Tuesday, October 11, 2011

Usaha Dulu Atau Rumah Dulu??

Setelah melalui proses pemikiran yang njlimet bin ruwet  serta rayuan dari orang tua, akhirnya kami (saya dan suami) memutuskan hasil keringat kami akan kami gunakan untuk membangun usaha kecil-kecilan. Dan kami memendam dalam-dalam impian kami untuk memiliki rumah sendiri. Mengingat bahan bangunan yang harganya melonjak tinggi, dan umur kami yang sudah tak muda lagi (ga mau kerja di luar negeri lagi). Rasanya kok sayang ya, uang puluhan sampai ratusan juta hanya untuk membangun rumah sedangkan rumah orang tua kami masih layak huni. Suami saya anak bungsu dan saya sendiri juga jadi harapan orang tua saya untuk merawat beliau di hari tua. 


Dua wanita hebat yang selalu jadi penyemangat kami. Dan yang memperebutkan kami untuk jadi pendamping beliau di hari tua. Bapaknya??? Manut!! Ikut jadi makmum aja. hihihi


Orang tua bahagia sekali dengan keputusan kami itu, meskipun belum bisa memutuskan kami akan tinggal bersama siapa. Mertua atau orang tua saya???. Setidaknya kami sudah bisa menghilangkan keinginan untuk punya rumah sendiri. Dan memilih melanjutkan usaha emak saya, dengan modal seadanya. Dan kalau diberi rejeki lebih, baru memikirkan rumah sendiri. "Orang tua hanya bisa mendo'akan" kata beliau.

Tapi waktu saya ngobrol dengan 2 tetangga kampung melalui confrence call tadi pagi, keduanya tidak setuju dengan rencana saya. Kata mereka, rumah itu nomer satu, mumpung masih muda. Nanti kalau sudah punya anak pasti keteteran ga sempat mikir rumah. Uang buat usaha itu lho lama-lama nanti juga habis. Sempat terjadi perdebatan kecil diantara kami. Kami tetap mempertahankan prinsip kami masing-masing. Mereka berdua adalah seorang ibu dan istri yang masih harus berjuang demi masa depan keluarganya. Jadi, pasti beda dengan saya yang masih pengantin baru muda donk. Xixixixi

Saya masih ingat, boss saya waktu kerja di Madiun dulu. Beliau memulai usahanya dari nol yang sedikit demi sedikit menjadi sebuah usaha yang bisa menopang ekonomi keluarga dengan 2 anak, sekaligus beberapa karyawannya yang waktu itu ada 7 sebagai karyawan sablon dan depot, serta 2 sebagai pengasuh anak dan tukang masak. 

Meskipun sudah bisa dikatakan jadi orang mampu, tapi kesederhanaan masih terlihat di keluarga ini. Rumahnya masih bangunan kuno. Boss laki pakai motor tiger 80an tapi unik banget. Dan Ibu yang seorang guru STM pakai BMW (Bebek Merah Wuelek) tapi mesinnya masih oke. Dan kendaraan dinas untuk saya yang makan tidur ikut boss adalah sepeda unta jelek (ada yang tahu??). Awal saya kerja, saya malu, dan pinjam sepeda teman yang masih bagus. Eh malah hilang dibawa kabur orang. Dan si boss langsung ganti yang baru.

Beliau berkata "Sebenarnya aku mampu khan beli sepeda baru??? Buktinya aku bisa mengganti sepeda yang baru saja kamu hilangkan". Sempat bertanya kenapa ya beliau tidak beli dari dulu??? Dan membiarkan anak buahnya malu pakai sepeda unta??? Alasannya karena beliau lebih mementingkan fungsi daripada gengsi. Nasehat-nasehat beliau membuat saya sadar dan selanjutnya dengan PD naek sepeda unta wira-wiri di jalan besar Madiun tanpa ada rasa malu. Saya belajar mensyukuri apa yang saya punya dan tak melihat punya orang lain yang lebih bagus.

Dan beberapa bulan kemudian, Ibu beli motor baru dan BMW nya diwariskan ke saya. Suatu kehormatan buat saya, karena dari semua karyawannya hanya saya yang diijinkan naik motor itu dan pindah tangan ke saya waktu Ibu punya motor baru. Buah dari kesabaran saya naik unta kali ya hehehe. Dan waktu saya silaturahmi untuk mengantar undangan pernikahan saya 3 tahun lalu, rumah beliau sudah dibangun bagus bukan rumah kuno lagi. Sekarang bagaimana ya??? sudah lama saya tidak komunikasi dengan beliau.

