Monday, October 31, 2011

Berburu Makanan HALAL

Minggu kemarin adalah libur terakhir saya. Minggu depan pengasuhnya nenek yang libur dan minggu depannya lagi saya sudah bisa makan nasi pecel buatan emak di rumah *udah ga sabar* xixixi. Dan saya ga menyangka, meskipun jatah libur saya kurang dari 12 jam, tapi kemarin saya berhasil menjelajah beberapa tempat dengan dikawal temannya Mom untuk membeli sesuatu. "Kok diantar?", yach karena saya tidak tahu tempatnya hehe.


Dari rumah, saya langsung ke CauseWay Bay menyelesaikan urusan sedikit dan menunggu teman. Katanya sich mau di traktir makan Kare sapi HALAL yang berada di Wanchai. Makanan Halal disini sangat jarang sekali, makanya saya sering makan ikan daripada daging. Dan sambil menunggu, saya sempat jalan-jalan menyusuri Victoria Park. Setelah bertemu, kami berjalan menuju Wanchai. 

Setelah sempat lirik kanan kiri lihatin barang bagus, kami menuju ke Food Centre yang ada di pasar Wanchai. Ternyata benar, di warung yang kami tuju ada label HALALnya. Meskipun yang jual orang Chinese. Banyak orang pakistan, anak Indonesia, dan juga orang Chinese yang makan disana. Harganya lumayan murah ($29) dengan porsi wah (porsinya kuli bangunan). Kami berdua beli 2 porsi sampai ga habis saking banyaknya. Selesai makan, kami langsung menuju ke MTR (kereta bawah tanah) mau Ke Mong Kok.

Di Mongkok inilah kami memulai perburuan, tempat-tempat yang kami datangi dan mungkin bisa untuk rekomendasi kalau anda tour ke Hong Kong adalah: 
  • Fa yuen Street 
Adalah sebuah pasar di sepanjang Fa Yuen Street. Berbagai macam barang tersedia disini. Tapi yang banyak sich baju, ada juga souvenir, mainan anak-anak dll tapi ga terlalu banyak. Harganya juga bisa diajak kompromi, karena kebanyakan obral  misalnya $100 for 3, dll. Jadi ga perlu takut dibohongi,  tapi tetap harus hati-hati lho.
  • Ladies Street 
Dari Fa yuen street kami berjalan terus menuju ke Ladies Street yang merupakan pasar juga. Sesuai dengan namanya, pasar yang satu ini lebih banyak didominasi dengan hal-hal yang berbau wanita. Harganya juga bisa diajak kompromi, hampir sama kaya Fa Yuen Street. Untuk para wanita dijamin ga kecewa kalau jalan-jalan kesini. Buat yang mau beli elektronik seperti TV, HP, Camera dll, bisa menuju ke Sai Yeung Choi Street. Banyak sekali pilihannya dengan kualitas terjamin.
  • Yau Ma Tei, Temple Street Night Market
Dari Ladies Street yang di Mongkok, kami terus berjalan dan tak terasa sampai di Yau Ma Tei. Kami menuju toko peralatan membuat kue. Wah saya jadi ngiler pingin beli semua. Berbagai macam alat membuat kue ada disana. Tapi saya berusaha merem aja setelah mendapatkan apa yang saya inginkan. Kalau nurutin hati bisa rugi bandare euy hihihhi.

Setelah mendapatkan cetakan kue kami berjalan lagi menuju Night Market tapi belum buka. Baru satu dua saja yang siap-siap buka toko. Night Market biasa buka mulai jam 16.00- midnight. Pasar ini pas banget buat  Cowok dan anda yang pingin cari souvenir berbau Hong Kong. Selain itu juga banyak peramal dan juga pengamen profesional buka tenda-tenda stand. Mirip Marlioboro kayaknya hikz. Tapi harus hati-hati dan pandai menawar. Kalau ga jeli bisa-bisa anda dikibuli. Contoh yang terjadi dengan saya dan seorang penjual souvenir kemarin minggu.

