Saturday, August 11, 2012

Putu Ayu Salah Terigu

Untuk kedua kalinya emak gagal bikin putu ayu. Dulu pernah sekali gagal, lalu emak mengganti merk tepung terigunya. Selanjutnya, putu ayu emak hasilnya benar-benar ayu dan memuaskan.

Sore itu, putu ayu emak tidak mau mekar dan bantat. Emak sempat pusing, menyaksikan putu ayunya. Mau bikin lagi bahannya sudah habis dan tidak ada yang disuruh untuk beli bahan. Akhirnya emak nekad mau memberikan putu ayu tersebut kepada pemesannya.


Saya yang melihat putu ayu emak seperti itu, langsung protes. "Wah bisa merusak nama baik kalau tetep dikasihkan mak", kata saya. "Lha piye? Masak bakule salah kasih terigu ke emak?", kata emak. Tidak tega rasanya kalau putu ayu gagal itu dikasih ke orang. Akhirnya saya berangkat ke toko beli bahan lagi.

Saya sempat menanyakan ke penjualnya, apa salah kasih terigunya. Katanya tidak, terigunya sudah bener yang itu. Ya sudah, saya nyerah dan tetap menerima terigu yang sama. Dan sampai rumah, dengan dibimbing emak, saya mulai meracik bahan-bahan lalu mengaduknya dengan mixer selama 20 menit.

Setelah mengoles cetakan dengan minyak, saya mulai memasukkan adonan ke dalam cetakan lalu dikukus selama 15 menit. Setelah 15 menit, emak membuka tutup panci dan hasilnya... putu ayunya mekar tapi begitu tutup disingkirkan, putu ayunya mendadak menjadi mimpes seperti daun putri malu yang tersentuh. Emak langsung lemes tak ada semangat. Lagi-lagi produk kami gagal dan semakin dingin, putu ayunya semakin kecil.

"Sabar mak, sekali-kali memang harus rugi. Masak mau untung terus?" kata saya menghibur emak. Dan ketika orang yang pesan mengambil, emak hanya bisa pasrah dan berniat memberikannya saja, tidak usah dibeli. Tapi orangnya tidak mau dan ngeyel mau membayar. Ya sudah... emak hanya menghargai putu ayu gagalnya separuh harga. Lumayan, masih dapat uang meskipun tidak cukup buat beli bahan. :).

Besoknya, emak ada pesanan jajan gorengan dan membeli terigu di toko yang sama. Kali ini hasil gorengan emak lain dari biasanya, lebih garing dan enak. Melihat hasil gorengan emak itu, emak menganalisa kalau penjual terigunya salah taruh terigu. Terigu yang murah di taruh di tempat terigu yang mahal, sehingga putu ayu emak rusak. Sedangkan terigu yang mahal di taruh di tempat terigu yang murah, jadinya gorengan emak enak. Harus lebih hati-hati kalau beli terigu lagi.

Beberapa hari kemudian, ada lagi yang pesan putu ayu. Sebenarnya emak trauma dan tidak mau bikin lagi. Tapi orangnya ngeyel pesan putu ayu. Akhirnya emak terima dan saya memilih beli terigu di pasar. Takut, emak gagal lagi, karena pesanannya lumayan banyak. Dan alhamdulillah.... setelah terigunya beli di pasar, benar-benar ayu putunya. Kerugian kemarin bisa tertutupi dech jadinya. :)

Putu ayu hasil karya saya dan emak yang tidak salah terigu. :)

Tulisan ini diikutsertakan dalam "Giveaway Nyam Nyam Enny Mamito"

19 comments:

  1. Iya ya masa mau untung terus, pasti harus juga menanggung rugi, namanya hidup, kalau mau untung terus ya mungkin nanti di surga, InsyaAlloh.

    ReplyDelete
  2. emang pake terigu curah ya
    jadi ga bisa liat labelnya

    ReplyDelete
  3. salah bahan menjadikan hasilnya gak bagus ya mbak ..

    ReplyDelete
  4. aku baru tau kalau salah terigu bisa bantat ya hasilnya mbak

    ReplyDelete
  5. cantik bener putu ayunya :D
    klo deket, mau juga deh pesen hehehe
    kasih tau cara bikinnya dong mbak
    sapa tau bisa niru racikan emak

    semoga dagangan emak makin banyak yang pesen yak

    ReplyDelete
  6. wah, putu ayu, udah ha,pir 3 tahun saya nggak liat putu ayu di jajanan kondangan, hehe

    semoga sukses ya mbak di GA nya mbak enny :D

    ReplyDelete
  7. yo wis kalau lain kali ada gagal produksi putu ayu, saya mau deh mbak Tarry menerima dengan cuma-cuma

    ada istilah tidak ada noda ya gak belajar mungkin hampir sama ya dengan tragedi putu ayu. Gak ada kempes yo ora sinau hehehe

    ReplyDelete
  8. menjaga kualitas sangat penting agar pelanggan tetap setia pada produk kita. Jadi kalopun bantat sebenarnya bisa saja coba dirundingkan dengan pemesan/pembeli tentu dengan harga yang dipres keuntungannya

    ReplyDelete
  9. putunya bener2 ayu..kesukaanku nih mb..biasanya kl pas ada acara selamatan selalu ada kue ini..

    terdaftar mb..trimakasih sdh ikutan ya :)

    ReplyDelete
  10. wuihhh putu ayunya menul-menul. sweger liatnya :)

    semoga usahanya lancar terus ya mbak :)

    ReplyDelete
  11. Huaah siang2 pas puasa mampir kesini liat putu ayu nan ijo2 bikin ngiler :D

    Bagi dong mbak tarry, walaupun pernah gagal bikinnya tapi berhasil juga :D

    Eeh niar, sekali bikin kue kukus lha kok bantet tapi enak, hahaha :D

    ReplyDelete
  12. kalau putu ayu salah terigu bukan putu ayu lagi ya mbak namanya

    ReplyDelete
  13. haduuhh mbaaa..putu ayu ne mmenggiurkaann...

    ReplyDelete
  14. kl kita beli terigu yg udah di pak2 itu kan juga ada jenis2nya kl gak salah ya.. kl beli yg kiloan kayaknya agak susah ngebedainnya ya?? Kl yg udah di pak2 itu kan tinggal baca tulisannya aja :D

    ReplyDelete
  15. waow..kalau hasilnya begini..saya juga mau meng-order ... btw-selamat berlomba ya...salam sukses selalu :)

    ReplyDelete
  16. Wah, keknya emak saya juga mesti hati2 nih kalo pas ngejualin terigu ke pembeli. Soale saya lihat emak juga menjual beberapa merek terigu.
    Gudlak ngontesnya ya :)

    ReplyDelete
  17. Hm... kalau salah bisa gagal gitu tho mbak...

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...