Tuesday, January 3, 2012

ALLAH Mengambilnya lagi

Rasanya baru beberapa waktu lalu saya mengabarkan berita gembira tentang kehamilan saya. Tentang bahagianya keluarga saya dengan tumbuhnya janin di rahim saya. 

Rasanya baru sesaat saya merasakan kebahagiaan itu, namun ALLAH telah menggantikan kebahagiaan itu dengan kesedihan untuk kami. Karena ALLAH telah mengambil lagi janin di rahim saya. Hanya 8 minggu buah hati kami mampu bertahan. Sampai akhirnya jum'at 30 desember jam 2 siang, dia keluar setelah terjadi pendarahan dan saya merasakan sakit yang sangat luar biasa. 
Kejadian itu sempat membuat saya syok, karena selama kehamilan saya sehat-sehat saja.  Rasanya saya tidak percaya, harapan kami seakan sirna bersama perginya buah hati kami. Saya hanya bisa nangis dan nangis setiap ada orang yang bertanya bagaimana kejadiannya. "Apa jatuh? Apa ini apa itu??" tanya mereka. Saya hanya diam dan hanya airmata yang mampu menjawabnya.

Suami dan keluarga menguatkan hati saya, berbagai motivasi diberikan untuk saya. "Ini semua kehendak ALLAH bukan salahmu, yang sabar ya.... Pasti nanti dapat gantinya". Semua bilang begitu, termasuk bu Bidan. Tapi saya masih belum ikhlas sepenuhnya, sampai terbaring di Rumah Sakitpun saya masih nangis kalau ingat buah hati saya sudah tidak ada. 

Ach.... saya yang dari kecil paling takut dan hampir tidak pernah kenal dengan dokter, malam itu harus terbaring di ruang serba putih lengkap dengan jarum inpus di tangan saya. Suami saya selalu menggenggam tangan saya, mertua dan emak saya juga menemani saya menunggu dokter. Karena saya harus puasa 6 jam dulu sebelum di kuret untuk membersihkan rahim saya. 

Ketika saya terbaring di rumah sakit, saya sempat SMS Mbak Reni dan beberapa teman yang lain. Ada tambahan semangat dari mereka meskipun hanya lewat tulisan. Kebetulan suaminya Mbak Reni juga ga ada, jadi ga bisa datang menengok saya. Meskipun hanya tulisan, bagi saya sudah lebih dari cukup kok. 

Ada tambahan semangat juga dari Pakde Cholik dan Mbak Dhana, alhamdulillah hari ini saya sudah sehat dan bisa bercerita tanpa nangis kalau ada yang tanya bagaimana kisah A sampai Z nya. :). Saya sudah mengikhlaskan semuanya. Semua hanya titipan ALLAH, yang sewaktu-waktu bisa diambil lagi. Kalau saya masih mengeluh dengan ujian ini, berati saya kurang bersyukur dengan nikmat ALLAH yang jauh lebih banyak. 

Saya harus yakin, pilihan ALLAH pasti yang terbaik untuk saya. Dan rencana ALLAH pasti lebih indah dari apa yang saya bayangkan. Semoga kami bisa lebih bersyukur, lebih rajin ibadah dan lebih dekat dengan ALLAH. Amiiiiin. 




NB: Mohon Maaf untuk peserta GiveAway yang belum sempat saya kunjungi. Dan harap maklum atas keterlambatan saya mengumumkan pemenangnya. Otak saya masih belum bisa focus ke BLOG. Sekali lagi saya mohon maaf. :)





58 comments:

  1. innalilahi ,
    duh mba yg tabah ya :)
    pantesan dr kemaren ditunggu2 gk muncul..
    yang penting mba sehat dulu deh..
    ^_^

    ReplyDelete
  2. Eh? Tabah ya mbak ^^
    Pasti ada gantinya~
    Jangan sedih ya mbak hehe :D

    ReplyDelete
  3. yang sabar dan kuat ya mb,
    insy allah ada hikmahnya, yang penting mb sehat lagi, insya allah dedek bayi ny bakal hadir
    =)

    ReplyDelete
  4. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn...
    yang sabar ya mbak. insya Allah ntar dapat gantinya yang lebih.

    dulu aku juga pernah mengalaminya saat usia kandunganku 10 minggu, dan itu sempet membuatku trauma untuk hamil lagi.

    kata dokter sih, penyebab janin tidak tumbuh juga tidak diketahui. baliau hanya bilang "biasanya kalo bibitnya ga bagus, pasti akan luruh karena seleksi alam. mungkin ini yang terbaik, daripada kalo nanti saat dilahirkan ternyata malah cacat or kenapa2"

    itu membuatku lebih semangat hihihi

    maaf kalo tidak membantu ya..
    semangat untuk bikin adek lagii yaaa
    :)

    ReplyDelete
  5. sedih saya *speechless*

    sing tabah yo mba *hugz*

    ReplyDelete
  6. Duh...

