Tuesday, October 18, 2011

Teman Di Awal Perjuangan

"Tut tuuut tut tuuut"  terdengar nada sambung dari seberang sana.

Beberapa detik kemudian, "wai, assalamualaikum" sapa teman saya, Nanda di seberang sana. Pakai salam mentang-mentang saya yang telpon.

"wa'alaikumsalam. wai lei ho, hari sabtu libur apa ndak? Ketemu yuk", Jawab saya.

Setelah basa-basi sebentar, kami menutup pembicaraan karena dia mau masak. Dan keputusannya, hari sabtu ketemuan di kantornya ce Ester, teman kami yang kerja di agen. Dan saya juga telp ce ester mengabarkan rencana kedatangan kami. Takutnya kami pas datang beliau tidak ada di tempat.



Sabtu pagi, hp saya bergetar, "wai, tima??" saya angkat bicara.

"Gimana jadi apa ga?, takutnya aku udah kesana ternyata ga jadi" tanya dia memastikan.

"ya jadilah, aku masih ngepel, terus mandi terus berangkat" jawab saya.

"Oke, setengah 10 ya" kata dia, dan saya mengiyakan.

Saya segera menyelesaikan tugas dan jam 9 saya melangkahkan kaki keluar rumah, menuju toko Indonesia. Rencana mau beli gorengan atau kue. Tapi saat lihat-lihat rak nasi kok ada nasi pecel, ya sudah sekalian ambil 3 bungkus. Saya membayar belanjaan saya yang hanya beberapa puluh dolar tapi dapat 2 kresek makanan. Kalau di tempat lain ya ndak boleh alias lebih mahal. *bilang saja lagi ga punya duit* xixixi.

 Rak nasi, yang menunya sangat menggiurkan dan sesuai dengan isi dompet. hikz

Karena saya pakai acara belanja dulu, si Nanda nya sudah sampai duluan dan beberapa kali telpon. "Dimana???" dan saya selalau jawab, "sebentar masih jalan, tenang, 10 menit naek Teng-teng nyampai kok". Dan saya tidak bohong seperti yang tertulis di artikelnya Kakaakin yang berjudul Era ponsel-era berbohong lho.  Naiknya teng-teng memang 10 menit, tapi ditambah jalan dan nunggu teng-tengnya datang jadinya setengah jam baru bisa ketemu. hehehe.

Setelah bertemu, kami langsung menuju kantor Ce Ester yang jaraknya lumayan jauh dari MTR tempat saya ketemu Nanda. Sepanjang jalan, baunya amis. Karena daerah saya Seung Wan, memang terkenal dengan makhluk laut yang dikeringkan, seperti sirip paus, ikan asin, abalone dll. Ada Western market, yang kata orang (bukan kata saya) juga pusatnya barang-barang tersebut. Mau beli??? Kesini aja..... hehehe.

Singkat cerita, kami sudah ada di kantor Ce Ester. Ngobrol ngalor ngidul, sekali-kali bernostalgia pada jaman remaja (emange sekarang sudah tua??). Sambil ngobrol, saya dan Nanda  makan nasi pecel. Karena Ce Ester sudah sarapan jadi ga ikut makan.
 
 Saya dan Nanda, teman di awal-awal perjuangan saya di Hong Kong

Saya dan Ce Ester, Saya mengenalnya tahun 2003 di PT Surabaya. Sekarang sudah jadi staff agen di Hong Kong. 

Waktu ngobrol tentang kepulangan saya dan rencana-rencana saya, kok sepertinya mereka ga yakin dengan saya ya??? Mereka bilang "Halah pasti setelah punya anak balik ke Hong Kong lagi". Ibu pemilik agennya juga bilang gitu. Arrrrgh benarkah hidup di Indonesia itu susah?? Sampai-sampai banyak orang yang rela meninggalkan anaknya yang masih kecil untuk kembali ke Hong Kong (lagi). Entahlah, saya sendiri tidak tahu.....

Karena di kampung saya punya rencana buka usaha makanan tapi bukan restauran lho ya. Ce Ester kasih saya alamat kursus  memasak yang ada di Surabaya. Ini alamatnya http://www.kursustristar.com/. Katanya, kursus disana bisa dibantu ngurus Surat Ijin usahalah, menyediakan alat-alat membuat kuelah, ada sertifikatnyalah dan fasilitas-fasilitas lain yang bisa mendukung usaha kita. Yach, Insyaallah saya akan coba kalau pulang nanti. Hehehe.

