Monday, October 24, 2011

Ketika "CERAI" Menjadi Pilihan

Hampir tak percaya......sebuah keluarga yang nampak harmonis, nampak romantis dan nampak bahagia di depan mataku itu ternyata menyimpan BOM yang setiap saat bisa meledak dengan dasyatnya. Yach.... BOM itu sudah meledak.... aku mendengarnya..... Teramat dasyat dan mampu menghancurkan hati seorang wanita hingga berkeping-keping dan berserakan kemana-mana.


Terpana, lemas dan tiada airmata yang membasahi pipi mulusnya. Ketika orang yang hampir 25 tahun bersamanya itu berkata "Kalau bersama hanya membuat hati tak bahagia lebih baik kita berpisah saja". Sekarang baru terucap kata itu??? Setelah 25 tahun waktu berlalu??? Disaat putra semata wayangnya sudah menjadi mahasiswa salah satu Universitas di Amerika. Ketika masa-masa sulit telah mampu dilalui berdua. Sekarang, disaat masa pensiun sudah didepan mata, haruskah mengakhirinya dengan kata CERAI??. Tak adakah kata yang lebih indah dari kata-kata itu????

Argggggh, aku telah menjadi saksi bisu atas peristiwa yang terjadi menjelang pagi tadi. Aku harus berbuat apa??? Aku harus bagaimana??? Aku ingin merengkuh tubuhnya..... Aku ingin ikut memberi dukungan kepadanya. Tapi apalah daya..... aku hanya seorang pembantu yang tak punya hak ikut campur urusan mereka. Aku hanya bisa diam, menangis dalam hati seakan ikut merasakan pedihnya hati seorang wanita yang tersakiti.
Tak ingatkah saat bahagia mereka???

Laki-laki yang mampu memimpin ratusan anak buah di kantornya itu, tak mampu menjadi pemimpin dalam rumah tangganya. Siapa yang harus disalahkan??? Apakah harus menyalahkan cinta yang sudah mulai memudar diantara mereka??? Apakah harus menyalahkan padatnya tugas-tugas yang sudah menjadi kewajiban sang kepala rumah tangga??? Entahlah..... Semoga kita dijauhkan dari hal-hal yang merusak. Amiiiin



44 comments:

  1. Amin Ya Robbal Alamin..
    Cerai walau sah secara Agama tapi satu hal yg sangat dibenci oleh ALLOH SWT.
    Hmm,, tapi itu udah jadi keputusan pahit Mereka.. kalo ada yg disalahkan,, siapa yach???
    Hwehehee... Keep Smile ajah!!

    ReplyDelete
  2. kayaknya sedih banget ya mbak tarry.. :'(

    ReplyDelete
  3. namanya juga rumah tangga
    tidak ada yang namanya dua hati bersatu
    tetap saja terpisah yang perlu strategi untuk membuatnya tetap kompak

    ReplyDelete
  4. padahal foto pre-wedd-nya cute dan keren ya, penuh keceriaan dan kebahagiaan :O

    ReplyDelete
  5. Bagibagiblog@ yach smoga msh bs diselamatkan. Tp udah talak 3 ya? Hihi

    Obat asma@ salam kenal kembali ya :)

    Ayu@ nelongso bngt gt lho

    Mas rawins@ harus pandai2 menyikapi perbedaan lho ya hehe

    Tiara@ wuehehe, itu gambarnya orang

    ReplyDelete
  6. Fotonya kayak pemain-pemain film Korea gitu. *oot*

    Yaaa mereka mungkin punya alasan sendiri buat pisah, atau sebenernya udah ada masalah tapi baru tahun ke 25 udah ga tahan, haha mbuh lah. Doakan yang terbaik aja mbak...

    ReplyDelete
  7. Perceraian terjadi karena salah satu atau keduanya tak memenuhi kewajibannya.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  8. wah gimana rasanya ya,,kalo perpisahan yg awalnya di landasin krn cinta, tp krn proses beriringnya kesibukan sehingga rasa itu lahan perlahan pudar,,mungkiny itu td oleh krn masing2 punya kesibukan,,yg memudarkan rasa cinta yg pernah ada..

    ReplyDelete
  9. 21inchs@ ada temennya yg dtng kok, hehe

    Mbak Una@ huehehe itu emang nyomot dr majalah. Mslhnya sich emang ada tp ga nyangka aja kalo seperti ini keputusan nya hikz

    Pakde@ ya memang seperti itulah akar permasalahannya, pakde

    Al kahfi@ tp kbnykn orang luar negeri yg diarepin cm anak. Stlh itu kayak egp hehe

    ReplyDelete
  10. keluarga, sebuah perusahaan kecil namun sebenarnya harus memiliki pemimpin yang benar2 menguasai sebuah tatanan kekeluargaan.

