pertama kali tahu dan posting...coba cari inspirasi ah hehe....

    wah kalo menjaga anak orang dan bandel..pasti stressnya ngga ketulungan yachh...serba salah soale.....sukses utk kontesnya

    ReplyDelete
  34. wah, repot juga ya.., kalo ngasuh anak yang rda "menjengkelkan" gitu...

    gudlak buat konntesnya...

    ReplyDelete
  35. terima kasih atas partisipasi sahabat. anda sudah tercatat sebagai peserta Giveaway Pertama rumahmauna "Anakku Sayang".

    banyak ilmu yang bisa di dapat ya mba.

    ReplyDelete
  36. Aduh saya jadi ikutan ndredeg Mbak pas baca si anak kena setrikaan, sepertinya si anak ini klo gedhe pintar berbohong sama Orangtuanya.. tapi semoga itu tak terjadi :P

    ReplyDelete
  37. pendidikan anak berpengaruh terhadap karakter dia saat dewasa. bener bgt, ga semua ibu tau apa2 yang terjadi sama anaknya..

    sukses buat kontesnya, mba :D

    ReplyDelete
  38. Ya ...
    kalau sudah begini ...
    kuncinya hanya sabar-sabar dan sabar ...

    jika sabar sudah hampir habis ... ya keluar adalah solusi terbaik ... dari pada tambah runyem ...

    salam saya Tarry

    ReplyDelete
  39. emang anak seusia segitu terkadang sering bikin jengkel..
    ponakanku juga sama, terkadang bikin naik darah kalo di bilangin hehee.. tp harus extra sabar untuk menghadapi anak anak.. :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...