Meskipun banyak orang yang meragukan tekad saya untuk jadi Ibu rumah tangga dan seorang pengusaha di Indonesia. Namun harapan saya, setelah meninggalkan Hong Kong kali ini, saya tidak akan menginjakkan kaki saya ke Hong Kong lagi sebagai pembantu. Kalau sebagai turis itu harus (amin). Ucapan adalah do'a, kalau kita yakin pasti tidak ada yang tidak mungkin bila ALLAH menghendaki. ^_^.

37 comments:

  1. ya mbah, iya apaan. #plak.
    banyak orang Indonesia yg sudah balik dari Luar negri setelah beberapa bulan nanti pergi lagi.

    yang jadi pertanyaanku sampe kapan akan begini?
    apakah nuggu sudah ga kepake lagi, atau nunggu unfit, atau nunggu adanya banyak, atau atau...

    ReplyDelete
  2. mbak itu nasi jualnya emng sdh dalam bentuk bungkus2san gitu ya,,

    ReplyDelete
  3. Mas baha@ iya, kdng juga heran. Knp ya ga bs lama2 di indonesia? Apa karna ga mau hdp susah atau apalah? Entahlah *halah kok ribet hehe*

    Al kahfi@ iya, tp lauk dan nasi dipisah, yg ini lbh murah di banding yg pake piring hehe

    ReplyDelete
  4. Jadi mau buka usaha makanan ya mbak? Aku rasa usulan utk kursus di surabaya yg bisa sekaligus membantu ijin usahanya itu menurutku bagus banget tuh. Good luck ya...

    ReplyDelete
  5. semoga doa mbak kesampaian,ga jadi pembantu lagi tp sebagai turis...amin

    ReplyDelete
  6. Mbak Tarry, saya mendukungmu. Insya Allah Mbak Tarry bisa. Salut aku sama semangatnya, pengen belajar juga :)

    Owh ya, kenal sama temen2 kayak Ida Raihan, Mbak Rie, Anie ramadhani, Bayu dll, gak, Mbak?

    ReplyDelete
  7. Tetap semangat mbak tary..disana ada nasi bungkus juga?

    ReplyDelete
  8. Mbak Reni@ makasih mbak, insyaallah usaha dalam bidang itu mbak hehe.

    Mbak Atma@ amiiiin, trimakasih sist

    Anazkia@ kenal dooooonk, tp kenal ama karyanya doank huahahaha

    Arr Rian@ ya ada donk, buat mereka yg kantongnya tipis xixixi

    ReplyDelete
  9. semangat dan tetap yakin mba,,,
    selagi lagi niat dan usaha tentunya, insya Allah dimudahkan oleh Allah...

    ReplyDelete
  10. man jadda wa jadda mbak...
    barangsiapa bersungguh-sungguh pasti dapat :D

    InsyaAllah bisa mandiri di tanah air ;)

    ReplyDelete
  11. amiin...saya mendukung mbak...Insya Allah mbak bisa sukses di tanah air...apalagi udah ada modal....bikin usaha makanan khusus makanan chinese aja mbak...pasti laris manis.....tp harus dilihat tempatnya mbak...yg strategis...trs didukung sm web biar banyak orang yg tahu......selamat berjuang....

    ReplyDelete
  12. Mabruri & Miss'u@ amiiiin, semoga saya mampu :)

    Ayu@ nasi kucing??? yg kaya apa ya??? Hehehe.

    Mbak Nia@ walah,,,,, rumah saya dikampung mbak, blm mampu buka yg makanan chinese hehe

    ReplyDelete
  13. Insya Allah kalau dengan tekat yang kuat gak akan kembali lagi ke hongkong mbak, oops tapi bener kan gak mau balik lagi? :)

    ReplyDelete
  14. tuuut tuuut tuut...
    itu bukannya suara kereta api mbak?

    ReplyDelete
  15. Meng-Amin-kan doanya Tarry ;)

    ReplyDelete
  16. Wuih di hongkong ternyata ada juga bungkusan nasi kayak gitu yak :D

    ReplyDelete
  17. Jangankan mbak Tarry, saya aja ngiler nih liat bungkusan bungkusan nasi itu, pake krupuk lagiii.. hehehe

    mudah mudahan mbak tarry ke hongkong bawa anak dan jadi turis disanaa

    ReplyDelete
  18. Wah.. kita yang sama2 merantau melihat makanan Indonesia jadi ngiler yah. Jadi pingin nih hehehe~

    ReplyDelete
  19. mbaaaak minta yang di rak satuu

    ReplyDelete
  20. Allah ga akan merubah nasib seorang umatnya kalo bukan umatnya yg merubahnya..semangat mba :)

    kirain yg ada nasi bungkus di indonesia saja,ga taunya disana juga ada nasi bungkus toh hee..

