Wednesday, December 28, 2011

Nostalgia Di Rumah Mewah (Mepet Sawah)

Senyum penuh kegembiraan selalu menghiasi bibir mertua saya akhir-akhir ini. Setelah anak ke 3 dari Pekanbaru datang, senin kemarin anak ke 2 dari Nganjuk juga datang. Anak pertama tinggal agak jauh, lain kecamatan dan anak ke empat suami saya, yang rumahnya paling dekat juga tak mau ketinggalan, pastinya ikut hadir donk hehe. 




Senin malamnya, beliau bisa menatap wajah 4 anaknya, 4 menantunya serta 6 cucunya. Sebenarnya ada 8 cucu, tapi yang 2 tidak ikut. Ada satu menantu laki-laki, dan 3 menantu perempuan. Sayalah yang paling muda dan paling asing sendiri. Karena, meskipun saya sudah lama jadi bagian dari mereka, tapi saya baru beberapa saat bersama mereka. Jadi saya lebih sering jadi pendengar saja, yang kadang ikut ngakak atau senyum-senyum kalau ada hal lucu. 

Mengenang masa kecil mereka dan melihat foto-foto masa muda mereka, membuat kami selalu ngakak berjamaah. Apalagi kalau mendengar 2 anak laki-laki yang selalu membanggakan masa muda dan masa kegantengannya tambah bikin kami ngakak. Kalau suami saya malah membanggakan masa tuanya yang lain daripada yang lain. Dulu suami saya paling kecil, sekarang jadi paling besar dan paling tinggi dari ketiga kakaknya. Entah dapat keturunan darimana, Lha wong bapak ibunya kecil-kecil kok. Hehe.

Masa kegantengan mereka sekarang hanya tinggal kenangan, setelah dimakan usia. Kulitnyapun sudah hitam terbakar sinar matahari dan tak sebersih dulu lagi. "Khan sudah dibagi buat anaknya" kata mereka membela diri. Hikz.

 Alfina, Anaknya kakak no 3. Sudah beberapa hari di Jawa tapi masih kental logat melayunya. 


 
Arul,  anaknya kakak no 2. Sukanya godain yang cewek sedangkan yang cewek cengeng ga suka digodain. Jadinya nagis mulu. Hehe.

 Dimas (baju orange anaknya kakak pertama) sejak kakak kesini sampai sekarang ga mau pulang ke rumahnya sendiri. Ody (baju biru, kakaknya Alfina), sudah faham bahasa jawa meskipun baru beberapa hari datang. Sayangnya hanya 4 orang yang mau di foto dengan senang hati. 


Backgroundnya rumah mewah (mepet sawah) kami menjelang maghrib. Sekalinya keluar rumah yang nampak hamparan padi yang baru di tanam. Sejuk kalau siang, dan ada musik kodok ngoreknya kalau malam. Di rumah itu, dulu mereka di besarkan. Dan sekarang mereka kembali lagi dengan anak-anak mereka yang lucu, pinter-pinter dan dengan kenakalannya masing-masing. :)




27 comments:

  1. nostalgia yang indah, saya selalu ingin punya rumah mewah-mepet sawah :D

    kalau di Jawa dulu pemandangan mewah mah nggak asing lagi, kalau di Banjar lain cerita...daerah rawa sih >.< rame ya mbak kalau dah ngumpul keluarga gitu. neneknya pasti bahagia banget

    ReplyDelete
  2. aaah malamnya bakar2an pasti lebih seru tuh mbak, eh tapi bukan bakar rumah juga :D

    ReplyDelete
  3. Bentar lagi tambah anaknya Mbak Tarry ya...

    Senangnya mengenang masa kecil bersama apalagi saat kedua orangtua masih ada ;)

    ReplyDelete
  4. Rumahnya nyaman, keluarga bahagia.. Beruntung sekali Mbak ^^

    ReplyDelete
  5. Huaaaa, jadi kangen pulang, Mbak'e :(

    ReplyDelete
  6. Jadi rindu rumahku yang dulu.. Dulu juga mewah (mepet sawah)....

    Sekarang udah banyak pabrik (T^T

    ReplyDelete
  7. ngomong2 ttg rumah 'mewah'..tempat tinggal saya saat ini juga kategori itu Mbak. Bahkan beberapa kali ular mau 'mampir' masuk rumah tuh...

