Thursday, October 20, 2011

Pengalaman Pertama - Ke Puncak Hong Kong Jalan Kaki

GiveAway maning euy.... Kali ini temanya Pengalaman pertama.  Setelah mikir sejenak, Cling!! langsung muncul ide buat nulis pengalaman ini. Yach, pengalaman pertama saya ke The Peak (puncak tertinggi di Hong Kong) dengan jalan kaki. Sebelumnya saya sudah 2 kali ke The peak dengan naik bus. Dan mumpung ada teman yang pernah naik kesana jalan kaki, ya saya pingin mencoba jalan kaki juga. Pengalaman ini  pernah saya  tulis dalam bentuk puisi amburadul di postingan yang berjudul Go To The Peak. Kalau sekarang dalam bentuk apa ya??? Hikz.


Kejadiannya tanggal 3 februari 2011 hanya berdua dengan sahabat saya namanya Gendis (nama di dunia maya). Waktu itu pas hari raya China. Biasanya kalau hari raya pertama, keluarga majikan saya jam 8 pagi makan nasi tapi lauknya bukan daging melainkan vegetarian. Terus seharian tidak boleh mengerjakan apapun, jadi daripada saya dirumah nganggur tidak ada kerjaan ya saya minta libur. 

Selesai mengerjakan tugas, saya keluar rumah bawa sisa nasi. Eh bukan sisa sich, emang sengaja saya masaknya lebih. Karena perjanjiannya, saya bawa nasi dan  Gendis bawa lauknya. Kami bertemu di toko Indonesia dekat rumah saya. Kami belanja lumayan banyak, karena takut diatas nanti ga ada makanan. Maklum kalau hari raya China banyak toko yang tutup. Dengan tas full makanan kami mulai berjalan menyusuri jalan yang masih datar. 

Setelah jalan beberapa ratus meter di jalanan mulus dan sempat melewati Mall, kami harus menaiki tangga tinggi yang kemiringannya lumayan ngeri. Sempat ga yakin, "bisa ga ya aku melaluinya??" Kalau teman saya mah sudah biasa, hampir tiap minggu dia jalan-jalan bareng majikan dan momongannya. Tapi dengan modal nekad, pelan-pelan namun pasti, saya berhasil melaluinya meskipun tangan saya tak lepas dari pegangan. Dan setelah sampai atas (belum habis tangganya), ada tempat peristirahatan dan kami memutuskan untuk berhenti mengurangi bekal. Biar ga terlalu berat bawa tasnya. Hehe

Posisi tangga diambil dari bawah

Setelah melewati tangga yang seperti itu 2x, jalannya mulai datar meskipun agak nanjak.  Kadang-kadang juga ada tangga tapi kemiringannya biasa aja. Sepanjang jalan saya seperti orang katrok yang baru saja main ke kampung. "Waaaah, waaaah" hanya kata-kata itu yang sering terucap dari bibir saya. Pemandangannya indah sekali dan serasa di kampung halaman. Banyak dedaunan berserakan, hutan bambu, hamparan laut dan gedung-gedung yang menjulang tinggi nampak di depan mata. Jadi ingat waktu sekolah dulu suka naik gunung tapi jalannya becek dan berdebu. Tapi disini jalannya alus hehe. 

Hong Kong nampak dari puncak

Sepanjang jalan, kami juga bertemu banyak bule yang membawa anjingnya jalan-jalan. Waktu itu lumayan sepi, mungkin karena momentnya pas hari raya jadi banyak orang Hong Kong yang silaturahmi daripada naik gunung. Kalau hari biasa kata teman saya ramai banget. Kami juga papasan dengan beberapa anak Indonesia, ada yang memulai perjalanan dari atas. Mungkin kalau dari atas ga terlalu capek ya?? Jadinya turun gunung bukan naik gunung yak hehehe. 


 Ada penunjuk jalan dan ada yang jual makanan khas China, kayak dadar gulung tapi kering isinya gula dan parutan kelapa kering

Di setiap sudut jalan, ada penunjuk jalannya, jadi tidak perlu takut kesasar meskipun belum pernah kesini. Dan saya yang takut kelaparan, ternyata malah kekenyangan karena diatas juga ada penjual makanan. Yach meskipun harganya lebih mahal. Tapi salut dech sama bapak penjual makanan tersebut yang mau susah-susah bawa barang dagangan ke atas bukit.  ^_^.

Setelah berjalan selama 2 jam lebih, kami pun berhasil sampai puncak Hong Kong yang lebih dikenal dengan sebutan The Peak. Puas banget rasanya, lelah yang tadinya saya rasakan langsung hilang dan berganti kegembiraan. *loncat-loncat girang*

Yes Merdeka!!! Bisa sampai di The Peak Tower. Gambarnya beda moment xixixi.

