Saturday, August 29, 2015

Andai Bisa Melahirkan Normal

Setahun lalu, keponakan saya melahirkan bayi kembar melalui operasi caesar. Karena beratnya kurang, bayinya harus menjalani perawatan intensif sehingga tidak bisa mendapatkan ASI langsung dari ibunya. Dan setelah bisa dibawa pulang, disarankan untuk memberi susu formula BBLR (Berat Badan Lahir Rendah). Mungkin karena tidak dilakukan IMD (Inisiasi Menyusui Dini), si kembar mengalami bingung puting dan lebih milih susu botol daripada minum ASI dari ibunya. Hanya sesekali saja mau minum ASI dari ibunya, dan minum ASI perah.

Beberapa usaha telah dilakukan, dan entah bagaimana ceritanya si kembar malah stop minum ASI dan full minum susu formula. Katanya setiap mau dikasih ASI nangis menjerit-jerit. Apalagi bayinya dua, yang satu nangis yang satunya pasti juga ikutan nangis. Nungguin ASIP mungkin sudah ga sabar, akhirnya orang tua menyerah dan susu formula jadi pilihan sampai sekarang anaknya umur satu tahun.



Sangat disayangkan sebenarnya, apalagi bapaknya tidak punya pekerjaan tetap, setiap kerja cuma cukup (kadang kurang) buat beli susu sama diapers. Melihat keadaan mereka, saya jadi ingat kalau dulu kami pernah berada di posisi mereka. Bedanya, secara ekonomi keluarga kami tidak ada masalah dan bayi kami cuma satu.

Dulu saya juga melahirkan secara caesar karena posisi bayi melintang. Setelah lahir, bayi saya langsung dibawa ke ruang bayi tanpa melakukan IMD. Selama perawatan di rumah sakit, saya berada di ruang terpisah dengan bayi saya.  Karena saya masih dalam pemulihan setelah operasi, perawat meminta persetujuan kami untuk memberi bayi saya susu formula. Entah kenapa waktu itu kami setuju aja,

Ketika semua peralatan medis sudah dilepas, saya segera pergi ke ruang bayi untuk melihat dan mencoba menyusui bayi saya. Saya tak menghiraukan rasa sakit yang amat sangat dari luka bekas operasi. Rasa sakit yang saya rasakan seakan sirna begitu saja setelah melihat bayi mungil yang ada dalam pelukan saya. Saat itu, ada bahagia yang bisa dirasakan, namun tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Setiap ada kesempatan, saya mencoba menyusui tapi tidak pernah berhasil. Mungkin bayi saya mengalami bingung puting karena dari awal sudah di kasih dot. Dan sepertinya  dia sangat nyaman dalam pelukan saya sehingga setiap kali saya mencoba menyusui dia selalu tertidur. Padahal produksi ASI sudah mulai banyak, akhirnya saya perah untuk menghindari payudara bengkak.

Alfi umur 4 hari.

Setelah kami pulang ke rumah, si bayi mungil merah yang kami beri nama Alfi, masih susah minum ASI, Hanya sesekali saja mau, itupun harus cari waktu yang tepat. Kalau pas nangis di kasih ASI nangisnya malah semakin histeris. Semakin hari semakin susah, dan lebih memilih susu formula atau ASIP pakai dot. Saya benar-benar stres sampai-sampai ASI saya mampet dan susah untuk di perah. Saya putus asa dan mulai malas memerah karena hasilnya sangat sedikit.

Ditambah lagi, jahitan operasi keluar nanah. Akhirnya, susu formula jadi pilihan sebagai pengganti ASI. Yang lebih menyakitkan, Alfi seperti ndak mau sama saya. Ketika menangis, kalau saya yang menolong makin histeris tangisnya, dan langsung diam begitu mbah uti yang menggendongnya. Saya merasa jadi wanita yang tak sempurna dan tak berguna. Saya juga protes kepada Allah, kenapa diberi cobaan yang seolah tak ada habisnya. Betapa tidak bersyukurnya saya waktu itu, padahal nikmat yang diberikan Allah kepada keluarga kami jauh lebih banyak.

Tapi alhamdulillah, hanya 2 bulan saja mengalami drama tidak mau minum ASI , karena setelah dokter menyatakan Alfi Alergi Susu Formula, kami  berjuang mati-matian agar Alfi mau minum ASI. Berkat dukungan suami, orang tua dan keluarga yang lain akhirnya Alfi mau minum ASI juga. Ada rasa bangga dan bahagia ketika saya bisa menyusui Alfi sambil memeluk tubuh mungilnya. Sehingga, ASI yang tadinya mampet, pelan-pelan menjadi lancar kembali.

Memang, awalnya Alfi belum mau berhenti minum susu formula, tapi lama kelamaan semakin berkurang sampai akhirnya stop minum susu formula saat umur 6 bulan. Setelah minum ASI, Alfi yang tadinya lengket sama mbah utinya menjadi lengket sama saya. Ketika menangis, langsung diam ketika berada dalam pelukan sambil minum ASI. Dan saya bisa menikmati moment menyusui ini sampai Alfi umur 2 tahun 1 bulan 2 hari.

