Friday, January 8, 2016

[Tips] Agar Bocah Tomboy Tetap Cantik

Ketika mempunyai anak perempuan, hal yang ingin saya lakukan adalah mendandani dia dengan baju-baju lucu, jepit dan juga bandana yang keren-keren serta memberikan mainan boneka yang imut dll. Setiap lihat apa aja yang berbau hello kitty bawaannya pingin beli buat gadis kecil saya Alfi.

Sewaktu Alfi masih bayi, keinginan saya itu bisa terealisasi. Alfi selalu nurut ketika dikasih bandana ataupun baju apa aja sesuai pilihan emaknya. "Aih anakmu nurut ya, bandananya ndak ditarik-tarik. Anakku ga mau lho", kata ibu-ibu waktu ketemu di posyandu.
Alfi waktu masih bayi, bisa didandani sesuai keinginan emaknya.


Tapi seiring berjalannya waktu, Alfi tumbuh menjadi gadis kecil yang cerdas, aktif, ceriwis, tapi keras kepala. Apapun yang menjadi pilihannya tidak bisa diganggu gugat. Ketika emaknya bilang hello kitty bagus, Alfi bilang Angry bird lebih bagus. Ketika emaknya memilih gaun cantik, Alfi bilang pakai setelan kaos+celana kolor lebih cantik. Ketika emaknya bilang set mainan masak-masakkan lebih cocok, Alfi bilang lebih suka motor-motoran. Ketika anak perempuan lain suka main boneka Alfi malah suka main bola, sampai koleksi bolanya banyak banget dan masih banyak lagi yang lainnya.

Kesimpulannya, makin besar makin kelihatan kalau Alfi ini bocah tomboy. Jujur kadang saya ingin marah, kalau Alfi tidak mau pakai rok dan memilih setelan kaos+celana kolor sebagai baju favoritnya. Banyak roknya yang tahu-tahu sudah kekecilan aja karena hampir tidak pernah dipakai. Pernah saya paksa pakai rok tapi Alfi teriak-teriak minta dilepas lagi.

Akhirnya saya sadar, Alfi itu bukan boneka, yang bisa saya perlakukan sesuai keinginan saya. Alfi bocah cerdas yang punya pilihan sendiri, dan saya harus menghargai itu. Saya tidak boleh mempertahankan keegoisan saya hanya karena ingin menjadikan Alfi layaknya princess seperti anak-anak perempuan lain. Cantik untuk anak lain belum tentu nyaman untuk Alfi. Jadi biarlah Alfi menjadi dirinya sendiri, Alfi si bocah tomboy.

Meskipun begitu, bukan berati saya pasrah dan tidak berbuat apa-apa. Saya tetap berusaha membuat Alfi tetap cantik dengan gaya tomboynya. Beberapa hal yang saya lakukan adalah:

  1.  Karena Alfi suka pakai kolor+kaos, saya memilih setelan dengan warna dan gambar yang lebih girly. Misalnya gambar Tweety, hello kitty, masha, frozen dll dengan warna pink, kuning atau merah. Jadi Alfi terlihat lebih feminin dan tetap merasa nyaman dengan model baju favoritnya
  2. Karena Alfi suka meniru, jadi saya kasih lihat video lagu anak yang penyanyinya pakai rok. Cara ini sukses membuat Alfi tertarik pakai rok meskipun pakainya tak sampai sehari dan roknya selalu diangkat ke atas. 
  3. Kalau kuncir, juga terinspirasi dari video yang dia lihat. Kadang minta dikuncir 2, kuncir 1, atau kuncir ala mancung. Dan untuk pemanis, saya kasih jepit yang saya bikin sendiri. Ketika ada orang bilang "jepitnya bagus", Alfi jawab kalau yang bikin jepitnya ibuk. Aih ibuknya langsung GR. :)
Legging motif bunga juga bisa jadi pilihan agar si tomboy kelihatan feminin. :)

Itu beberapa hal yang saya lakukan, agar Alfi tetap kelihatan cantik. Tapi tak selalu berhasil sich, karena beberapa baju favoritnya itu oleh-oleh dari tempat wisata jadi dia hapal banget. Kalau misalnya dia sebut baju Sulamadu (Suramadu), ibuknya sudah tidak bisa berkutik dech, meskipun sudah dibujuk-bujuk dengan cinta. :)

Mungkin ada tips lain? Share donk!!!