    Yang tabah dan kuat ya mbak...

    Ini pasti yang terbaik untuk mbak dan janinnya... Pasti akan diberikan gantinya..

    Semangat!

    ReplyDelete
  7. nah biar sehat, tiap hari minum madu m bak biar nanti pas dikasih lagi mbaknya sudah kuat fisiknya dan tidak terulang lagi :)

    ReplyDelete
  8. Itu semua cobaan.. Mbak. dan pemenangnya adalah orang yang sabar #Al-Baqarah:155

    ReplyDelete
  9. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn...

    Mbak Tarry, yang tabah ya. Allah pasti punya rencana lain yg lebih indah utk mbak dan keluarga.
    Diambil hikmahnya saja ya..?

    Maaf banget kemarin gak bisa mengunjungi mbak waktu di rumah sakit.

    ReplyDelete
  10. yang sabar mb' Tarry....
    Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik :-)

    ReplyDelete
  11. Innalillahi...
    kata sabar memang mudah dituliskan Mbak
    tapi hanya itu yang mampu saya tuliskan disinni Mbak
    semoga selalu tabah menghadapi
    bertahanlah mbak
    Allah selalu mempunyai penyelesaian yg cantik atas segalanya...

    ReplyDelete
  12. Mbak Tarry ikut berduka cita ya, pasti ada hikmahnya mbak, :)

    ReplyDelete
  13. Innalillahi... :'(
    Mbak, aku jadi ikut sedih lho..
    Yang tabah Mbak...
    Jangan terlalu capek gitu lho Mbak.. :'(

    ReplyDelete
  14. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un...
    setiap mendengar cerita seperti ini sedih plus ngeri...

    ikhlas dan ambil hikmahnya aja ya Mba Tarry ^^

    ReplyDelete
  15. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn..
    Sabar ya mba Tarry, semua yang kita punya itu titipan Allah, kapanpun Allah mengambil milikNYA, itu adalah hak NYA, kita cuma bisa ikhlas dan sabar. InsyaAllah diganti pada waktu yang tepat dan jauh lebih indah. Amin.

    ReplyDelete
  16. sabar yah mbak
    ada hikmah di balik itu semua
    mungkin ALLAH memberikan maksud yang baik untuk hal yang terjadi

    ReplyDelete
  17. innalillahi ikut berduka mbak, semoga Allah memberi pengganti yang terbaik. :)

    ReplyDelete
  18. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn...

    turut berduka cita ya mbak..
    yang sabar ya,,
    ikhas kan ya..
    mungkin alloh belum ngasi skg dan alloh pasti memberikan yang terbaik dan pada waktu yang dikehendaki-Nya..

    ReplyDelete
  19. inna lillahi wa inna ilaihi roji'un

    si janin insyaAllah menjadi tabungan mba Tarry dan suami di akhirat kelak

    ReplyDelete
  20. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn.

    Turut mendoakn smoga mbak tarry dan keluarga bisa tabah dan segera di berikah ganti sang buah hati ...

    Beberapa waktu lalu, adiknya teman saya juga mengalami hal yg sama padahal selama hamil baik-baik saja, ternyata ketika usia 4bulan janinnya tdk ada gerakan, dan sewaktu periksa ternyata sang janin telah tidak ada.. (2 org ngalami kayak gitu Mbak). Waktu saya tanya kira-kira apa penyebabnya, katanya Dokter juga gak ksh penjelsan yg definetely...

    ReplyDelete
  21. Yang sabar ya Mbak Tarry,,semoga Allah menggantinya dengan yang lebih baik...Amin

    ReplyDelete
  22. Sabar ya mbak...semoga Alloh menggantinya dengan yang lebih baik, hanya kepada-Nya semua kan kembali...

    ReplyDelete
  23. Inalillahiwainailaihirojiun ... untuk bisa ikhlas memang gak mudah mbak, manusiawi kok. Saya juga pernah mengalami hal yang sama, kehilangan adiknya Fauzan, saat usia kandungan 7 bulan.

    Insya Allah mbak Tarry & suami bisa melewati ini semua.
    Tetap semangat ya Mbak ...

