Friday, March 9, 2012

Dia Pergi Untuk Selamanya

Selasa pagi Tanggal 28 Februari, keluarga kami melakukan aktivitas seperti biasanya. Emak di dapur menyiapkan makanan yang mau dijual. Saya menyiapkan barang-barang yang mau dibawa suami ke toko. Bapak siap-siap berangkat ke Sawah, dan suami keluar mau mengangkut pasir pesanan orang. 


Semua nampak baik-baik saja, tanpa ada firasat kalau pagi itu kami akan kehilangan satu anggota keluarga. Yach..... pagi itu embah saya (dari bapak), embah satu-satunya yang saya miliki sejak kecil menghembuskan nafas terakhirnya di usia 90 tahun,  meninggalkan 2 anaknya, 2 menantunya, 4 cucunya, dan 3 buyutnya.

Setelah kepergiannya kami baru sadar, sebenarnya tanda-tanda itu ada. Tapi kami tidak menyadarinya. 4 hari sebelumnya, makanan yang kami berikan tidak dihabiskan. Hari berikutnya malah tidak dimakan dan emak menyuapinya. Emak tidak khawatir, karena beberapa tahun terakhir hal itu sudah biasa terjadi. 

Senin pagi, saya yang biasanya tidak pernah mencuci bak air yang di WC, pagi itu saya nekad mencucinya sampai bersih. Padahal saya sudah mau berangkat ke toko. Dan ternyata, bak air itu dipakai untuk memandikan embah.

Senin siang, ketika ada orang yang menyuruh emak menjual rambutan yang berbuah lebat di samping rumah, emak bilang "Ngapain dijual?Lha wong saudaranya banyak, nanti kalau ngumpul biar bisa ngincipi semua". Ternyata benar.... saudara kami ngumpul semua meskipun dalam suasana duka.

Senin sore, sepulang dari toko saya ngobrol dengan emak. Saya bilang kalau saya akan berusaha buka toko setiap hari tanpa libur. Entah kenapa emak bertanya "Kalau ada kepentingan penting juga ga mau libur?". Dan ternyata memang ada kepentingan yang mengharuskan saya libur.

Senin malam, emak menyuapinya tapi embah hanya menggelengkan kepala tanpa berkata apa-apa. Beberapa hari saya juga tidak mendengar celotehnya. Suaranya yang lantang layaknya ada teman ngobrol itu tak terdengar seperti biasanya.

Jam 3 malam sebelum masuk dapur memulai aktivitas, emak sempat membetulkan selimut embah dan emak tahu embah masih ada. Sekitar jam 5 bapak melihat selimutnya sudah berserakan lagi, dan bapak membetulkannya. Bapak juga tahu kalau embah masih ada. Jam 5.30 sebelum berangkat ke sawah, bapak menyempatkan melihat embah di kamarnya. Tapi embah diam tak bergerak, embah sudah tak bernafas lagi. Masih terasa hangat tubuh ringkihnya, itu berati embah belum lama pergi. 

Ach.... andai kami sadar kalau kejadian-kejadian sebelum itu sebagai tanda akan kepergian embah, mungkin kami akan menyiapkan segalanya agar kami bisa mendampingi embah pergi. Tapi semua sudah terjadi, dan saya yakin pasti itu sudah menjadi kehendak ALLAH swt dan ada hikmahnya. 

Saya masih ingat, 4 tahun lalu ketika saya pulang dari hongkong untuk menikah. Embah masih bisa mengingat siapa saya. Embah masih ingat kalau saya cucu kesayangannya meskipun kadang lupa kadang ingat karena sudah mulai pikun. Dan saya juga masih ingat, embah duduk paling depan ketika saya duduk di pelaminan. Embah juga tahu kalau yang jadi pengantin adalah saya, cucunya.

Setelah hampir 4 tahun berlalu, Nopember 2011 saya bertemu dengannya kembali, embah sama sekali tak ingat siapa saya. Embah sudah pikun dan hanya 2 nama yang embah ingat yaitu nama bapak dan emak saya. Karena selama ini yang merawat embah ya cuma emak sama bapak.  

Meskipun embah tak ingat siapa saya, tapi saya bersyukur karena masih diberi kesempatan bertemu dengannya hampir 4 bulan. Dan ketika beliau pergi, saya diberi kesempatan untuk memandikan, membuka   kain penutup ketika mau dikafani, serta mengantarkan embah ke peristirahatan terakhir. Saya juga bisa menatap sedikit wajahnya sebelum tanah menutup jasadnya. 

Wajah itu tak akan pernah saya lihat lagi. Celoteh itu tak akan pernah saya dengar lagi. Tak ada lagi was-was kalau kami bepergian jauh. Tak ada lagi yang bikin emosi karena kebandelan embah. Karena embah telah pergi untuk selamanya. Selamat jalan mbah.....Semoga amal ibadahmu diterima ALLAH swt. Dan mendapatkan tempat yang terbaik disisi ALLAH swt. Amin.
  