S: "Bu, ini satu biji harganya berapa?" nunjuk gantungan kunci gambar Hong Kong.
P: "$40, mbak" 
S: "Wah kok mahal?" mau beranjak pergi.
P: "$20 buat kamu lah"
S: Geleng doank mau pergi
P: "$15 gimana?" *saya masih geleng* "$10 mau ga?"
S: jawab dengan PD "oke"
Tiba-tiba teman saya kok nyeletuk "$5 lah bu, oke ga?"
P: "kalau beli 20 biji, boleh lah $5"

Saya langsung loncat kegirangan dan memilih 20 biji. Nach lho..... awalnya $40/biji, tapi karena teman saya  pinter nawar jadi $5/biji. Dulu banget juga pernah beli rompi yang harga awalnya $139 bisa dapet $70. Gila khan??? Kalau ga bisa nawar mending ga usah kesini hikz.
$100 dapat 20 biji. xixixixi

Karena di Yau Ma Tei barang yang kami cari tidak ada, kami naik bus menuju ke Sham Shui Po. Pasar di Sham Shui Po sama-sama di sepanjang jalan seperti di Mongkok dan Yau Ma Tei, tapi di dominasi dengan alat-alat perlistrikan seperti kabel lampu, teropong, dll. Jalan disini langsung silau man..... Lha wong siang-siang lampunya mencorong terang banget kok hehe. Bagi yang mau ngirit tapi bisa bergaya, disinilah tempatnya. Banyak HP murah made China yang dijual bebas di pasar ini. Tapi untuk kualitas ya..... bisa ditebak sendiri. Hehe.

Selain alat listrik, juga ada mall besar yang menjual Souvenir-souvenir murah dan bagus-bagus (nama mall nya lupa). Dan bagi penggemar bakso, ada warung bakso asli Indonesia yang rasanya bisa nggoyang lidah. Enak plus murah, hanya $25 per mangkok. Kalau ga salah berada di MTR exit B2  (maaf lupa lagi) xixixi.

Setelah mendapat barang yang saya inginkan, saya berpisah dengan temannya mom. Karena beliau naik bus, saya naik MTR mau ke Causway Bay menemui teman sekaligus perpisahan. Hemmm, ga terasa libur terakhir, saya berhasil menjelajah beberapa pasar sambil bernostalgia. Dulu saya sering main kesana tapi sudah luama ga main kesana, makanya banyak yang lupa nama tempatnya. Sekian kisah saya, Semoga bermanfaat buat anda yang mau tour ke Hong Kong. Hehe




27 comments:

  1. Wkwkwk, keliatan banget tipunya awalnya 40dollar jadi 5dollar, xixixi.

    Wah hari-hari terakhir di HK ya mbak...

    ReplyDelete
  2. wih...jauh kali jatoh haganyaaa.... :O

    ReplyDelete
  3. wah2 sy gk pinter nawar,, kalao urusan2 nawar menawar emng cewe jagonya ya,,

    ReplyDelete
  4. Mbak una@ parah bngt ya? Bs gulung tikar kalo ga pinter2 nawar xixi

    Ikrim@ jauhnya antar jakarta dan pena ya xixi

    Al kahfi@ aq jg ga bs nawar xixi

    ReplyDelete
  5. Wah... harga awalnya tinggi banget ya...
    Keknya aku gak pintar nawar deh...
    Semoga bisa segera menikmati pecel itu ya... :D

    ReplyDelete
  6. wahhh jauh sekali selisihnya ya...35, emang kalau gak tau dan pintar2 bisa rugi besar ya..

    ReplyDelete
  7. wew.. tuh harganya dikali berapa.. -__-a
    saya juga paling ngga bisa nawar, kalo nanya harga udah kemahalan duluan udah langsung ngacir, biar kata penjualnya bilang bisa di tawar sy tetep pergi...
    lha kalo harga awalnya udah kebangetan, gimana mo nawarnya... setengah harga aja aye msh ngerasa mahal >,<

    ReplyDelete
  8. Eh itu buat para peserta give away ya, tanda berpartisipasi.hihihii

    ReplyDelete
  9. Kakaakin@ amiin trimakasih do'anya kak. Iya memang kalo ga bs nawar bs rugi hehe

    Ibudini@ biasanya ibu2 pinter nawar hehe

    Miss'u@ iya, ditawar rendah kita dilecehin, tawar tinggi kita dikibuli, ya mending pergi aja huehehe

    Rian@ haha krng bnyk yo

    ReplyDelete
  10. duh pengen atuh jalan-jalan ke hongkong. tar kalau lagi disana (amin..) pasti ngunjungi wanchai

    buset hebat bener nawar dari 40 jadi $5..

    minta atuh :P

    ReplyDelete
  11. Iya ya Mbak, pilih ikan jadi aman. Cari yang halal memang harus ya Mbak, walaupun sulit.

