Friday, October 21, 2011

Mainan Saya Jaman Dulu

Saya masih ingat waktu saya SMP, emak saya menghadiahi kami mainan dari Arab yang berupa seperangkat vidio game tanpa kaset. Sehingga, saya dan adek hanya bisa main Tank dan super mario saja. Saat itu sedang boomingnya Play Station (PS) dan adek saya minta dibelikan, tapi kami cukup bersyukur ketika emak hanya membelikan Video game (bukan PS) untuk kami. 


Bagi kami, itulah hadiah paling mahal yang pernah kami dapatkan. Hadiah yang tidak didapatkan oleh anak-anak lain seumuran kami. Ya iyalah.... anak lain khan dibeliin PS hikz.Tapi kami tidak pernah protes kepada orang tua kami. Dengan bergantian atau kadang-kadang kami main bareng. Adek saya pinter banget mainnya, tidak seperti saya yang agak gaptek. hehe.

Karena hanya bisa  main Super Mario dan Tank, lama-lama kami bosan dan barang tersebut jadi seonggok barang rongsok yang jarang dipakai. Dan entah bagaimana ceritanya,  Stick nya rusak dan ga bisa dipakai lagi. Namun masih tersimpan rapi dalam lemari.

Super mario beraksi

Setelah beranjak dewasa,  adek saya beli PS dari hasil keringatnya sendiri. Mainan yang dulu ga bisa dia miliki itu sekarang mampu dia beli sendiri. Entah karena masa kecil kurang bahagia atau apa ya?? Adek saya mainnya over dosis. Sampai-sampai lupa waktu dan lupa segalanya. Pacarnya beberapa kali sempat curhat sama saya."Kalau lagi main PS suka lupa diri mbak" kata pacarnya. Tapi meskipun lupa diri, tidak sampai mempengaruhi pekerjaannya. Mainnya hanya di luar jam kerja saja kok. 

Karena dia sudah merasakan kecanduan main PS, ketika keponakan saya pingin beli PS dia bilang "Jangan beli PS, nanti bisa amburadul sekolahnya, mending belikan komputer aja". Masa iya PS  bisa mengacaukan sekolahnya anak-anak dibanding komputer??? Sepertinya tidak ya??? Lha wong komputer sekarang malah lebih lengkap permainannya kok.

Tapi mau mainan komputerlah, PS lah atau apalah sepertinya peran orang tua sangat penting dalam  kegiatan bermain anak. Agar anak tidak kebablasan dalam bermain dan mengabaikan tugas utama. Karena, semakin canggihnya tehnologi saat ini, semakin besar pula pengaruhnya terhadap perkembangan anak-anak. Sebagai orang tua harus pandai-pandai mengarahkan, mana yang baik dan mana yang buruk. Mengingat, masa anak-anak adalah masa pertumbuhan yang sangat kritis dengan apa yang dia lihat dan dia dengar. So, harus hati-hati dan jangan sampai lengah dalam membimbingnya. ^_^

“Artikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak”.

35 comments:

  1. semoga beruntung mbak, kalau saya jaman SMP sih udah jarang main2 lagi...

    ReplyDelete
  2. "Jangan beli PS, nanti bisa amburadul sekolahnya, mending belikan komputer aja".

    Wkwkwk kalo komputer malah tambah amburadul hihihi~
    Waaa ada kontes, ke TKP ahhh thanks linknya mbak~

    ReplyDelete
  3. Sadako Kenzhi@ Trimakasih ya.... hehe

    Mbak Una@ Kalo komputer khan ada ilmunya kali ya??? haha.

    ReplyDelete
  4. Kalau saya kagak begitu suka PS,saya gadget & it maniac soalnya,hehehe
    Ya apa pun yang dibeli asal di atur jam main'a aja soalnya tkut belajar jadi dikesampingkan gara2 PS

    ReplyDelete
  5. Wach kontes lagi, hebat Mbak Tarry ini :)

    Aku sering sekali dapat info ada kontes ya saat kunjung kemari lho... *jadi ingin ikutan, secara yang kemarin2 belum lagi dibuat, hikss...

    ReplyDelete
  6. dulu pengen banget maen ini..tapi nggak kesampean..baru nyoba sekarang2,,,ahahahhhaa..

    wah kejar nie giveaway..makasih mbak

    ReplyDelete
  7. ass
    wah menarik memang mainan jaman dulu
    benar jangan beli PS mba.

    ReplyDelete
  8. Andy@ walah saya ga bs semua xixi

    Mbak yunda@ huehehe pokoknya ada bunyi kontes pasti cepet nyambernya

    Arr rian@ haha ms kecil kurang bahagia yak

    Mbak nura@ wa'alaikumslm, iya mbak ps bisa bikin kecanduan katanya hehe

    ReplyDelete
  9. aku gg bisa maen dan gg punya PS :( soalnya gg dibeliin sama mama takutnya yaitu kecanduan dan ngeganggu waktu belajar.

    Jadinya sekarang malah kecanduan internet

    ReplyDelete
  10. wah mbak tary udah ngontes lagi.....kalo aku ngga bisa main PS...ngga begitu suka juga main game...dan ngga mau bisa krna tkut kecanduan hihihih...

    sukses utk kontesnya yachh...

    ReplyDelete
  11. semoga sukses ya Tarry di kontes ini

    Mario bros ini mengingatkan anak2ku sewaktu kecil, mereka sempat gak keluar rumah utk main dgn teman2nya krn asik dgn si mario bros ini, malah akhirnya teman2nya yg main kerumah bergantian
    salam

    ReplyDelete
  12. mainanku sih dulu congklak dan monopoli hehee

    ReplyDelete
  13. hehehe iya katanya sih PS bikin candu :) , kalau dlu sih suka pinjem gimbot punya abang ixixi main itu tuh yang balok-balok disusun :D

    ReplyDelete
  14. Fiction's World@ Kalo aq boro2 dibeliin PS, Meja belajar aja ga dibeliin kok hikz. *kasian*

    Mbak Nia@ Kalo saya ga bisa n ga punya mbak jadinya ga pernah main hikz.