    ReplyDelete
  21. barangkali kalo di luar uang lebih mudah nyarinya ya? tergantung sih, aku juga kerjaannya urus anak... berusaha qonaah dan banyak bersyukur sejauh ini merasa cukup. Semoga warung makannya sukses ya...

    ReplyDelete
  22. semoga keinginan Tarry mau membuka warung makanan, terwujud dengan mudah ,aamiin
    ternyata ada juga ya nasi bungkus kayak disini ya Tarry, bisa utk melepaskan kangen makanan tanah air dong yaa........
    salam

    ReplyDelete
  23. Mbak Lidya@ amiiin, iya bener mbak. Tapi tetep pingin ke HK donk, tour doank xixixi

    21inch@ itu mah kereta api ngangkut tebu kali yach hihihi

    Orin@ makasiiiiih, Amin yra :)

    Uchank@ alhamdulilah ada, jadi ga repot kalo mau makan nasi bungkus hehehe

    Meilya@ wuhehehe, liat gambar aja ikut ngiler xixixi. Amiiin semoga mbak Meilya juga :)

    ReplyDelete
  24. jangan takut mba dimana ada niat pasti ada jalan :D
    aku juga nanti kalau udah nikah jg mau seperti mba tarry, mau buka usaha kecil2an aja biar lebih banyak waktu untuk keluarga :D

    ReplyDelete
  25. Batiska@ emangnya disana ga ada ya??? hehe

    Urkhan@ ambil sendiri ya.... hikz

    The Error@ iya bener sekali, yg penting kita mau berusaha pasti ada jalan :). Disini ada donk, malah lbh cepet ga pake lama hehe

    Mbak AMi@ iya bener, yg penting cukup ga harus banyak kok ya. hehe. Amiiin makasih mbak :)

    Bunda@ Amiiin, terimakasih bunda, sukses juga buat bunda :). Disini semua ada bunda, jd bisa melepas kangen ama masakan Indonesia hehe

    ReplyDelete
  26. ce ester tuh cewek atau cowok sih mbak ?

    ReplyDelete
  27. moga tercapai ya. itu baru namanya mau berubah ke arah yg lebih baik. semangaat

    ReplyDelete
  28. aamiin! saya tulus nih mengaminkan semoga tercapai cita2nya menjadi pengusaha, dan dimudahkan segala urusan untuk kembali ke tanah air ya mba

    kayaknya bulan ini bulannya persahabatan kali ya, hehehe banyak yg ketemu temen dan jadi bernostalgia deh :D

    ReplyDelete
  29. aku dukung mbak Tarry,.dan ikut mendoakan niat baik Mbak menjadi pengusaha makanan..amin :)

    ReplyDelete
  30. Mbak Ria@ amiiin, semoga kita kita semua sukses. Amiiin

    Fiction's world@ dia itu cewek lho hehe

    Mbak Fanny@ terimakasih mbk, :)

    NiQue@ terimakasiiiiiih *terharu* hikz. Iya mbak, padahal sudah luama ga ketemu lho hehe

    Mbak Ketty@ amiiiin, terimakasih mbak. Sukses juga buat mbak Ketty :)

    ReplyDelete
  31. ikut mengaminkan doanya mbak ..

    ReplyDelete
  32. Mbak Tarry: Di Jerman nggak ada nasi bungkus seperti itu hehehe kalo seperti produk Indomie dkk sih ada :D

    ReplyDelete
  33. Semangat Mbak Tarry, aku dukung dan ikut mendo'akan. Semoga nanti balik ke Indonesia jadi nyonya rumah yang sucses usahanya :) dan jadi ibu yang banyak rezekynya ;)

    ReplyDelete
  34. semangaat mbak ^^
    hmmm...aku seneng lho baca tulisannya, jadi ikutan semangat. soalnya sama juga nih, algi ngumpulin semangat buat menggapai kemandirian...pengen punya usaha sendiri. Mbak tary sih dah mau buka toko makanan, one step ahead lah, aku malah masih bingung...yuk yuk semangat

    ReplyDelete
  35. subhanallah udah mau pulang ya mbak, smg niatnya terlaksana dan lancar ya mbak.amiin

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...