    ReplyDelete
  24. Innalillahi, sabar ya mbak. Insya Allah diberikan lagi sama Allah nantinya. yang penting sekarang sehat dulu saja. pantas saja blognya tidak update, saya tidak tahu kalau sedang terjadi musibah

    ReplyDelete
  25. ikut berduka mbak , smoga terus di beri kekuatan dalam menjalani cobaanNYA...

    ReplyDelete
  26. innalillahi....

    yang sabar ya mba.... semoga Allah menggantikannya dengan yang lebih baik nantinya...

    amin.

    jaga kesehatan dan tetap semangat mba Tarry....

    ReplyDelete
  27. Ya Allah,... semoga sabar ya Tarry... aku yakin Allah sudah mempersiapkan yg terbaik di saat yg terbaik...

    aku punya sahabat yg pernah mengalami seperti kejadian Tarry juga... coba deh baca kisah2 perjuangannya... udah kenal kan Tarry dgn Anis Zoothera? kmrn Tarry ikut GA CINTAnya kan? :-D

    ReplyDelete
  28. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn..
    Allah SWT pasti telah menjaga si baby di Syurga...
    yang tabah mbak...smoga Allah cepat memberikan gantinya...^^

    ReplyDelete
  29. Innalillahi wa inna ilaihi rojiiuunnn..
    Allah SWT pasti telah menjaga si baby di Syurga...
    yang tabah mbak...smoga Allah cepat memberikan gantinya...^^

    ReplyDelete
  30. Innalillahi... yang tabah ya, mbak Tarry. semoga cepat dapat gantinya... Ikut mendoakan dari sini :)

    ReplyDelete
  31. salam sahabat
    andai saya tidak sms mungkin saya malah tidak tahu kabarnya mbak lagipula saya juga jarang ol,lha kok pas kebetulan ol baca postingan lalu segera posting dan sms eh Innalillahi wa inna ilaihi roji'un sabar dan ikhlas sekarang jaga sehat dulu,sering minum susu kedelai dan makan vitamin walah kok jadi gini komentarnya yach hehehe maaf ya

    ReplyDelete
  32. ikut berduka mbak Tarry..semoga sabar ya

    ReplyDelete
  33. Innalillahi... *spichles*
    aku ikut sedih mba Tarry...
    Tetap semangat dan insya Allah segera diberi gantinya amin *pelukerat*

    ReplyDelete
  34. innalillahi wainna ilaihi rojiun.. semua akan kembali kepada Alloh.

    semoga Allah memberikan yang terbaik untuk keluarga Tarry.

    jadikan sabar dan shalat sebagai penolong ya Tar!..
    tetep semangaaat..

    ReplyDelete
  35. yang tabah ya mbak... belum rejeki berarti... terus berusaha.. jangan lupa jaga kesehatan.....

    oh iya ijin follow

    ReplyDelete
  36. innalillahi wa innailahi roji'un
    sabar ya mbak Alloh pasti tahu yang terbaik bagi mbak, istri saya pernah mengalami juga

    ReplyDelete
  37. Mbak.. tetap semangat ya.. kita semua akan terus mendoakan mbak Tarry agar mendapat sesuatu yg diinginkan.. maaf ya mbak hanya bisa memberi semangat lewat blog.. :)

    salam..

    ReplyDelete
  38. Innalillahi wa innailahi rojiun.
    yg sabar dan tabah ya Mbak.
    *peluk Mbak Tarry*

    ReplyDelete
  39. semangat ya mbak,
    Allah pasti tau mana yang terbaik untuk hambanya ...,

    ReplyDelete
  40. Dear mba Tarry,,,
    Jujur, tadi pagi aku baca apdetan posting ini.. bener2 speechless.. merinding dan langsung keinget sama kejadian beberapa tahun silam.
    Aku juga pernah keguguran mba persis di usia 8 minggu juga.. sebelum keguguran, aku juga ngerasa sehat wal afiat, tapi ternyata Allah berkehendak lain.
    Aku cuma bisa ngutip tulisan ini
    “Air mata boleh mengalir, hati boleh sedih, tapi lisan hanya boleh mengucap yang Allah Ridha. Kami sungguh bersedih atas kematianmu” (Rasulullah kala ditinggal pergi selama-lamanya oleh beberapa puteranya)
    kata-kata itu pernah aku kutip di salah satu postinganku berjudul ...dan akhirnya kami pun harus mengikhlaskannya..(http://zoothera.wordpress.com/2009/04/18/dan-akhirnya-kami-pun-harus-mengikhlaskannya/) beberapa hari pasca keguguran..
    Semoga mba Tarry dan suami diberi ketabahan dan keikhlasan yang banyak sehingga bisa kembali semangat menanti saat Indah menurut waktuNYA.. amiinnn *peluk*

    ReplyDelete
  41. innalilahi ,
    duh mba yg tabah ya :)
    semoga dapet ganti yang lebih baik...
    dan yakinlah pasti ada hikmah dibalik kejadian ini....