    Cerai, sesuatu yg syah, namun Allah sangat membencinya.

    ReplyDelete
  11. Aamiin...semoga kita dijauhkan dari pilihan seperti itu..

    ReplyDelete
  12. kita tidak pernah tau karena belum dan semoga tidak pernah pada posisi mereka.

    ReplyDelete
  13. semoga kita dijauhkan dari kondisi yang demikian.
    Insya Alloh dengan komunikasi yang baik, semua ada jalan keluarnya. Terpenting singkirkan dulu ego masing-masing

    ReplyDelete
  14. Aamiin.. Ya Allah..

    aku tahu rasa sakit itu.. ada paman dan bibiku yang demikian..

    Ya Allah..

    tapi semua yang terjadi untuk yang terbaik

    ReplyDelete
  15. semoga saya juga dijauhkan dari perceraian.. Karena saya inginnya menikah, hehe...

    ReplyDelete
  16. ikut bersedih dengan kejadian itu,mogah kita dijauhkan dari kata perceraian itu....

    ReplyDelete
  17. yah sayang banget anak udah besar masa harus bercerai
    setiap permasalahan kan ada jalan kluarnya tp mungkin memang blum berjodoh semoga semua berjalan baik ya mba :)

    ReplyDelete
  18. sebuah pilihan yang sangat berat sekali.
    semoga ada jalan lain yg terbaik

    ReplyDelete
  19. Sedih banget setiap kali tahu ada yg memutuskan utk bercerai dari pasangannya...
    Mungkin beban yg mereka tanggung sudah sedemikian hebatnya, shg mereka pikir perceraian adalah yg terbaik bagi mereka. Dan semoga mereka tak salah pilih...

    ReplyDelete
  20. Hmmmm...
    Salah satu badai rumah tangga yang mesti ditempuh...
    Kalau berhasil dikalahkan, Alhamdulillah.
    Kalau nggak. Yaa, seperti itu.
    Aduh, sangat disayangkan... >.<

    ReplyDelete
  21. Mbak ini nyata ya? Sedih baca cerita ini, hikss...

    Semoga ndak jadi CERAI.
    *wech aku kok jadi ikut terbawa perasaan ya...

    Tapi khusus bagian akhir, aamiiin 3x, semoga kita dihindarkan dari hal serupa ya Mbak...

    ReplyDelete
  22. semoga kisah ini memberikan pelajaran tersendiri buat mbak Tarry, supaya bisa jauh lebih bisa menjaga keutuhan cinta mbak Tarry dan suami.. kalo dhe, dhe belum menikah mbak jadi do'anya untuk mbak Tarry saja.. hehe :D

    ReplyDelete
  23. emang susah deh kalo udah urusan RT. kadang kita gak mengerti masalah mereka yg sesungguhnya. jadi rada sulit utk m emahami kenapa mereka bercerai.

    ReplyDelete
  24. ga bisa komen,,aku masih belum berkeluarga... T_T

    ReplyDelete
  25. Kalau melihat berita-berita perceraian, atau kawan yang bercerai ..berfikir kok bisa, kenapa bisa dan sebagainya.

    Karna tidak mudah kita memulai sesuatu hingga hidup bersama dan bisa bertahun-tahun akhirnya kenapa ada kata kita cerai..

    Tapi itulah kehidupan, kita tidak tau apa yang akan terjadi di hari esok.

    ReplyDelete
  26. Mabruri, orin, kakaakin, atma, ria, ning syafitri, mbak reni, rita@ smoga tdk sampai trjd hal2 yg tdk di inginkan amin

    Citromduro@ nila setitik merusak susu sebelanga. Hlo ga nyambung xixi

    Mbak yunda@ kisah nyata mbak hikz

    ReplyDelete
  27. Majikan Mbak Tarry yachh...wah kasihan yach istrinya......untung Mbak Tary bentar lg udah mo pulang yachh...soale biasanya suasana rumah udah ngga enak hehehe....

    ReplyDelete
  28. wah, 25 tahun adalah waktu yang nggak sebentar padahal. tapi yaa mau gimana lagi, toh keputusan berdua.. yang bisa nyelesaiin yaa cuman yang bikin komitmen. kalo orang diluar, paling cuman bisa kasih saran.

    ya to?.

    jangan ditiru yaaa (loh!)