Sungguh ini merupakan berkah terindah bagi saya sebagai seorang ibu. Seandainya suatu hari nanti Allah memberi amanah lagi dan saya bisa melahirkan secara normal, tentu akan menjadi berkah yang jauh lebih indah lagi untuk saya.

Alfi 31 bulan, makin lincah, cerdas, dan banyak akal, tapi agak keras kepala. :)

Saya sempat bertanya kepada dokter "apakah nanti saya bisa melahirkan secara normal?". Dokter menjawab "bisa, asalkan jaraknya cukup. Minimal 2 tahun". Mulai saat itu, saya mensugesti diri saya kalau saya pasti bisa. Dan yang paling penting, saya harus cari dokter atau bidan yang pro persalinan normal dan pro ASI. Sehingga pengalaman yang dulu tidak terulang lagi. Dengan berusaha dan berdo'a sungguh-sungguh, saya yakin pasti bisa!!!

24 comments:

  1. melahirkan lewat operasi mmg penuh suka duka ya mbak. yg normal juga ding. pokoke semua cara melahirkan tetap menghasilkan ibu hebat yg berani menanggung rasa sakit demi kelangsungan spesies manusia. *eaaa...apaan sih ini bahasanya.*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau operasi sakitnya lebih lama kayaknya mbak, apalagi sempat infeksi gitu jadi kayak trauma kalau harus caesar lagi. :)

      Delete
  2. Alfi udah besaaar ya :)..semoga kelak bisa melahirkan normal mba, saya alhamdulillah 2 kali melahirkan semua normal :)

    Thanks for joining my GA #BlessfulAugust :). Bon courage yaaa ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sudah 2,5 tahun tapi masih belum berani hamil lagi :)

      Terima kasih mbak indah

      Delete
  3. Udah gede Alfi 31 bulan... eh... udah lebih dari 2 tahun dong.
    Alhamdulillah anakku asi jadi lebih hemat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya , sudah 2,5 tahun mbak. Alhamdulillah ya kalau ASI, uang susu bisa buat keperluan yang lain :)

      Delete
  4. Syukurlah...akhirnya Alfi mau juga minum ASI.
    Shasa dulu hanya mau minum ASI selama 11 bulan aja... mungkin karena produksi ASIku juga tidak banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena bekerja ya mbak jadi produksi asi kurang. Kalau saya meskipun ga melimpah tapi selalu ada :)

      Delete
  5. Mba masih beruntung masih bisa memberi ASI untuk babynya... anak saya buta ASI mba...setetespun tidak pernah, krn saat melahirkan sy menderita Hepatitis B akut, jd dokter melarangnya... tp sy sgt bersyukur, kr walaupun tdk sy susui, walaupun selama 7 bln dia dirawat ibu sy kr sy kerja, Allah memberikan kasih sayangnya, anak sy tetap lengket dg saya....sukses GA nya ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ALhamdulillah saya lebih beruntung ya mbak, meskipun pemberian ASI terlambat 2 bulan.

      Si kecil pasti mengerti kenapa tidak diberi ASI jadi tetap lengket sama ibunya ya mbak :)

      Delete
  6. Insya Allah bis amelahirkan normal mbak. Allhamudlillah bis akasih ASI buat Alfi ya

    ReplyDelete
  7. aamiin, makk.. semoga nanti bis ahamil dan lahiran normal ya makk.. itu juga impian saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin.... Terima kasih mbak ayu.... Semoga impian kita tercapai

      Delete
  8. Semoga bisa melahirkan dengan normal di lain kesempatan. Meskipun saya laki-laki, tapi kalau ngebayangin masa-masa seperti itu jadi takut juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya laki2 juga merasakan ketakutan saat menunggu istrinya melahirkan lho. Kata suami saya :)

      Delete
  9. Mbaaa... Alfi udah gede ajaaa :") Ditunggu Mbak berita kehamilan yang kedua hihihihi

    ReplyDelete
  10. Yg jelas pjuangan hidup mati dmi 1 nyawa lg y mb

    ReplyDelete
  11. Semua perempuan di keluargaku persalinannnya normal dan tanpa susu formula sama sekali. Semoga nanti aku jg gitu

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah .... Mbak Tarry sudah membuktikan, kalau kita memang berusaha, insya Allah yang terbaik bisa kita dapatkan :)

    Mudah2an setelah Alfi bisa melahirkan normal ya, Mbak, berdo'a saja ... insya Allah bisa

    ReplyDelete
  13. Amiin.. semoga bisa melahirkan normal yaa untuk adeknya Alfi kelak ^_^

    ReplyDelete
  14. Semua itu tidak lepas dari peran Tuhan kak, jadi diperbanyak mintanya ya kak sama sang maha segalanya. Allah

    ReplyDelete
  15. Saya pertama sc mbak...kedua milih sc lagi... Takut mb...takut gagal di tengah jalan * jangan ditiru :-)

    ReplyDelete
  16. Seperti apapun jalan lahirnya, yg penting ibu dan bayi selamat dan sehat. Apalagi Alfi lincah banget tuh. Sini main sama Ubii :*

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...