Dari kisah beliau, saya yakin dengan keputusan saya. Usaha lebih penting dari rumah (benda mati). Untuk membangun usaha mungkin tidak mudah, tapi dengan 4 Kartu AS Kunci Sukses, saya yakin PASTI BISA.

26 comments:

  1. Sangat Setuju. Bukannya pintu rizky itu datang dari kegiatan berdagang mbak! apalagi mbak udah tahu seluk beluk blog. Sekarang usaha pada online. kalau sudah punya konsep dan usaha lanjutin aja, mumpung ada modal.

    Rumah? kan mbak sama pangeran bersarung pada diperebutkan. heheheheh. Insyallah rumah sudah ada. Usaha yang perlu digenjot!

    ReplyDelete
  2. keputusan yg tepat mbak usaha,, karena dari usaha yg di kembangkan kelak bisa buat rumah juga toh,,kalao buat rumah ya habis modalnya tuk usaha tdk ada ..ya baiknya uang berputar dulu,,

    ReplyDelete
  3. usaha, usaha dengan tempat strategis yang bisa sekaligus jadi rumah.. :D

    ReplyDelete
  4. Setuju Mbak, itu keputusan yang sangat bijak.

    Semoga sucses dan barokah usahanya ya Mbak...

    ReplyDelete
  5. Arr Rian@ yup betul, skrng ada bnyk jenis usaha yg tidak harus keluar rumah khan?? hehe.
    Untuk rumah yg penting bisa buat berlindung dr panas dan hujan hikz

    Al kahfi@ iya, kalo buat rumah ga ada modal buat usaha. Terus mau makan apa??? hikz

    Ayu@ kalo strategis kayaknya ga dapet karna rumah kami di jalan buntu hehe.

    Mbak Yunda@ amiiiin, trimakasih dukungannya mbak.

    ReplyDelete
  6. saya juga setuju mbak, usaha lebih penting, kalo usaha sudah maju, rumah 10 pasti terbeli, tapi kalo beli rumah dulu, kita mau usaha apa??

    itu prinsip saya sekarang, biarlah kami kerja 24 jam (asal jangan lupa sholat) untuk mewujudkan mimpi kami (punya rumah, punya tabungan, dan pergi haji)

    semoga barokah ya mbak....

    ReplyDelete
  7. setuju mba, usaha dulu
    nti jg kalau sukses bisa beli rumah plus naik haji :)

    ReplyDelete
  8. setuju Mbak Tari.....tapi ingat..jangan semua uang yang ada dipake untuk modal...sisihkan sebagian dr uang tsb utk memenuhi kebutuhan sehari-hari...karena biasanya orang yang baru mulai usaha belum bisa mendapatkan untung yang banyak.....jadi keuntungannya jangan dipake utk kebutuhan sehari-hari...tapi diputar lagi....

    ReplyDelete
  9. Meilya@ kalo kerja kerasnya sich udah ya,,,, tp ga mau jadi kuli lg. Hehe. Yach semoga bisa lancar dan bisa punya rumah serta naik haji :)

    Riya Haya@ iyap, betul sekali hehe

    Mbak Nia@ Trimakasih sarannya mbak. Mungkin saatnya praktekin akuntasinya dulu ya hehe

    ReplyDelete
  10. Aku pribadi setuju kalau usaha diutamakan. Dengan adanya impian utk membeli rumah, semoga saja bisa semangat dalam menjalani usahanya shg dapat cepat berkembang.

    ReplyDelete
  11. saya juga sependapat, bahwa usaha itu lebih penting diutamakan selagi yang lain masih bisa digunakan.

    semangat mbaaa..

    ReplyDelete
  12. apapun pilihannya tetap semangat mbak,semoga sukses dengan usahanya

    ReplyDelete
  13. kalau kita berusaha insyaallah ada jalan, karena tuhan melihat bukan dari hasil saja, tuhan juga melihat proses yang kita lalui :)

    ReplyDelete
  14. Ikut urun rembug, mbak. Semoga berkenan.
    Menurut orang jawa, rumah itu pendaringan, wadah rejeki. Makanya ngeyel rumah dulu. Tapi kasus mbak Tarry, rumah sudah ada, 2 lagi. Jadi menurut saya menyia-nyiakan uang jika memutuskan rumah dulu. Hanyaaaa..... namanya tinggal dengan orang tua, ya seperti itu. Beda generasi, beda kebiasaan. Konflik sangat mungkin terjadi. Gelas satu rak saja bisa bentikan, apalagi manusia yang punya hati? Jadi kesimpulannya pandai-pandai menjaga hati dan pundi-pundi. Hehe...
    jadi? Rumah atau usaha dulu, nih?

