Friday, May 8, 2015

Hamil Muda Di Bulan Ramadhan

Setelah 9x lebaran saya nikmati di negeri beton Hong Kong, akhirnya tahun 2012 saya bisa menikmati ramadhan dan juga lebaran di Indonesia. Menjalankan ibadah puasa di negara yang mayoritas penduduknya non muslim itu banyak sekali godaannya dan saya berharap ketika saya kembali ke Indonesia, saya lebih focus menjalankan ibadah dan menumpuk-numpuk pahala di bulan ramadhan.

Tapi kenyataan tak seindah yang saya bayangkan. Waktu itu saya sedang hamil muda, usia kandungan saya sekitar 3 bulan dan lagi heboh-hebohnya ngidam yang aneh bin ajaib. Setiap lewat jembatan besar di kampung saya, langsung mual dan muntah sampai lemas. Padahal setiap berangkat dan pulang toko saya harus lewat jembatan tersebut. Untungnya, saya bisa menahan untuk tidak muntah di jalan. Tapi begitu sampai toko atau rumah langsung tumpah dech isi perut.



Meskipun ngidam aneh dan mengalami morning sicknes tapi tak mengurungkan niat saya untuk ikut puasa ramadhan.  Di hari pertama sholat tarawih, saya ikut dan berjalan dengan lancar. Ketika makan sahur, saya juga masih semangat karena besoknya saya mau ikut puasa. Namun baru jam 8 pagi tiba-tiba saya lemas dan muntah-muntah sampai tak tersisa isi perut saya. Akhirnya saya batalkan puasa, "ndak usah dipaksa kalau ndak kuat, kasihan bayinya", begitu kata beberapa orang, termasuk emakTapi saya tidak menyerah, hari ke 2  makan sahur, niat puasa, puasa sebentar, muntah-muntah, selalu begitu sampai hari ke 8.

Sampai akhirnya suami mendapat teguran dari guru ngajinya (kami biasa memanggil beliau Gus Manshur). Kebetulan dulu suami pernah ngaji di salah satu pondok pesantren di Nganjuk dan sampai saat ini setiap malam jum'at suami pergi ke Nganjuk untuk mengikuti acara rutin.

Selesai acara, suami dipanggil dan ditegur "istrimu ndak mbok suruh puasa, ntar anakmu mau jadi apa?". Suami hanya senyum-senyum meskipun hatinya serasa tertohok tombak, makjleb. Bukan hal yang aneh kalau beliau tahu saya tidak berpuasa, meskipun kami tidak memberi tahu. Karena Beliau memang punya kelebihan yang tidak dimiliki oleh orang awam seperti kami. 

Ketika suami pulang dari Nganjuk sekitar jam 2 malam, saya terbangun. Seperti biasa, saya selalu menanyakan dapat pelajaran apa saja waktu ngaji tadi. Dan suami cerita kalau di tegur sama Gus'e. Kamu tidak puasa jangan karena takut bayimu kenapa-kenapa, karena bayi itu hanya titipan sama seperti halnya harta. Jadi kalau ALLAH mengambilnya ya ikhlaskan. Tapi kalau tidak puasa karena takut ibunya kenapa-kenapa itu lain ceritanya. Suami menjelaskan panjang lebar sampai hukum-hukumnya puasa untuk wanita hamil.

Untuk masalah hukum puasa bagi wanita hamil dan menyusui itu memang ada beberapa perbedaan seperti yang saya baca disini, tapi saya ngikut apa yang dikatakan guru ngaji suami saja. Dan setelah mendengar cerita suami, saya juga ikut tertohok dan membulatkan tekad, "saya harus kuat, agar anak saya nanti jadi anak yang sholih/sholihah dan mengerti agama".

Ketika sahur saya makan lumayan banyak, agar kuat puasa sampai maghrib nanti. Namun masalah muncul ketika saya gosok gigi, belum sampai selesai gosok gigi, tiba-tiba saya muntah-muntah dan apa yang saya makan keluar semua, sampai perut terasa sakit karena sudah tidak ada lagi yang bisa dikeluarkan.

 Lagi-lagi saya tidak mau menyerah, saya segera makan lagi, tapi tidak berani gosok gigi. Saya tunggu perut saya mencerna makanan yang saya makan. Dan baru berani gosok gigi sekitar jam 5.30, alhamdulillah ndak muntah lagi. Sedangkan untuk mensiasati agar tidak muntah waktu lewat jembatan, saya menunduk liatin spedometer seolah tidak melihat jembatannya.

Ketika niat saya bulat, alhamdulillah Allah memberi kemudahan dan kekuatan. Hari ke 9 saya bisa melalui jam demi jam tanpa ada hambatan sampai maghrib tiba. Yach.... meskipun agak lemes tapi alhamdulillah tidak muntah, tapi begitu selesai buka puasa langsung dech.... Ndak apa-apa yang penting bisa menjalankan puasa sampai hari ke 30. Dan setelah ramadhan berlalu, morning sicknes kumat lagi bahkan sampai menjelang kelahiran. :). "Muntah kok terus-terusan", kata emak. :).
Lebaran bareng adek saya saat hamil 4 bulan.

Ramadhan tahun 2013 dan 2014 saya juga harus berjuang karena puasa sambil menyusui. Dan untuk tahun ini, saya sudah tidak menyusui dan tidak sedang hamil muda. Semoga saya masih diberi kesempatan bertemu dengan bulan ramadhan yang penuh berkah. Amin......



13 comments:

  1. bener2 perjuangan ya mbk,tapi sneng ya bisa sukses sampai maghrib^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, apalagi kehamilan saya ini sangat sensitif jadi sesuatu banget bisa melaluinya :)

      Delete
  2. Alhamdulillah ya Mbak, kita dikasih kesempatan bertemu ramadhan saat sedang hamil. Saat hamil anak saya yg pertama, pas usia kandungan 9 bulan. Pas hamil anak saya yang kedua, pas usia kandungan 6 bulan. Walaupun bukan hamil muda, tapi pengalamannya beda banget. Lebih kuat saat hamil anak kedua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang setiap anak punya keunikan masing2 ya mbak, dan bersyukur sekali bisa melewati masa2 sulit itu :)

      Delete
  3. Subhanallah, perjuangannya Tarryy...
    Aku sendiri ndak puasa waktu hamil.. :(
    Morning sickness juga...

    Semoga Alfi kelak jd anak sholeha, aamiin...

    ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saja ndak dapat teguran mungkin saya juga tidak puasa sampai ramadhan selesai mbak :)

      Amin... terima kasih doanya mbak Thia

      Delete
  4. betul ya, jika sudah niat bulat, kekuatan itu pasti ada....
    semoga kita semua bisa bertemu Ramadhan kembali ya...

    ReplyDelete
  5. Hebat banget. Saya tidak hamil aja kayaknya masih kesulitan tuh kalo disuruh puasa dan pantang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niatnya belum kuat aja kali ya :)

      Apa kabar Ko.... lama tak jumpa :)

      Delete
  6. Aamiin..
    Ttnyata cobaan bumil macem2 :-)
    Mbak Tarry unik jg cerita bumilnya, knp ya pas lewat jembatan selalu muntah?

    ReplyDelete
  7. Salut atas perjuangannya, Mbak.. Tapi semoga ngga terlalu memaksakan diri yah :D

    ReplyDelete
  8. saluut mba.. jadi sumbernya dari pikiran, betul begitu? :D

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...