    Bunda Lily@ iya bund, dulu punya itu aja udah seneng banget n banyak yg pada mau pinjem hehe.

    Mbak Fanny@ kalo itu mah wajib mbak hehe

    Arta@ ealah, aq dulu juga suka main itu lho. Tp pinjem, ga punya sendiri :)

    ReplyDelete
  15. Benar sekali, apapun jenis mainannya, yang penting orang dewasa yang ada di dekat si anak harus terus mengawasi dan memberi pengertian, sehingga mainan tersebut tidak membahayakan kejiwaan maupun raga si anak..

    Tarry, terima kasih atas artikelnya. Saya sudah catat sebagai salah satu peserta dalam MAINAN BOCAH CONTEST :)

    ReplyDelete
  16. uhuyy pengen gede makan jamur "super mario"

    ReplyDelete
  17. entah harus merasa bersyukur atau sebaliknya karena aku sama sekali gak sukak main game, baik yang di laptop, PS, maupun video game. kadang heran juga (dan iri) melihat teman yang asikkk banget ngegame sampe lupa waktu.jadi berasa bisa menghilangkan penat gitu.

    sukses buat kontesnya ya mbak ^^

    ReplyDelete
  18. Vison@ Iya bener, jangan sampai dibiarkan bermain sendiri tanpa pengawasan tentunya hehe. Trimakasih Uda....

    Armae@ wah kita sama berati ya. Saya juga ga suka main game apapun hehe. Makasih yak

    Tirta@ huehehe, masih ingat ya???

    ReplyDelete
  19. jiaaah mario ya, mainan sepanjang masa hehehe

    ReplyDelete
  20. main mario bros tanpa kaset? setahu aku jaman dulu ga ada deh, mungkin maksudnya mainan handheld macam tetris kali :D

    ReplyDelete
  21. di belikan Playstation ya? wah untuk seukuran jaman dulu bagus banget itu :) mario ane juga suka banget

    ReplyDelete
  22. kalo dulu ga terlalu suka game mbak...
    soalnya kalo maenan nya game mah udah lebih dulu dikuasaiin ma sodara2 laki2, sy ga kebagian T_T
    jadi lebih suka maen2 rame aja, ma temen2, lebih banyak geraknya hehehe...

    ReplyDelete
  23. apapun itu jenis mainan game,,peran orang tua sangat penting dalam kegiatan bermain anak.
    <---nah disini inti kuncinya bs terkontrol...seep mbak

    ReplyDelete
  24. dulu, duluuu banget.. ketika ada org pulang dari ibadah haji biasanya mainan yg akan di bagikan buat anak kecil namanya IMPLENG hehe ga tau kenapa sampai di ksh nama yg lucu. semacam kodak yg di lihat pke cara tropong yg isinya foto lokasi di arab saudi. kalo skrg sudah lbh canggih, PS aja ada 1, 2 dan tiga hehe...

    ReplyDelete
  25. hihihi,, saya malah mpe skarang ga mahir main PS mba,,
    alasannya sih ya karena saya kurang suka sama ngegame,,,

    kalau mau ngegame ya lebih tertarik yang terjun langsung di lapangan.. :D

    ReplyDelete
  26. MbakLidya@ hihi ternyata udah dari jamannya mbak Lidya ya???

    Mas R10@ Videogame tanpa kaset ya bukan supermario tanpa kaset hehe.. Soale kasetnya mahal katane.

    Fariq@ yg dibelikan itu keponakan, bukan sayanya hehe

    Miss'u@ sama aja mbak, saya juga sering ngalah kalo main game hehe

    Mas Yayack@ Iyaaaaa, yg itu saya ga dibeliin sama emak. Tapi pinjem tetangga. HIhihi

    Mas Mabruri@ Terjun ke lapangan ki kaya apa ya??? Bal2an mestiiii hehehe

    Al kahfi@ iya harus itu hehe

    ReplyDelete
  27. sampai ada istilah hidup ini bagai super mario...
    antai semua naga untuk dapetin tuan putri...
    :)

    ReplyDelete
  28. Zone@ iya ya.... kalao dipikir2 bener juga filosofinya :)

    Lutfi@ iya memang seru, untuk mainan seumuran ku dl hehe

    ReplyDelete
  29. main PS berlama2 itu bikin saya mual dan berkunang2, tapi kalau main game di komputer kok nggak ya

    ReplyDelete
  30. Iya jangan beli PS...saya termasuk Korban PS waktu SMP dulu.

    ReplyDelete
  31. Saya juga suka mainan ini mbak? hehehe....

    ReplyDelete
  32. seru ya main super mario bros itu, kalo ibu saya malahan sukanya tetris...salam saya mbak tary

    ReplyDelete
  33. Alhamdulillah, akhirnya saya pun selesai juga mengerjakan tulisan untuk ikut kontes yang satu ini. Semoga ikhtiar ini bisa membuahkan hasil maksimal . Amin. Saling mendoakan ya, insha Allah.

    Oh ya, saya juga sedang mengadakan kontes menulis Endorsement for Abi Sabila. Mohon doanya, dan saya tunggu partisipasinya. Terima kasih

    ReplyDelete
  34. mainanku dulu petak umpet, lompat tali, main kelereng..pernah juga layang-layang...

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...