Monday, January 23, 2012

Keindahan Hari Raya China

Postingan lalu saya sudah mengajak sahabat untuk senyum-senyum Mengenang Hari Ultah ke 17, lalu mengajak sahabat ikut terbawa dalam kesedihan saya ketika mengenang bayi saya yang sudah tiada sebelum melihat indahnya dunia (baca: 3 Minggu Aku Jadi Calon Ibu). 



Dan saat ini, saya akan mengajak sahabat untuk mengenang perayaan hari raya China tahun lalu yang belum sempat saya posting. Bukannya mau ikut-ikutan merayakan tahun baru Naga air loh, tapi hanya sekedar mengenang pengalaman saya waktu di Hong Kong saja kok. Tahun baru saya khan jatuh pada tanggal 1 muharram, dan saya orang jawa tulen bukan orang keturunan. Hehe.

Tahun kemarin, adalah tahun terakhir saya menikmati hiruk pikuknya menyambut tahun baru China. Bagi BigBoss saya yang asli orang Chinese, tahun baru China adalah segalanya bagi mereka. Makanya saya sebagai pembantu jadi sok sibuk dan super capek dibuatnya. Tapi tetap ikhlas saja, itung-itung hanya setahun sekali dan yang bikin semangat ada ampownya. Yach.... meskipun nilainya ga mencapai gaji sebulan seperti teman-teman tapi alhamdulillah bisa buat nambah uang jajan hehe.

Dan yang paling saya suka, rumah jadi indah karena ada pernak-pernik yang identik dengan warna merah serta bunga-bunga yang indah.

 Ada anggrek

 Yang ini ga tau namanya, ga tahan lama tapi mahal. Karena belinya hanya setahun sekali :).

 Bunga yang ini kalau hari biasa harganya sekitar $80-$120, tapi kalau pas hari raya harganya bisa sampai $400. Tapi ya tetap dibeli, "yach.... hanya setahun sekali, gapapa lah" kata mereka.

 Ada banyak makanan, dan ciri khas makanan hari raya ditaruh kotak merah ini.

Ini dia yang bikin kerja jadi semangat :)

 Pertamax ngerangkai bunga dan hasilnya..... banyak bunga yang jatuh berguguran karena ketidak hati-hatian tangan saya hikz.

 Meskipun ini bukan pohon untuk hari raya, tapi kebiasaan majikan saya untuk menyelipkan ampow berisi $2 di setiap tanaman yang ada di rumah.

Pohon jeruk ini hanya ada pas hari raya

Bunga yang ini juga hanya ada pas hari raya. Bunga aneh (menurut saya), kayak dahan kering tanpa daun tapi bunganya indah sekali :).

Ya sudah, itu saja yang ditampilkan. Hanya sekedar melepas kerinduan pada negeri beton yang baru 2,5 bulan saya ditinggalkan. Hehehe

25 comments:

  1. hohoho~
    ternyata moment pas di hongkong....

    ReplyDelete
  2. Mbak Tarry, padahal bisa dimanfaatin keahliannya mbak ngerangkai bunga kayak di poto itu...kan lumayan mbak bisa dijual

    ReplyDelete
  3. Tarr..itu pohon jeruk asli ya..

    Bisa di makan ngak, bisa bertahan berapa lama.

    ReplyDelete
  4. sungguh berharga pengalaman2mu di Hongkong sana ya mba.... aku yakin semuanya akan menambah nilai plus bagi dirimu dlm mengembangkan usaha ditanah air...

    saran dari mba Ajeng bagus banget tuh mba.... bisa untuk nambah2 jenis usaha yang akan mb Tarry kelola lho... #sok tau.. hihi

    Setuju dg mb Mul, tuh pohon jeruknya bagus banget mba....

    ReplyDelete
  5. Kenangan saat di Hongkong ya Mbak ;)

    ReplyDelete
  6. wah merah meriah banget tata ruangannya.. jadi ikut bersemangat.. hehe

    blogwalking siang

    ReplyDelete
  7. semua merah meriah, tapi yang lebih meriah itu....amplop kecil-kecil yang itu....

    ditunggu follow backnya

    ReplyDelete
  8. disini kalo pernak pernik imlek kerasa banget karena banyak orang tionghoa
    sayang mereka mudik semua
    jadinya cuma kebagian suasana doang gada angpao..

    ReplyDelete
  9. keren yaa mbak, rame bunga gitu.. semalem aja pas tepat jam 12, huuuhh di lingkungan dhe rame bunyi petasan.. berasa jadi ikut imlek, hahahahaha.. :D

    ReplyDelete
  10. Hehehe, di kantor suami juga secara pemiliknya Cina maka Datuk tiap taun pasti bagi2 angpaw. Dan isinya beda2, ada yang 10 Rm ada yang 20 RM. Biasanya Om Zul dapet 10 RM, tapi taun ini beruntung bisa dapet yang 20 RM hehehe

    ReplyDelete
  11. Aku suka denga bunga dan pohon jeruknya Mba. Apalagi dengan ampaonya. he...x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  12. Selamat hari raya imlek bagi yang merayakannya. Sukses selalu.

    ReplyDelete
  13. Mba Tarry niy serba bisa ya:D Merangkai bunga pun bisa ckckck ... salut euy!

    ReplyDelete
  14. hahaha tapi bunganya cantik mbak tarry :)

    ReplyDelete
  15. bunganya bagus :)jadi inget waktu ke hongkong ...hahaha padahal belom pernah ke hongkong :)

    ReplyDelete
  16. di sekitar rumahku juga banyak mba,soalnya ada etnis cina yg sudah lama tinggal didaerah saya
    jadi pasti setiap imlek aku mau kagak ikut silahturahmi kepada umat yg merayakan'a

    ReplyDelete
  17. meriahnya imlek di negeri asalnya ya Tarry... beruntung deh Tarry bisa ngerasain langsung...

    eh ya trus angpao yg diselipkan di tanaman itu buat siapa ya? :-D

    ReplyDelete
  18. mengantarkan award semoga berkenan menerimanya http://kidungkinanthi.blogspot.com/2012/01/versatile-seven-shadow-award.html

    ReplyDelete
  19. seneng ya mba, bisa liat imlek dari negeri asalnya.. hehe
    kalau kemarin di madiun gimana mba imleknya? :D

    ReplyDelete
  20. setiap imlek biasanya ada temen yang ngasih jeruk, tapi tahun ini nda ada, mungkin lupa. heheheh..ngarepdotcom

    ReplyDelete
  21. jeruk yg itu tu mba..aku suka, sayang hanya musim imlek beredarnya..:)

    ReplyDelete
  22. Pas di HK aku nemu banyak pohon jeruk. Trus bodohnya aku nanya ke mbak deket situ, "Is this real tree?"
    Norak gak pernah liat pohon jeruk hihi. :D

    Selamat imlek. Kung hei fat choi...

    ReplyDelete
  23. klo di pontianak perayaan imleknya seru mbak.. rame. dan byk.wisatawan yg dateng :D

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...