Monday, October 10, 2011

Malam Terakhir

Masih ingat lagu Malam terakhirnya Evie Tamala??? Lagu ini paling berkesan di hati saya dan sampai sekarang akan tetap jadi favorit saya meskipun lagu dangdut. "Kok bisa??". Yach.... lagu ini pernah dinyanyikan teman suami saya 9 tahun lalu, saat suami saya mau berangkat ke Malaysia. Saya yang tadinya tegar dan tak meneteskan airmata, tiba-tiba pecahlah tangis saya gara-gara ada yang iseng nyanyi lagu itu. hikz.

Dan hari ini, saya putar lagu itu berkali-kali karena semalam adalah malam terakhir saya dengan Mbak Tun. Di postingan yang ngomongin paket, saya sudah bilang terakhir ketemu, tapi ternyata kemarin masih bisa ketemu lagi meskipun nyuri-nyuri waktu setelah pulang dari rumah nenek. Yach, saya sempat-sempatkan bertemu karena saya sudah janji mau nraktir makan. Tapi karena Mbak Tun makannya susah, alias harus terjamin kehalalannya. Sehingga usulan saya untuk makan di restaurant warung chinese food ditolak. Sebenarnya ga terlalu fanatik sich, tapi selama bisa menghindari, beliau lebih memilih sayur atau ikan daripada milih daging yang ga tahu gimana cara motongnya. 

Akhirnya kami memutuskan untuk makan di KFC saja, yang kebetulan dekat dengan rumah nenek asuhan saya. Dalam hati saya ya "alhamdulillah" malah lebih murah karena lagi kembang kempis gara-gara belum di gaji sedangkan si Boss pergi ke Beijing. Tapi ikhlas lho.... hehehe

Saya masih ingat, 3 tahun yang lalu saat Mbak Tun memutuskan untuk mengakhiri perjuangannya di Hong Kong. Saya bilang "Hoalah kamu belum melihat aku jadi orang baik kok sudah mau pulang to yu???" Namun, rencana untuk pensiun jadi TKW dibatalkan karena ada musibah ( baca: Bisa Sampai Hong Kong Karena Dihina ). Mbak Tun yang dulu akan meninggalkan saya, sekarang ganti saya yang akan meninggalkannya setelah mampu menunjukkan perubahan saya kepada Mbak Tun.  

Mbak Tun, sudah saya anggap keluarga sendiri, yang bisa saya jadikan contoh. Cara berfikirnya yang dewasa, membuat nasehat-nasehatnya seperti orang tua (memang sudah tua sich hikz). Sindiran-sindiran halusnya mampu menohok hati saya tanpa menyinggung perasaan saya. Sehingga mampu membuat saya merenung dan mau memperbaiki kesalahan. Beliau juga tak mengenal kado saat moment tertentu, tapi sering memberi hadiah-hadiah tanpa saya duga. Dan yang pasti, setiap lebaran kami selalu dapat ampao. Itulah mbka Tun, meskipun single parent tapi tak membuatnya enggan untuk berbagi. Semoga dilancarkan rejekinya. Amiiiin

Dikasih kenang-kenangan selendang panjang 2, yang satu buat emak, katanya. Dan langsung saya pakai *kaya bocah ilang*. Rejeki saya kali yach.... Nraktir KFC ,malah dapat selendang dan ampao rupiah dari Nanik. Alhamdulillah......

 Saya dan nanik (baju hitam), sudah dianggap keponakan sendiri oleh Mbak Tun. Saya dari Madiun, Nanik dari Blitar, dan Mbak Tun dari Magetan bisa jadi saudara ketika jauh dari keluarga.

Setelah ini, mungkin tak akan ada kesempatan berkumpul bertiga lagi. Tanggal 23 nanti Mbak Tun mau cuti untuk memperingati 1000 hari meninggalnya  sang suami. Tinggal nanik saja yang masih tertinggal di Hong Kong dan  masih sempat ketemu saya lagi. Semoga, persahabatan ini tetap abadi meskipun tak berkumpul lagi. Amiiiiin

31 comments:

  1. pasti ada lain waktu bertemu dengan mbak tun :) lagipula meski terpisah jarak, nggak akan pernah ada yg bs memisahkan sahabat. cheers up :))

    ReplyDelete
  2. Mudah2an suatu hari nanti malah bs ngumpul lg di Indonesia ya mba ;)

    ReplyDelete
  3. amin.. semoga saja ya Mbak.. oh ya, di hongkong ya mbak? Boleh dong minta tolong dicarikan seseorang. :D

    ReplyDelete
  4. Semoga persahabatan yang terjalin akan berlanjut terus sampai ke Indonesia

    ReplyDelete
  5. Dunia kecil Indi@ insyaallah ketemu lagi. Soale masih tetangga kota hehehe

    Orin@ Amin,,,,bertemu sehari di Indonesia Insyaallah.... saya pulang beliau berangkat hehehe

    Ayu Abdillah@ Iya di Hong Kong sist, Kalo nyari orang mungkin udah ga sempat hehe

    Arr Rian@ Amiiiin. Smoga saja :)

    ReplyDelete
  6. yaaah udah mau pulang ke Indonesia ya?