    ReplyDelete
  15. mamanya mbak Tarry pasti yang pake baju coklat kan :D mirip soalnya :D

    wah keren tuh si bosnya emang fungsi itu harus dinomorsatukan soalnya klo inget gengsi mah gg bakalan selesai juga :(

    aku gg bisa kasih saran, jadi pompom girls aja ya mbak :D

    ReplyDelete
  16. klo sya di posisi mbak, sy juga bakal ambil pilihan yg sama. buka usaha dulu lah, bekerja semaksimal mungkin, trus nabung buat rumah baru. :D

    ReplyDelete
  17. kalo aq pilih usaha dulu, mba. insyaAllah kalo kita kepepet, biasanya keinginan kuat untuk punya rumah jadi makin besar. jadi bisa mempercepat impian terwujud. semoga dimudahkan yaa.. aamiin :)

    ReplyDelete
  18. Pilih usaha dulu juga bagus mbak. Tapi resikonya jika ngikut orang tua adalah kuat-kuatan dalam arti "kadang sing diganduli kuat tapi sing ngganduli malah nggak kuat, atau sebaliknya sing ngganduli kuat sing diganduli sing nggak kuat" jadi pintar-pintar saling menjaga hati dan perasaan.

    Kalo saya alhamdulillah, meski masih sebelahan, sudah beda atap ama orag tua.
    Tapi apapun semoga usaha mbak Tarry dan suami sukses.

    ReplyDelete
  19. setiap masalah ga bisa dilegalisir
    tiap orang kasusnya beda makanya keputusan terbaik tetap pada diri sendiri
    kalo buat tki yang sudah males keluar lagi, kayaknya usaha boleh diduluin
    kalo masih seneng ngeluyur, kayaknya mendingan tanah asalkan berprospek bagus buat investasi
    kalo usaha ga diurus sendiri faktor keamanan biasanya kurang
    kasus lain mungkin seperti temen-temen di jakarta
    yang tetep milih ngontrak dan ngeduluin beli mobil karena kebutuhan mobilitas memang lebih mendesak
    pokoknya pertimbangkan sendiri deh...

    ReplyDelete
  20. Iya mbak, usaha bisa dimulai sejak dini diiringi do'a karena bisnis pribadi harus ulet.

    gimana kalo bikin rumah tapi jg bisa buat usaha. semisal bikin kos-kosan, kontrakan...?

    hehe cuma usulan, jadi dapet keduanya

    ReplyDelete
  21. Mbak Reni@ trimaksih dukungannya mbak, smoga dngn adanya impian punya rumah sendri jd lbh semangat dlm mengelola usaha hehe

    Mabruri@ Iya bener, kalau bukin rumah dulu ntar ga bisa berkutik hehe

    Mbak Lidya & ANdaka & Green & Accilong & Ila@ trimakasih supportnya mbak :), pasti ada jalan kalau ada kemauan hehe

    ReplyDelete
  22. 21Inch@ ya iyalah hehe

    Iffa Hoet@ kalo mau bikin kos2an ya harus jauh dari orang tua sist, dan itu yang mereka ga mau hikz

    Mas Jier & Mbak Susi@ Wah trimakasih masukannya. Memang sich, gimana2 rumah sendiri lbh baik ya hehe

    Mas Rawins@ betul juga ya, sesuaikan kebutuhan ga usah ikut2an orang ya hehe. Trimakasih pencerahannya. :)

    Fiction's world@ iya bener yg coklat. Mirip gemuknya ya hihihi

    ReplyDelete
  23. semoga usahanya berhasil dan bisa segera membeli rumah ya

    ReplyDelete
  24. semangat mba tarry
    semoga bisa jadi wirausaha muda yang sukses..

    ReplyDelete
  25. Beli Rumah yang bisa di gunakan untuk usaha...gimana kalau gini mbak?

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...