Tuesday, October 22, 2013

Bapakku [Tidak] Galak

"Bunuh saja emakmu ini, ayo bunuh saja", teriak emak sambil memegang pisau besar dan merebahkan tubuhnya di depanku. "Ojo mak, emoh mak", tangiskupun semakin histeris melihat pisau yang menghunus di dekat leher emak. Bapak yang sudah di kuasai emosi, tiba-tiba merebut pisau itu dan secepat kilat menyabetkan ujung gagang pancing ke kakiku. Aku menjerit-jerit merasakan sakit, tapi bapak tetap mengayunkan gagang pancing itu tanpa memperdulikan jeritanku.

Kejadian itu terjadi puluhan tahun lalu saat saya masih kanak-kanak. Saya tidak bisa mengingat kenapa bapak sampai tega memukul saya dengan ujung gagang pancing dari bambu. Yang saya ingat, waktu itu saya terbangun lewat tengah malam dan nangis histeris tanpa sebab. Mungkin bapak geregetan sehingga tega memukul saya.

Saya sempat merebut gagang pancingnya dan menekuk-nekuk sampai putus beberapa potong. Berharap bapak tidak menggunakannya lagi untuk memukul saya. Tapi.... pukulan itu tidak membuat saya kapok. Besoknya, saya nangis lagi dan bapak memukul saya pakai sisa gagang pancing. Kali ini lebih terasa sakitnya karena gagangnya lebih besar dari kemarin. Setelah kejadian itu, bapak tidak pernah menggunakan pancing lagi untuk memukul saya.

Tapi bapak tak segan-segan membentak saya ketika saya melakukan kesalahan. Sandalpun kadang-kadang melayang ke pant*t, ketika saya ngotot untuk dibelikan sesuatu sedangkan bapak tidak punya uang. Pernah juga saya di lempar sepeda roda 3 gara-gara saya disuruh mandi tapi malah lari."Bapak jahat, bapak galak", begitu saya menuduh bapak, padahal saya yang nakalnya over dosis.

Tapi segalak apapun bapak, beliau tetaplah seorang bapak yang penuh kasih sayang dan perhatian kepada anaknya. Apalagi ketika emak kerja ke Arab, bapaklah yang menggantikan tugas-tugas emak di rumah. Sehingga bapak punya tugas ganda, menjadi bapak dan juga emak untuk saya dan adik. Tugas berat, namun bapak mampu melakukannya. 
 Bapak dan emak (foto diambil juli 2008)

Terima kasih bapak.... karena kerasnya engkau mendidik aku telah menjadikan aku wanita tangguh yang tak pernah menyerah menghadapi kerasnya kehidupan. Maafkan anakmu yang belum bisa membahagiakanmu dan juga emak. Semoga Allah memberimu kesehatan dan juga umur panjang agar aku bisa lebih lama mendampingimu menghabiskan sisa umurmu. Amin.



26 comments:

  1. Bapakku dulu agak galak, sekarang sama sekali tidak heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalao bapak mulai ga galak waktu aku udah bisa cari duit sendiri :)

      Delete
  2. Semoga bapak sehat dan selalu dalam lindungan Alloh

    ReplyDelete
  3. Bapakku gak galak mbak.. tapi keras kepala hehehe

    ReplyDelete
  4. Sekarang bapak gak galak lagi kan mbak? hehehe...
    Gudlak utk kontesnya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sejak saya bisa cari duit sendiri 11 tahun lalu, bapak ndak pernah galak lagi mbak :)

      Delete
  5. mbak mirip ibu banget yaaa ;) *kayak udah pernah ketemu langsung aja, etapi bener lho, senyumnya ibu mbak mirip mbak bangetlah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, katanya orang2 memang mirip banget mbak. Apalagi waktu didandani pas pengantin. Kayak saudara aja katanya hehe

      Delete
  6. Senangnya bisa merasakan sentuhan didikan dari seorang ayah. Mirip banget mukanya ayah dengan ibu ya Mba.

    Semoga sukse kontesnya Mba.

    Salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah pak Indra.... sentuhan yang membuat saya menjadi wanita tegar hehe.

      Delete
  7. aku juga dekat sama bapakku mbak, walaupun agak keras juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebanyakan bapak emang keras ya mbak? Tapi tetap sayang anak tentunya hehe

      Delete
  8. Pakai pancing? Aduuuh, pasti sakit bangettt ya, Mba?
    Selalu ada hikmahnya ya, Mba.

    Semoga menang. .. :)

    ReplyDelete
  9. Ha Ha Sangar rekk :P

    Terima Kasih yah mba untuk partisipasinya di 2nd GA Semut Pelari :D

    ReplyDelete
  10. Hehe, saya malah Ibu yang suka memarahi saya, Mbak, Bapak malah kalem, enak dibuat curhatan dan sharing tentang Agama

    Sukses ngontesnya, Mbak

    ReplyDelete
  11. Beruntungnya Anaknya mengerti kenapa Bapaknya galak ya ...

    ReplyDelete
  12. semoga bapak selalu diberi kesehatan, ya

    ReplyDelete
  13. Setiap bapak-anak pasti memiliki cerita masing2 ya... tapi tetap bapak adalaha pahlawan kita, anak2nya :)

    ReplyDelete
  14. segalak apapun bapak,,pasti ada penyebab kegalakannya...karena tak mungkin bapak akan memukul anaknya dengan alat pancing, kalo bukan karena sesuatu yang membuatnya naik pitam..namun kemarahan itu sifatnya mendidik sang anak agar tidak menjadi cengeng dan bisa manidir dalam kehidupan kelak.....bagaimanapun bapak tetaplah seorang bapak yang harus disayang disanjung dan dihormati serta didoakan.....semoga bapak dan ibu bu Tarry senantiasa sehat bahagia selalu dalam lindungan Tuhan...
    btw-aku juga lagi buat GA, dicari 32 orang blogger yg suka nulis dan corat coret untuk jadi pemenang buat dapatkan gift unik dari Makassar, Tana Toraja dan Martapura Kalimantan Selatan.....salam :-)

    ReplyDelete
  15. hai, boleh minta emailnya untuk kerjasama?

    ReplyDelete
  16. hadir kembali sobat menyapa sahabat :-)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...