Sebenarnya dari atas The Peak Tower kita bisa menikmati keindahan negara Hong Kong, tapi kami memilih jalan-jalan di mall saja ga naik ke atas tower. Karena selain panas, naiknya juga harus bayar $15 kalau ga salah. Maaf lupa hikz. Lagian, saya sudah 2 kali naik kesana, Toh pemandangannya itu-itu juga *halah alasan*. Setelah puas istirahat dan menikmati sisa bekal makanan, kami pun turun ke terminal bus, Pulang ke Causway Bay. "ga jalan lagi??", ngga lah takut jlungup kalau turun gunung jalan kaki. *halah alasan lagi* haha.

Yach inlah pengalaman pertama dan terakhir saya naik ke puncak Hong Kong jalan kaki. Kenapa kok terakhir??? Karena memang sudah tidak ada kesempatan lagi untuk kesana. Orang bilang saya kurang kerjaan, ngapain susah-susah jalan kaki, wong banyak bus yang bisa mengantar kita kesana. Ya memang susah , lelah dan tak mudah, tapi lelah itu terbayar sudah dengan indahnya pemandangan yang terlihat selama perjalanan. Anggap saja menikmati keindahan ciptaan ALLAH jadi ga rugi donk kalau harus membayarnya dengan kaki pegel-pegel hehe.

Artikel ini diikutsertakan dalam acara My First GiveAway - Pengalaman Pertama yang diadakan oleh Mbak Una.


37 comments:

  1. Wah itu berapa anak tangga mbak o_O

    Pertamax nih mbak. Terimakasih banyak Mbak sudah berpartisipasi. Sudah kumasukkan di list peserta. :)

    ReplyDelete
  2. Kesan menaiki anak tangga itu yang jadi kenangannya.
    Kalau naik bas gak ada seninya...tapi meskipun capek sudah terbayar sudah kelelahannya.

    ReplyDelete
  3. Hihi, langsung wuzzz wuzzz cepet banget nyambernya ya mbak?? xixixi. Tangganya mungkin ratusan tapi ga tahu ya hehe

    ReplyDelete
  4. eh curam banget Tar tangganya... klo aku bakal ngos2an deh kayaknya hehehe... emang bener, dgn jalan kaki ke atas, malah lebih terasa keindahan alamnya ya... ^_^
    seneng bgt sampe diatasnya... sukses giveawaynya ya Tar,...

    ReplyDelete
  5. Mbak Lyliana@ iya bener mbak, kalao ga jaga keseimbangan bisa tergelincir lho heehehe

    ReplyDelete
  6. wuuiiih edaan bagus banget mbak pemandangannya. aku jd kepengen kesana dehhhh. btw semoga menang yah mbak :)

    ReplyDelete
  7. Aku suka naik gunung...wow..keren Mbak tary...

    dan pertamax pula Giveawaynya Una..Sukses!!!

    ReplyDelete
  8. wow
    pemandangannya indah bgt ya mba klo dari atas.
    seruuu
    semoga menang kontesnya yah :)
    salam kenal

    ReplyDelete
  9. wahhh.. keduluan mbak tarry.. rencananya mau ikut giveawaynya juga, :D


    gambar yang Hongkong nampak dari puncak indah banget, sayang kecil.. :D

    ReplyDelete
  10. kalo jaman muda dulu, mendaki 45 derajat hal yang biasa saya lakukan. Kalo sekarang ... ampun dah, 5 tangga udah ndak karu-karuan nafas dan dengkul ini wkwkk

    ReplyDelete
  11. duh, kebayang kalau bunda yg ikutan jalan kaki ke the peak itu, langsung anjlog dengkulku, Tarry ...hiks...

    semoga sukses dlm kontes ini ya .......
    salam

    ReplyDelete
  12. Bu Dini@ yach bener, ada sensasi ngos2annya makanya seru xixixi

    Inggit2@ emang indah banget pemandangannya hehe

    Arr Rian@ kalo Gunung disini dijamin amin ga kayak gunung di Indonesia wuehehehehe

    ReplyDelete
  13. Melly@ iya Indah banget pokoke. Makasih yaaaa:) salam kenal kembali

    Yan Muhtadi Arba@ Yuhuuuu kalah cepet xixixi. Kalo kurang gede pake mikroskop aja xixixi

    Pak Ies@ sadar diri pak.... jngn ngoyo hihihi. Inget umur

    Bunda@ walah jangan anjlok bund, Orang sini banyak yg naik gunung lho meskipun usianya ga lagi muda. SOalnya gunung disini aman, jalannya alus hehehe

    ReplyDelete
  14. tapi saya juga pernah ada pengalaman yang sama. saya hiking ke gunung geulis. pas udah deket puncak, laper udah mendera, tapi bekel mo disimpen buat pulang udah panik aja. gag taunya, pas nyampe puncak, ada orang yang jualan BAKSO! busyett.
    saya aja yang cuma bawa satu gembolan dah pengen nangis, tukang bakso ni bawa dua pikulan!