    ReplyDelete
  42. Innalillahi wa innailaihirojiiun..yang sabar dan Tabah ya mb. Tarry..Pasti Allah punya rencana yang lebih baik dibalik semua musibah..semuanya akan indah pada waktunya..

    ReplyDelete
  43. Innalilahi wa innailaihi rojiuun. Sabar mbak Tarry. Ikhalaskan.
    Maaf, saya lama nda silaturahim, jadi tertinggal informasi.

    Insya Allah, nanti akan diganti dengan yang lebih baik lagi. Jangan patah semangat, semua ada hikmahnya.

    ReplyDelete
  44. waduh mbak, turut berduka cita ya mbak..

    maaf gak sempet BW beberapa hari ini, sedang flu berattt..

    mudah mudahan segera dikirim penggantinya ya mbak.. amiin

    ReplyDelete
  45. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un
    yaa Rabb..
    bersabar yaa mbak~
    InsyaAllah diberi ganti yang lebih baik.. InsyaAllah.. Aamiin..

    ReplyDelete
  46. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un.
    ya Allah, yang sabar ya mbak, insya Allah, akan segera dapat gantinya.

    Tetep semangat, dan selalu kembalikan yg terjadi pada Allah SWT

    ReplyDelete
  47. innalillahiwainnailairooji'un.. sabar yaa mbak..

    ibunya dhe dulu juga pernah keguguran, bahkan sampai di kuret segala.. tapi alhamdulillah, Allah segera memberikan penggantinya.. semoga Allah segera menggantinya yaa mbak.. :)

    ReplyDelete
  48. mbak tarry.. masih inget saya? yg pernah advice ttg bukukan kisah TKW mbak?

    Ikhlas... ikhlas... tegar mbak tarry :)

    rasanya baru-baru ini saya cemburu dengan mbak, ingin hamil juga..

    semangat hamil lagi ayo! :)

    ReplyDelete
  49. innalilllahi wa innailaihi rojiun..

    turut berduka mba tarry. Bisa ngebayangin sedihnya kehilangan calon jabang bayi..,

    Semoga Allah memberikan ganti yang lebih baik..

    ReplyDelete
  50. Yang sabar ya Mbak. Yakinlah bahwa Allah punya maksud lain yang lebih indah di balik ini semua..

    ReplyDelete
  51. maaf mbak Tary aku baru tau kabar ini...yang tabah yachh...smoga nanti mendapat pengganti yg lebih baik......yakin aja kalo dalam waktu dekat nanti akan dikasih lagi...aamiin

    ReplyDelete
  52. *peluuuk Mbak Tarry, maaf Mbak aku baru tahu...

    Innalillahi wa innailahi ro ji'un, semoga menjadi tabungan yang berkah buat Mbak dan suami.

    Yang selanjutanya aku mau bilang, semoga Allah menggantinya dengan yang lebih baik lagi...

    Dan, yakinlah, semua indah pada masanya :)

    ReplyDelete
  53. Ini saran dari dokterku Mbak, kalau Abortus(keguuran) tampa diketahui penyebabnya, maka sebaiknya lakukan pemeriksaan lanjutan untuk memastikan apakah ada infeksi virus lainnya yang mungkin menyerang kehamilan tersebut. sebab bila virus gagal dideteksi dan tak tuntas diobati maka yang dikhawatirkan akan terjadi Ab berulang.

    Yang penting Mbak tetap semangat yaaa...

    ReplyDelete
  54. Setuju dengan saran Bu Dokter...
    Jika memang kejadiannya berulang, sebaiknya diperiksa lagi.
    Semangat ya, Mbak Tarry...

    ReplyDelete
  55. tetep tegar yak mbak.. Allah pasti punya jalan yang lebih baik buat mbak Tarry yang sekarang belum kita sadari :)

    ReplyDelete
  56. innalilahi.. yg sabar yah mbak...
    turut berduka, insyallah nnti diganti sm Allah dengan yg lebih baik...

    ReplyDelete
  57. padahal aku kesini, mau tanya gimana perkembangan adik bayinya

    ternyata oh ternyata....

    tenang Mbak
    Sabaaaaar....

    rencana ALLAH jauh lebib indah kok
    percaya deh

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...