24 comments:

  1. Innalillahi wainna ilaihi roji'un..semoga semua amal ibadah beliau diterima di sisi-NYA dan keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan...kita pun sudah ada dlm daftar antrian hanya ga tau kpn datangnya, semoga saat kita 'diambil' dlm keadaan khusnul khotimah ...

    ReplyDelete
  2. Turut berduka cita atas kepergian Embah Mbak TAry, semoga mendaptkan tempat terbaik di sisiNYA dan INsyaAllah akan sellau hidup dalam kenangan dan hati anak cucu keturunnya.
    ...bisa mencapai usia 90an tahu sungguh luar biasa. Embah saya dr pihak ibu(satu2nya) yang saya kenal karena yg 3 sdh emninggal jauh sebelum saya lahir..usainya tdk sampai 90 tahun...

    ReplyDelete
  3. Innalillahi, turut berduka ya mbak. Apa kabar mbak Tarry?

    ReplyDelete
  4. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un
    Turut berduka cita Mba...

    ReplyDelete
  5. inallillahi wainalillahirojiun...

    yang saabar dan tbah ya mba...
    mudah-mudahan embah mba tari diterima amal solehnya dan keluarga yang ditinggalkan semoga tabah dan ikhlas melepaskan kepergiannya...

    ReplyDelete
  6. Innalillahi wainna ilaihi roji'un, semoga arwah mbah nya diterima disisiNYA dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan ya mba

    ReplyDelete
  7. innalillahi...
    kita mmg tidak akan pernah tahu apa arti tanda2 itu sebelum hal penting itu terjadi...
    mudah-mudahan embah mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah
    amin

    ReplyDelete
  8. Innalillahi wainna ilaihi roji'un...wah, ngebayangin kagetnya...banyak sekali tandanya ya Mbak..tapi memang terkadang kita gak sadar akan tanda itu

    ReplyDelete
  9. al baqa lillah, smoga Allah tempat kan di jannatun na'in..aamin ya rabb..trut berduka cita mbak tary.

    ReplyDelete
  10. Innalillahi Wainnailaihi Rajiun...

    Turut berduka yang mendalam atas kepergian mbahnya Mba Tary... semoga almarhumah mendapat tempat yang layak disisiNya, dan bagi keluarga yang ditinggalkan hendaknya diberi ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi cobaan ini ya mba...

    Amiin YRA...

    ReplyDelete
  11. Innalillahi wainna ilaihi roji'un,,

    Semoga amal ibadah Mbah diterima disisi_Nya Mbak AMIN...

    ReplyDelete
  12. innalillahi wa inna ilaihi ra'jiun...
    ya Allah, yg sabar ya mbak :(
    semoga beliau selalu dalam ridha-Nya, aamiin..

    ReplyDelete
  13. Innalillahi Wainnailaihi Rajiun...

    Mbak Tarry, turut berduka ya atas kepergian Embah. Semoga beliau diterima segala amal ibadahnya, Iman Islamnya. Diampuni segala dosanya dan mendapatkan tempat yang indah di sisiNYA. Amin...

    Lama tak mampir kesini (setelah lama absen), sekalinya mampir dapat berita duka.

    ReplyDelete
  14. Innalillahi wainna ilahi rojiun.... semoga amal ibadahna diterima di sisiNYa ya mbak (T^T

    ReplyDelete
  15. Turut berduka cita Tarry,
    Semoga diampuni dosanya Dan diterima amal ibadahnya, aamiin

    ReplyDelete
  16. aku cuma bisa berdoa aja semoga alm.mbah kamu bisa diterima & diberikan tempat terindah disisi Tuhan ya,amien

    ReplyDelete
  17. Innalillahi waina illaihi rojiun turut berduka cita ya Mba
    Semoga Mbahnya Mba Tarry diterima di sisiNya Aamiin

    ReplyDelete
  18. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un
    Turut berduka cita Mbak...

    Mbak Tarry apa khabar? Kangen lho :)

    ReplyDelete
  19. innalillahi wainnalillahi rojiun..

    semoga embahnya mendapatkan tempat disisi Allah STW ya mbak

    ReplyDelete
  20. Innalillahi Wainnailaihi Rojiun..
    Semoga dimudahkan dan dilapangkan jalan Embah di sisi-Nya ya Mbak...
    Kehilangan bagi saya adalah rasa sakit yang hanya bisa di hapuskan oleh waktu..
    ikhlas dan sabar ya Mbak...

    ReplyDelete
  21. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un
    Selamat jalan mbah.....Semoga amal ibadahnya diterima ALLAH Ta'ala. Dan mendapatkan tempat yang terbaik disisi ALLAH Subhanahu wa Ta'ala. Amin..

    ReplyDelete
  22. inalilahi wainalilahirojiun,,,
    turut berduka cita, memang itu benar itulah kehendak alloh swt, semua harus meridhoi kepergiannya,,

    ReplyDelete
  23. innalillahi wa inaialihirojiun..
    semoga embah khusnul khotimah...

    ReplyDelete
  24. idem sama Mbak Entik
    semoga khusnul khotimah

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...