    ReplyDelete
  15. IDIW mantap pengalamanna seru itu mah. nama "the peak" kalau di bandung nama restoran tuh, hehe

    itu tangga nya kalau di film-film shoalin suka dipake buat olahraga gitu yang kaki diatas :D

    moga sukses ya kontes na, amin..

    ReplyDelete
  16. iih seru banget,....masih inget detilnya lagi.hebat nih Mbak Tarry!
    sukses ya buat giveawaynya..:)

    ReplyDelete
  17. Pak dokter@ haha, sedia payung sebelum hujan yak. Kali aja tukang baksonya naik helikopter atau jangan2 (??)hiiiii

    Maminx@ wah,kali aja bandung terkenal dengan daerah puncak makanya kasih nama the peak hehe. Makasih ya....

    NiQue@ yaelah,,,,, belum2 udah ngomong gitu hikz. Itu kalo dari rumahku ya.... kalo lewat daerah lain ga terlalu nanjak kok hehe

    Mbak Ketty@ iya ya.... kok ingat detailnya ya??? xixixi. Makasih mbak :)

    ReplyDelete
  18. udah pengalaman pertama, ke hongkong pula! kereen

    ReplyDelete
  19. klo menurutku sih naik sama turun sama capeknya mbak :P
    seru ya ... dingin gg tuh ?

    ReplyDelete
  20. Luar biasa, Mbak Tarry ini emang cocok masuk tim cepat tanggap, peserta pertama ey... Aku tadi baca ini langsung ke TKP Mbak, trims ya infonya ;)

    Wach baca pengalaman pertama M Tarry aku jadi ikut membayangkan berada diatas ketinggian. Dan berharap bisa ke Hong Kong ;)

    ReplyDelete
  21. Wew, pengalaman pertama yang maknyuss.. Saya mendukung sepenuhnya, semoga tulisan ini juara..

    ReplyDelete
  22. ya hikmahnya jalan kaki sampe puncak,,HK . bisa merasakan alam yg beda dan soo pastinya makin sehat,, ya kan mbak,,kan kliatan tuh di fotonya sehat bener,,hehe

    ReplyDelete
  23. Tangganya banyak bener ya...? Udah kebayang capeknya. Kalau gitu emang enakan yg turun daripada naiknya mbak hehehe.

    Giveaway lagi? Semoga sukses ya..

    ReplyDelete
  24. hebat mba tarry kuat jalan jauh hehehe aku angkat tangan deh hehe

    ReplyDelete
  25. ga kebayang gimana keadaan betis esok harinya :D :D

    tapi pemandangannya indah XD

    ReplyDelete
  26. Tukang Colong@ hehehe hanya kebetulan saj kok :)

    Fiction's world@ Dingin ngga tuch tergantung musim sist hehe. Kalo turun aq malah takut jlungup xixixiix

    Mbak Yunda@ kalo saya mah,mending ga ikut drpd nunggu *sombong*. Tp untuk Turis malah milih naik Tram mbak, kalo jalan kaki ya buang2 waktu hehe

    Citromduro@ Iya bener, seimbang pokoknya hehe. Makasih ya....

    ReplyDelete
  27. Mas Bro@ makasih hehe

    Al kahfi@ Kalo sehatnya ga tahu ya??? yg jelas kaki pegel2 wuehehehehe.

    Mbak Reni@ hihi maklum banci kontes mbak.Tangganya itu mungkin ada ratusan, tapi itu dr rumah saya mbak, kalo lwt jalur lain ya ga perlu naik tangga itu :)

    Ria Nugroho@ Alhamdulillah ya kuat. Soale dulu udah biasa jalan jauh hehe

    Miss'u@ Kakinya pegel2 euy hihi

    ReplyDelete
  28. mbak tary itu kira2 berapa jam baru nyampe puncak? tapi seru yachh...di puncaknya ada mall....

    sukses utk kontesnya...

    ReplyDelete
  29. Ku ikutan juga lho.... hehehe

    http://riuisme.blogspot.com/2011/10/demi-kbs-bukan-demi-aku.html

    ReplyDelete
  30. wow, keren abis mba..... kapan ya bisa mengikuti jejakmu, jadi pengen deh jalan kaki kesana... btw, moga menang ya mba..

    ReplyDelete
  31. pas sampe puncak ada mall nya, seru jah ya mbak. membayangkan gmn ya bikin kontruksi towernya supaya ga longsor..hehe...
    mudah2an kapan2 saya juga bisa ke hongkong deh

    ReplyDelete
  32. waoouuww, serunya bisa ke puncak HK ...meski belum pernah menjejak sampe HK, membaca story mbak Tary jd 'merasa' ke HK juga...hehehe

    ReplyDelete
  33. gak bisa saya bayangkan, sy blom pernah ngirup udara hongkong. Kalau Muria pernah, tinggi mana dengan puncak Muria. atau telaga sarangan.

    ReplyDelete
  34. wah wah..

    asik juga naik gunung.

    pengen..

    ReplyDelete
  35. Selamat ya, Mbak...
    Udah menang GAx Mbak Una... :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...