22 comments:

  1. Lucu kali Mbak..
    Mungkin kalau mau pakein baju2 cewek jangan rok Mbak..lebih ke dresss yang simple dan ga banyak detail, ya model2 daster gitu biasanya itu jatuhnya lbh nyaman dan disuka anak-anak ��

    Salam dari Bali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Model2 daster juga ga mau Mbak, pokoknya harus kaos sama celana kolor. repot khan??? He he

      Salam kenal mami Zafa :)

      Delete
  2. mbaaak...blognya keren euy. udag dot com pula!

    saya ga punya anak perempuan sih, cuma dulu kecilnya saya ga gitu suka pakai baju girly. apalagi yang renda-renda. mending kaosan.

    ga apa bajunya kaos asal masih motif bunga-bunga gitu. didoakan aja gedenya feminin dan anggun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ganti dot com biar lebih semangat Mbak Diah ehehe

      Punya anak cowok ga ribet ya mbak, paling juga itu lagi itu lagi modelnya :)

      Delete
  3. Ya ampun Mba Tary, lama tak main ke sini, ealah si bocah udah mau gede ajah. Tomboy pula.... hihi.
    Memang bener mba, anak bukanlah boneka yg bs kita pasangkan baju yg kita suka, sepakat deh dg mba Tary, tinggal bagaimana ibunya mempermanis tampilan si anak ajah biar girly.
    Sygnya, aq ga punya tips Mba, Intanku udah 19 th, dan dl jamannya jd bocah, anaknya girly sih... :)
    Slm sayang utk Alfi yaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin nurun dari emaknya Mbak,kalau mau marah sama Alfi ingat jaman nakal dulu. Jadi instrokpeksi diri :)

      Iya, saya juga jarang main ke blognya Mbak Al

      Delete
  4. Kalo senengnya yang simple, coba pakaikan jenis2 babydol dg bahan dari kaos, mba. Nyaman juga tuh di badan, pasti anak2 suka deh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, hampir semua bajunya berbahan kaos. Punya jeans 1 aja juga ogah2an pakai. Kayaknya kurang nyaman :)

      Delete
  5. anak saya laki-laki Mbak,jadi gak bisa dandanin dia sesuka hati apalagi sekarang udah pintar pilih baju sendiri jad semakin susah mau memaksakan style saya padanya :)

    btw anaknya lucu dan menggemaskan :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak cowok bajunya simple ya Mbak, tapi tetep pingin khan kalau lihat baju2 cantik di mall :)

      Delete
  6. Zaha..anakku yg kedua dulu agak2 boyish gitu...tapi semakin lama, bergaul dengan kakaknya yg super girly sekarang mulai keihatan dia malah lebih care dg penampilan yg girly..malah kadang ngalahin kakaknya mseki tetep aku gak suka pink katanya hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi harus sering diajak bergaul dengan anak2 yang girly biar ikutan juga ya mbak. Lain kali harus dicoba nich :)

      Delete
  7. Super cute! Mbak tarry, putriku pun jarang ku dandanin girlie: pakein bando, jepit sesuai warna baju. Jadi bener kayak kata mbak Tarry, punya legging bunga-bunga itu bisa jadi penyelamat kalo lagi mati gaya wekekek.
    Eniwei jepit DIYnya keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya pingin banget dandanin anak mbak, tapi ya ituuuu anaknya ga mau :)

      Delete
  8. Aku bukan boneka boneka #Nyanyi

    klo anak sdh punya pilihan, kita bs apa coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma bisa ngelus dada sambil mengingat dosa2 di masalalu jiah ehehe

      Delete
  9. Liatin film kartun barbie atau yang tokohnya cantik-cantik. Itu manjur buat Asma. ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itu masalahnya Mbak, Alfi lebih suka nonton sherif, sopo jarwo dan sejenisnya daripada Sofia atau barbie. Hikz

      Delete
  10. wkwk lucu banget dedeknya. kalo anak cewek pasti suka dadannya diinovasikan sama ibunya

    ReplyDelete
  11. wah, c'mumut sekali ini gak suka didandani, dipakaikan baju aja melarikan diri.
    Hai kaka Alfi, salam kenal ya, makacih tipsnya ^^

    ReplyDelete
  12. Anakku cowok, jd ya cuma kaos dan celana aja sehari2

    ReplyDelete
  13. Ini persis banget sma ponakanku Mbak. Tomboy banget dr kecil sampe skrg SMA. Ibunya sampe pusing gmn carane biar anaknya mau pake rok. Dibeliin baju perempuan ga mau malah ngamuk ngambek, maunya kemeja sama celana. Pake rok cm sekolah aja. Padahal ibunya suka bgt liat anak perempuan pake gamis dan rok cantik.Untung skrg udh mau pake bedak, ngikut temennya kayae. Tapi ga ush kwtir Mbak Tarry. Kayae banyak Puteri Indonesia dulunya tomboy skrg jdi cantik dan anggun. Artinya Alfi ada kemungkinan bs berubah hihihi

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...