    Sodara-sodara saya br bisa ngumpul bareng kalau ada famili yg punya hajat, kalau lebaran atau hr2 biasa, mudiknya ya selisih waktu deh,....

    ReplyDelete
  8. emang ada kebahagiaan tersendiri saat ngumpul begitu
    aku merasakan tuh kalo pas aku pulang kampung dan adik adikku datang
    simbah tampak bahagia banget walau kerepotan ngurusin ketujuh cucunya yang bandel bandel semua...

    ReplyDelete
  9. semoga secepatnya mereka punya sepupu baru ya mbak Tarry :)

    ReplyDelete
  10. Hihihi ramenya,
    bakal nambah lagi dari Mbak Tarry :D

    ReplyDelete
  11. wahh asyik yach kalo lagi ngumpul bareng seperti itu...anak2 lg liburan sekolah sech yachh...jd pada main kerumah nenek...

    ReplyDelete
  12. Klo tempat tinggal deket sawah tuh enak mbak, sejuk. Sodara saya ada tuh, makanya betah klo maen kesana.

    ReplyDelete
  13. sekarang udah jarang ada rumah mewah mbak, sawahnya sudah hilang semua.

    eh mbak tarry long time no see :D :D atau aku yang gak pernah berkunjung kesini ya-_- maap

    ReplyDelete
  14. senang ya mbak kalau sudah kumpul dan berbagi cerita

    ReplyDelete
  15. mepet sawah malah sejuk ya mbak, rumah di kota kalo gak pake AC aje gile panasnya. blogku blue sky disabled, aku pake blog lain untuk updet www.amiratnawatiutami.blogspot.com , iji follow ya

    ReplyDelete
  16. wah cerita yang menarik... sungguh nostalgia yang indah... salam kenal mbak.... ditunggu kunjungan baliknya...

    ReplyDelete
  17. Wah..pemandangannya masih asri ya..udara masih segeerr..nyaman banget..

    ReplyDelete
  18. rumah mepet sawah menyejukkan...
    rumah saya juga mepet sawah, seger dewh..

    ReplyDelete
  19. Tarry, seneng banget deh ya klo mengenang masa lalu itu... aku punya kenangan juga dirumah Eyang yang banyak pohonnya...

    trus ada juga rumah saudara yang "mewah" juga... seneeeeng banget klo main disana.. di Madiun tepatnya... kalo malem selain kodok ngorek, disana juga banyak kunang2... indaaah banget.. belakang rumah, dilahan yg nggak dibuat sawah, dibuat empang ikan.. jd makan siang tinggal mancing, goreng, ngulek sambel.. nikmat bener deh.. hehehe... *waks komennya puanjang*

    ReplyDelete
  20. Waahh serunya mbak.rumahnya.. klo aku gak punya kampung halaman gt loh.. dari kecil ya tinggal disini.. rumah asli nenek juga adanya didepan gang.. gak jauh dari rumah sekarang.. huhuhu..

    ReplyDelete
  21. mbak tarry ada award buat mbak tarry di blog daka yang ultah, bisa diambil di http://dakapuchino.blogspot.com/2011/12/ulang-tahun-31-11-1-2011.html

    ReplyDelete
  22. mbak tarry ada award buat mbak tarry di blog daka yang ultah, bisa diambil di http://dakapuchino.blogspot.com/2011/12/ulang-tahun-31-11-1-2011.html

    ReplyDelete
  23. nostalgianya super sekali mbak Tarry :)

    hehehehe~ aura bahagianya kepancar loh =D

    ReplyDelete
  24. salam sahabat
    met tahun baru masehi ya mbak Tarry,gimana kabarnya udah isi belum bener bener ketinggalan kabar saya

    ReplyDelete
  25. Gitu deh kalo udah pada ngumpul. Gokil abis ya, Mbak Tarry :D
    Kalo rumah saya adalah rumah kayu. Para ponakan pada hobi lari2, jadinya rame suara lantai deh. Semoga rumah gak roboh, hehe...

    ReplyDelete
  26. waaah keingetan jaman masih di jogja dulu, rumah eyang kan deket banget sama sawah-sawah. kalo pagi jalan2 pasti sejuk..
    enaaak


    seandainya kosanku di surabaya ini deket sama sawah. #ngimpi

    ReplyDelete
  27. Enak punya rumah 'mewah' karena hawanya dingin, tapi kalau angin kenceng, kerasa banget ya..? karena gak ada penghalang bagi angin itu.

    Salam buat keluarga ya mbak.. :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...