    ReplyDelete
  29. Kalau pendapat saya,ketika kita sudah memasuki masa pernikahaan seharusnya kita sudah punya komitmen terhadap pasangan kita kedepan,karena tanpa komitmen menurut saya cinta sebesarnya apa pun tidak akan runtuh secepat kilat

    ReplyDelete
  30. semoga kita selalu menjadi keluarga yang SAMARA ya

    ReplyDelete
  31. majikanmu ya mbak, sedih ya kalo ada perceraian. semoga dijauhkan dari hal2 itu ya mbak

    ReplyDelete
  32. nauzubillah min zalik. semoga keluarga ku aman aman aja. dan keluarga mbak juga aman aman aja yah

    ReplyDelete
  33. ikut sedih ya Tar, kalau ada orang terdekat qta akan mengalami hal spt itu... semoga qta senantiasa dijauhkan dari perpisahan seperti itu... amin...

    ReplyDelete
  34. adakalanya persoalan rumah akan di pengaruhi oleh masalah lain yg ada di luar termasuk pekerjaan. kalo sudah tdk ada lagi komunikasi yg harmonis dlm rumah tangga persoalan yg kecilpun kadang menjadi besar. nah di situlah sebenarnya kedua belah pihak untuk saling mengoreksi diri. tapi ya ttp aja kalau di antara dua hati dlm satu komitmen itu sudah pecah segalanya akan menjadi salah dan ujung2nya bubar. sedih jg ya kalau perpisahan yg harus di akhiri dgn jalan perceraian hiksss....

    ReplyDelete
  35. Mbak Nia@ walah saya malah khawatir ama mereka kalo sayanya pulang :)

    Mas Gaphe@ iyap, kita mah cuma bisa menyaksikan aja dan smoga ga terjadi dengan kita amiiii. :)

    Andy@ Bener, pernikahan hanya dngn cinta aja kayaknya kurang afdol tanpa dilandasi komitmen. :)

    Mbak Lidya@ amiiiin yra :)

    ReplyDelete
  36. Sebelumnya saya minta maaf yo mb saya sekarang sudah jarang bw ke blognya mbak :( karena kesibukan offline.

    Cerai bukanlah suatu jalan utama untuk menyudahi permasalahan di dalam rumah tangga. Pikirkanlah matang-matang sebelum anda melakukan suatu, takutnya nanti nyesel. :)

    ReplyDelete
  37. Mbak Putri & Mbak Lyliana@ wes pokoke suedih puol hikz

    Mas Bayu@ Amiiiin, semoga kita mampu melaluinya ampe ajal menjemput yak :)

    Riez@ amiiiin

    Yayack@ iya memang ada pihak ketiga (bukan selingkuhan lho), yg membuat pertengkaran kecil dibesarkan hikz. Sediiih pokoknya :)

    ReplyDelete
  38. Mas Deni@ iya sama2, aq juga jarang kesana kayaknya. Apa emang ga pernah posting ya??? Hikz.

    Emang untuk masalah yg satu ini kudu ati2 jangan ampe menyesal di belakang :)

    ReplyDelete
  39. berharap diriku tdak mengalami yg demikian hiks...

    ReplyDelete
  40. perceraian bukan lah sebuah solusi dalam rumah tangga, komunikasi dan mau saling mendengar adalah dasar terbaik, terus kemudian mau merubah sama sama serta mengisi thp koreksi kekurangan, itu adalah langkah bijak menurutku.

    Beneran perceraian hanya akan lahirkan penyesalan yang ga akan berujung dan dia tidak berbanding liner sama keinginan cerai yang sesaat itu.

    dan Kebahagiaan bukanlan angan, tapi harus dibuat.

    kurasa itu saja
    Salam

    ReplyDelete
  41. Hai Mba, trims for share nya ya....
    Apapun alasannya, perceraian itu ibarat pil pahit yang jika diminum akan menimbulkan dua reaksi. Yang pertama adalah menyembuhkan (jika pil itu cocok/sesuai dengan tubuh si penerima) atau malah mengakibatkan alergi jika tidak cocok.
    Saya sendiri adalah salah satu manusia yang terpaksa mengkonsumsi pil ini mbak, Alhamdulillah pil ini cocok sekali untuk saya. hehe.
    Tentu saja keputusan untuk mengambil pil ini harus sudah dipikirkan dengan sangat matang dan penuh perhitungan, karena bukan untuk main2. Ya toh?
    Salam Kenal ya Mba....

    ReplyDelete
  42. urusan rumah tangga tu emang ribet....
    makanya saya gak mau buru-buru nikah....
    :P

    ReplyDelete
  43. semoga dapat penyelesaian trbaik ya, mb.. ikut sedih dengernya. padahal udah 25 tahun. :(

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...