Tuesday, January 17, 2012

Satu Atap Lima Keluarga

Sabtu malam 14 Januari adalah malam terakhir kebersamaan kami bersama kakak ipar saya yang merupakan anak ke 3 dari keluarga suami saya. Kami sengaja menginap disana sebagai tanda perpisahan. Rumah  mewah (mepet sawah) kami nampak ramai dan penuh dengan orang. Karena saudara kanan kiri juga berkunjung, sekedar mengucapkan selamat jalan kepada mereka. Saya masih melihat senyum bahagia bapak dan ibu mertua saya malam itu.


Di rumah sederhana yang tak memiliki banyak kamar itu sedang berkumpul 5 keluarga. Sehingga kami tidur di ruangan terbuka bersama-sama. Jejer-jejer tak beraturan kayak pepes ikan saja. Hikz. Saya tersenyum ketika melihat kanan kiri saya yang penuh dengan orang. Gaya tidur mereka juga macam-macam. Ada 2 kakak ipar laki-laki yang tidur satu bantal mirip anak kembar. Ada yang ngorok, yang melungker dan masih banyak lagi. Hehe.

Ketika pagi menjelang, rumah kami mulai ramai lagi. Dapur mulai mengepul, kamar mandi mulai ada antrian panjang, ada juga yang masih melungker. Ach.... waktu kami sudah hampir habis. Ketika matahari beranjak naik nanti, 1 anggota keluarga kami akan kembali ke kampungnya di Sumatera sana. Dan entah kapan lagi mereka akan datang lagi. Tahun depan?? 2 tahun lagi?? atau berapa tahun lagi kami tidak tahu. 

Mereka meninggalkan rumah mewah kami ketika hampir jam 10. Bendungan airmata ibu mertua yang (mungkin) tertahan dari semalam akhirnya jebol juga melihat anaknya akan pergi  lagi. "Kamu juga pulang hari ini?" tanyanya pada kakak ke 2 yang tinggal di Nganjuk. Beliau nampak kecewa, karena kakak ke 2 pulang  hari itu juga. 
Tatapan mata semua keluarga mengantarkan kepergian mereka. Rumah itu akan sepi lagi :)

Mobil yang mengantar mereka, beranjak meninggalkan kami. Sampai mobil tak kelihatan, airmata ibu mertua belum juga reda. Saya jadi ga tega melihatnya, rumah itu akan sepi lagi. Hanya akan ada suami dan saya yang setiap hari menjenguknya. Hanya ada kakak pertama yang setiap sabtu datang mengunjunginya. Tapi mau bagaimana lagi?? Namanya juga anak pergi untuk mencari kehidupannya sendiri.

Selamat jalan kakak ipar dan keponakanku.....Semoga selamat sampai rumahnya lagi, dan diberi kelancaran rejeki biar setiap tahun bisa berkunjung ke Jawa. Amiiiin.


Foto dulu sebelum pergi :)

17 comments:

  1. walaupun jauh tapi dekat dihati kan mbak

    ReplyDelete
  2. seperti itulah mertua saya :(
    lebih sedih lagi tak ada anak2 yg tinggal di dekat mereka. Paling dekat Subang, tapi tetep aja ga bisa tiap hari/minggu sowan.
    apalagi kami yg di Jakarta, walau jarak tempuh cuma 5-6jam, ada saja kesibukan yang menahan langkah u/ bersilaturahim :(

    jadi pengen mudik hiks

    ReplyDelete
  3. salam sahabat
    ehm jadi merasa gimana gitu mbak hehehe,semoga senantiasa di berkahi aja ya

    ReplyDelete
  4. sAMA Kayak mbak syawaliah..belum nikah jadi blum nge-rasain, tapi sepertinya seru...mengharu biru,..^^

    ReplyDelete
  5. yg penting komunikasi jalan terus kan mbak.. :D

    insya Allah, nanti akan berkumpul kembali

    ReplyDelete
  6. mb' saya juga ada yang jauh rumahnya... kalo ngumpul bareng, persis kaya' pindang :-D

    ReplyDelete
  7. rumah saya juga mepet sawah. haduh kalo nanti saya nikahgimana ya? hm

    ReplyDelete
  8. selalu ada perpisahan setelah pertemuan.

    ReplyDelete
  9. rumah mewah = rumah mepet sawah, asyik dong ya bisa lihat hijaunya sawah tiap hari

    ReplyDelete
  10. Semoga bisa sering2 ngumpul 5 keluarganya ya Mbak ;)

    akhirnya bisa ninggalin koment lagi...

    ReplyDelete
  11. Hmmmm saya idem deh sama dengan komen Mbk Honeylizious Rohani Syawaliah.....

    ReplyDelete
  12. Subhanallah~
    aku ngebayangin ramenya tuh seruuu abis pasti nih =D

    ReplyDelete
  13. Oot : Mbak Tarry...aku dah kirim alamatku via sms.....mgkin mbak tarry ngga terima yach...pantes ngga dibalas2 hehehe.....ok dech aku kirim langsung ke mbak fanny yachh...makasih....

    ReplyDelete
  14. iya pasti mertua mbak tary sedih yachh...karena harus berpisah lagi sm anak, mantu dan cucunya...tp mudah2an lebaran nanti bisa berkumpul lagi.....

    ReplyDelete
  15. bahagianya kalo lagi kumpul keluarga ya Tar... sama seperti Vania, abis kumpul keluarga, giliran pulang, ya ampun nangisnyaaa.. sampe meronta2.. hiks

    ReplyDelete
  16. saat kumpul emang saat menyenangkan tapi saat berpisah adalah saat berurai air mata hiks..

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...