Thursday, February 21, 2013

Sebaskom Berdua

Sudah menjadi kebiasaan budhe saya (kakaknya emak) membuat tumpeng lengkap dengan lauk dan ayam panggang setiap mengadakan acara tahlilan. Ketika acara dimulai, tumpeng itu ditaruh di depan undangan yang datang. Kemudian satu atau dua orang bertugas membagi tumpeng tersebut sesuai jumlah undangan yang datang setelah acara selesai.


Selain simple, budhe juga tidak perlu cuci piring setelah acara selesai. Karena piringnya diganti dengan daun pisang. Jadi kalau tidak ingin makan, bisa dibungkus dan dibawa pulang.

Biasanya nasi dan lauknya masih sisa, dan menurut saya makanan sisa itu rasanya enak sekali. Sisa maksudnya bukan sisa orang-orang lho. Tapi tersisa setelah semua kebagian. Kalau menurut orang tua, enak karena ada do'anya. 

Kebetulan, lebaran tahun kemarin saya berkesempatan menikmati nasi tumpeng sisa tahlilan di tempat budhe. Rebutan tulang sama keponakan yang masih kecil, adek dan kakak keponakan. Ach.... jadi terkenang masa-masa kecil saya dulu. Dulu kami masih kecil sekarang kami sudah dewasa dan ada yang sudah punya anak *waktu itu saya masih hamil*
Keponakan dan ayahnya sedang menikmati makanan yang tersisa di baskom. Makan sampai butiran nasi terakhir. Mengajari anak agar menghargai setiap makanan yang ada. Karena di luar sana banyak saudara kita yang tidak bisa makan. 

****Diambil melalui HP Blackberry milik adek. Tanpa di edit meskipun hasilnya agak gelap karena lampu di rumah budhe agak redup.

22 comments:

  1. Emang bener tuh mbak, makan seperti itu malah lebih enak.

    Makasih ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bu... tapi sekarang sudah jarang sekali. Kebanyakan kenduri nasinya ditaruh kotak :).

      Delete
  2. itu seperti indahnya kebersamaan, dan itulah yang selalu akan terkenang mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, kalau sudah tua begini mau ngerasain kebersamaan seperti itu susah :)

      Delete
  3. wow~
    sebaskom besar berdua doang??? kenyang dong :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh.... ga sebaskom penuh kaliiii. Itu cuma sisanya dari orang2 yg kenduri lho hehe

      Delete
  4. hhh 'kendhum' tumpengan memang sangat mengasyikkan. Apalagi ingkung ayam kampung umumnya sangat enak ditambah nasi gurihnya.
    Moment yang sudah sangat lama tidak saya lakukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul pak ies.... tapi sekarang sudah sangat jarang sekali yg seperti itu.
      Lain kali bikin syukuran yg kek gitu aja pak biar merasakan lagi hehe

      Delete
  5. Asyiknya makan keroyokan spt itu mbak...
    Aku aja masih suka makan keroyokan gitu sama shasa, tapi gak di baskom hehehe
    BTW goodluck utk kontesnya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi bukan nasi dari kenduri khan mbak??.... hehe

      Delete
  6. Hihihi katanya sih kalo ngabisin makanan yang tersisa, di situ rejekinya. Jareee... :D

    ReplyDelete
  7. Kangen suasana seperti itu Mba, karena sudah jarang sekarang menemukan suasana makan seperti itu.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    ReplyDelete
  8. weh makan sampek bersih itu paling enak apah lagi bareng2 rame gitu enak ndak kerasa abis sebaskom, hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tp skrng udah jarang bisa menikmatinya lho ,..... :)

      Delete
  9. Apaaa ?
    sebaskom berdua, banyak amat makannya Mba ?
    ko ga di sisain :D

    sukses ngontesnya

    ReplyDelete
  10. lihat baskomnya jadi kangen kampung halaman deh mba*mewek*, Sukses ya GA nya

    ReplyDelete
  11. makin semangat makannya ya mbak biasanya

    ReplyDelete
  12. apalg makannya rame2 kyknya lbh semangat :))
    sukses ngontesnya ya mb :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...