    ReplyDelete
  7. insyaAllah bisa bertemu lagi setelah di indonesia, mba. :)

    ReplyDelete
  8. Ayu@ iya bener,,,, kurang sebulan lagi hehe

    Ila@ iya insyaallah bisa :)

    ReplyDelete
  9. smoga sahabat untuk selamanya ya mbak,, selain pasangan dan keluarga sahabatlah tempat berbagi cerita

    ReplyDelete
  10. amin .. persahabatan gak bakal ilang kok mbak ..

    ReplyDelete
  11. sedih ya berpisah dengan sahabat..

    mudah mudahan kalo umur panjang, rejeki ada, pasti bisa ketemu lagi mbak....

    ReplyDelete
  12. Semoga teman Mbak Tarry lainnya cepet juga pulang ke Indonesianya hehehe.

    ReplyDelete
  13. aamiin :) emang kalau punya teman yang udah dianggep kayak keluarga sendiri tuh rasanya berharga banget gitu ya mbak :)

    ReplyDelete
  14. Al kahfi@ iya bener, apalagi kalo lg jauh dr keluarga :)

    Bu Dey@ amiiiin, semoga saja bu :)

    Hani@ lbh dr seorang ibu pokoknya hehe

    ReplyDelete
  15. Mbak Una@ iya semoga saja pada pulang indo membawa kesuksesan :)

    Meilya@ iya sedih tp seneng karna ada teman yg pensiun dan berharap bisa berkarya di negeri sendiri hehe

    Fiction's WOrld@ iya bener banget, udah kayak sodara kandung aja hehe

    ReplyDelete
  16. insyaAllah, mudah2an kalau memang ada waktu dan ada umur, bisa ketemu lagi dgn Mbak Tum di indonesia kelak , Tarry
    salam

    ReplyDelete
  17. persahabatan bagai kepompong, mengubah ulat menjadi kupu2
    (sing mode on)
    ^^

    ReplyDelete
  18. suatu saat pasti bisa berkumpul lagi mbak.. :)

    ReplyDelete
  19. semoga persahabatan selalu langgeng ya

    ReplyDelete
  20. Malam ini, malam terakhir bagi kita, untuk mencurahkan rasa rindu di dada.. asyeeekk, dhe jadi ikutan nostalgia sama tu lagu mbak.. yang itu bukan yaa lagunya?? hahahaha, soalnya yang ada di kepala dhe cuma tu lagu mbak.. :D

    semoga nanti bisa berkumpul dengan sahabat2 tercinta ketika di Indonesia yaa mbak.. dhe lagi ngisi bensin nih mbak, kereta cinta antar 2 negara siap meluncur.. hehe

    ReplyDelete
  21. iyah perpisahan itu yang paling menyedihkan. hick. berasa banget gimana kalo di tinggallakn teman. pengen balik juga kan rasanya

    ReplyDelete
  22. Aamiin..
    semoga nanti bisa berkumpul dengan suasana yang lebih indah dari ini mba... :D

    ReplyDelete
  23. Awalnya kirain Mbak Tarry mau tulis lagu ndangdutnya, hehe...

    Aamiin semoga Allah izinkan ketemu lagi ya Mbak...

    ReplyDelete
  24. Bunda@ amiiin, semog saja demikian :)

    Ria Haya@ iya bener, dilarang ngamen disini (lho??) hehehe

    Fitri & AMi@ amiiin, semoga saja bisa berkumpul lg kelak di Indonesia hehe

    Dhenok@ eh apal banget ya.... Oke ditunggu partisipasinya :)

    ReplyDelete
  25. Mas Bayu@ sedih tapi seneng ya,,,, karena sudah mengakhiri perjuangn hehe

    Mabruri@ amiiiin, semoga saja demikian :)

    Mbak Yunda@ hihihi saya ndak bisa nulis lagu mbak. iya mbak semoga masih di beri umur panjang amiiin

    21inchs@ Ada perpisahan belum tentu ada pertemuan ya hehe

    ReplyDelete
  26. Mbak Tari...pasti sedih yach berpisah dgn sahabat yg selama ini selalu bersama-sama...mudah2an nnati bisa bertemu lagi di tanah air dgn suasana yg berbeda....

    ReplyDelete
  27. Yach, sedih banget mbak tapi juga bahagia hehe. Amiiin semoga bisa berkumpul lagi saat sudah jd orang sukses :)

    ReplyDelete
  28. setiap pertemuan pasti ada perpisahan,jangan takut nanti pasti bertemu lagi,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  29. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  30. Salut untuk Mbak TUn yg meski single parent dan suka untuk berbagi. Biasanya seorang single parent tingkat empatinya akan lebih peka karena perjalanan hidupnya. Turut mendokan semoga dilancarkan rejekinya. Amiiiin

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...