    Welwwh pakai gaya tawar menawar juga tho...

    ReplyDelete
  12. Victoria Park,jadi inget sama film kesukaan aku " Minggu Pagi Di Victoria Park "
    Cara paling ampuh,kalau sedang berbelanja barang apa lagi sedang menawar barang adalah pura2 pergi,soalnya pasti pembeli manggil lagi buat nurunin harga sampai kita mau deal,hehehe

    ReplyDelete
  13. klo belanja kita memang mesti pinter pinter dalam menawar harga ,ya gak ??

    ReplyDelete
  14. lah kok gak di foto semua barang hasil buruaaan mbaak??

    pasarnyaaajuga....

    hehehhee.. nanti kalo udah makan nasi pecal, foto nasi pecalnya ya mbak..

    ReplyDelete
  15. Aduuuhhh..., aku gak pinter nawar sama sekali. Kalau kesana pasti aku gak berani beli apa2... takut kena tipu. :(

    ReplyDelete
  16. Walau makanan halal disana langka, tapi ternyata harganya gak mahal ya?

    ReplyDelete
  17. hureiiii, ntar lagi dapat oleh2 gantungan kunci. geheehehe
    *pengen jalan2 ke HK juga*

    ReplyDelete
  18. oot : pengumuman giveaway yg menjawab ateis udah ada kok. mungkin gak kebaca ya. hehhee

    ReplyDelete
  19. seru banget belanjanya, orang jualan sama a aja ya dimana-mana ga di tanah abanh ga di hong kong :)

    salam

    ReplyDelete
  20. Maminx@ Hehe, itu bukan makanan Indonesia lho. Makanya kudu pandai nawar hehe

    Mbak Yunda@ Cuma berusaha aja mbak, kalao dirumah ya terpaksa makan daging hikz

    Madhek@ iya sudah mau pulang hhee

    Andy@ wah suka ama film itu ya?? Ya itu dia tips paling jitu biar dapat murah hikz

    Mbak Fanny@ enak pokknya hehe

    Meilya@ waduh, ada bodyguard masa mau foto2?? Malah keliatan norak kayaknya wuehehehe

    ReplyDelete
  21. mbak reni@ sama, saya juga ga pinter mbak hikz, Tergantung belinya dimana mbak. Kalo di wanchai emang ada masjidnya mungkin yang motong juga orang islam hehe

    Koskakiungu@ Ayuk kesini aja hehe

    Abi@ iya bener, kadang suka dimaki2 kalo nawarnya kebangeten. Aduh belum ikut ya, insyaallah segera bikin hehe

    Umahnya@ iya.... dimana2 sama saja. Kalo ga pinter bisa berabe hehe

    ReplyDelete
  22. karena satu alasan ga bisa nawar inilah, makanya saya jaraaaaanngg banget buat belanja2 mba..
    kalu mau sesuatu, masih sering nyuruh ibu buat pergi belanja... hehee

    ReplyDelete
  23. banyak juga mbak gantungan kuncinya, aku kebagian gak ya?:-D

    ReplyDelete
  24. Si Genit@ yach.... lumayan susah sich. Karna kita ga tahu motongnya pakai apa hehe

    Mabruri@ samaaaaa saya juga bingung xixixi, mending beli di mall aja :)

    Mbak Lidya@ Bukan untuk dibagi mbak wuehehehe.

    ReplyDelete
  25. waaah kapan ya bisa ke Hongkong.. hihihi..

    nggak sabar pulang ke Indonesia ya Tarry.. semoga sisa hari disana tetap menyenangkan ya Tarry... :)

    ReplyDelete
  26. kalau soal tawar menawar, saya termasuk 'bodoh'..gampang gak tegaan untuk nawar harga serendah-2nya...

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...