Wednesday, February 24, 2016

3 Tanda Balita Siap Punya Adik

Saat ini, usia Alfi sudah 3 tahun 1 bulan 9 hari dan alhamdulillah belum punya adik lagi. Sebenarnya hampir semua teman seumuran Alfi sudah punya adik.  Beberapa diantaranya hamil lagi karena kesundulan meskipun sudah pakai alat kontrasepsi. Namanya rejeki tak akan kemana ya. :)

Saya sempat nanya-nanya ke beberapa ibu yang kesundulan tersebut, "bagaimana reaksi si kakak ketika punya adik lagi tanpa perencanaan?".  Jawabannya beragam, ada yang adiknya di cubitin, ada yang adiknya di uyel-uyel saking gemesnya, ada yang melarang ibunya menyusui adiknya, dan lain-lain. Intinya si kakak melakukan aksi protes atas kehadiran makhluk kecil yang menyita perhatian semua orang. Sehingga mau tidak mau si kakak harus diungsikan ke rumah nenek atau ke tempat saudara. *hal ini juga terjadi pada waktu saya kecil* 


Hal itulah yang membuat saya  mikir-mikir dulu sebelum kasih adik ke Alfi. Saya tidak ingin apa yang saya alami di masa lalu terulang kembali ke anak saya. Jadi sebelum kami memutuskan untuk melakukan program hamil lagi, si kakak harus benar-benar siap dulu. Baru kemudian mempersiapkan mental si ibu. Kalau soal finansial tidak terlalu saya fikirkan, karena saya yakin setiap anak punya rejekinya masing-masing asal orang tuanya mau berusaha. :).


Lalu bagaimana cara mengetahui si kakak sudah siap punya adik atau belum? Kalau saya, mencoba mengajak Alfi ngomongin tentang adik. "Alfi sudah besar ya, sudah ga mimik ASI lagi. Asinya buat adek bayi dalam perut ibuk ya?", atau "Alfi mau ga punya adek? Kayak Mas itu, kakak mbak itu?". Kalau jawabannya "Ga boleh, adeknya tak keplak (dipukul)", berati si kakak belum siap punya adek. Jadi keinginan nambah anak harus di tunda dulu.

Ada beberapa orang tua yang tidak memikirkan hal itu, seperti sales makanan ringan yang biasa datang ke toko saya. Si Mas sales punya anak 2, yang besar umur 2 tahun yang kecil baru lahir. Kehamilannya terjadi sesuai rencana, bukan karena kesundulan. "Apa ga kasihan ibunya dan kakaknya?", tanya saya ke Masnya itu. "Saya dan istri siap kok mbak, sekalian aja capeknya mumpung masih muda", jawabnya.

Mendengar  jawaban mas nya itu saya jadi tersindir. Saya dan suami saat ini boleh dibilang sudah tidak muda lagi. Tapi mau nambah anak aja pakai mikir beberapa kali, mikir begini dan mikir begitu. Memang setiap orang berbeda sich, semua punya alasan masing-masing, semua punya idealisme masing-masing. Jadi, jalani aja ndak perlu memaksa orang lain agar sejalan dengan pemikiran kita. Iya to? :).


Terus apa saja tanda-tanda balita sudah siap punya adik? Ini beberapa tanda menurut pengalaman saya :

1. Semangat kalau diajak ngomongin tentang adik.

Alfi yang sebelumnya marah-marah ketika diajak ngomongin adik, sekarang jadi lebih semangat. Ketika saya tanya, "Mau ga punya adik?", Alfi menjawab dengan semangat "Mau, mau mau". Kalau sudah begitu, dia akan berceloteh tentang adik cewek dan cowoknya. Adiknya diajak main sepak bola, adiknya digandeng kalau jalan, dll. "Hati-hati dek, nanti jatuh", kata Alfi yang bikin saya senyum-senyum sendiri.

2. Mulai belajar berbagi dengan calon adik.

Setiap melakukan apa saja, atau punya apa saja maunya dibagi sama adik. Termasuk kasih sayang bapak ibu nantinya juga akan dibagi sama adik. "Ini buat adek, bapak", kata Alfi. Nanti kalau di tanya, adiknya mana? "Di perut ibuk", jawabnya lagi. 
Mulai enjoy bermain dengan teman, atau tukar mainan. Biasanya egois, ndak mau berbagi.

3. Panggil aku kakak.

Panggil aku kakak, menurut saya juga merupakan sinyal kalau si Alfi sudah siap punya adik. Karena biasanya kami panggil Alfi dengan adek, tapi sekarang dia minta dipanggal Akak. Panggilan akak mungkin terispirasi dari filmnya Upin Upin yang memanggil Kak Ros dengan sebutan Akak.

Nah itulah 3 tanda balita siap punya adik menurut saya. Ada yang punya pendapat lain? 

32 comments:

  1. Aku kadang ngakak kalo denger istilah kesundulan... kesannya gimana gitu...hahahaha.. lucu ya istilahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya ya namanya aneh, saya Baru nyadar Mbak :)

      Delete
  2. alhamdulillah, kifah juga udah siap punya adik. Malah exited, ga sabar nunggu ade bayi lahir.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng ya Mbak kalau kakaknya siap punya adek. Jadi lebih pengertian pastinya :)

      Delete
  3. Dua anakku pengen punya adik lagi hika tp sy blm siap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau segede za-ra pasti seneng2 Aja ya mbak punya adik lagi :)

      Delete
  4. Memang kita hrs mempersiapkan sang calon kakak utk datangnya adik baru. Yg sdh disiapkan aja msh suka cemburu apalagi yg tidak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi sayangnya ada aja orang tua yang tidak memikirkan hal itu :)

      Delete
  5. adiknya laki apa perempuan fi? hehe... ayo enggal diprogram mbak. semoga segera dimudahkan Alloh. aaamiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cewek cowok katanya haha

      Ini nunggu rumah berdiri dulu Mbak. Mitos orang jawa, hamil ndak boleh bangun rumah.sementara nurut aja biar budget tidak membengkak :)

      Delete
  6. Kakak Alfi udah kepingin punya ade ya

    ReplyDelete
  7. balita saya minta adik lagi ..cewek pulaks lagi..hi hi sayang ibunya sudah tua nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar rame Kali ya makanya minta adek lagi Mbak :)

      Delete
  8. alhamdulillah anakq udh siap punya adik lagi, udh ngelus2 perut mamaknya trs ajakn adeknya.ngbrol..sy jg agak telat ngasih adekx jaraknya 5thn bsk kl lhir...idealnya 3thn kali y mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau 3 tahun itu ntar sekolahnya susah Mbak, biayanya bareng2. 5 tahun itu udah pas, kata guru SMP saya :)

      Delete
  9. semoga cepet dapet momongan lagi mbak :D

    ReplyDelete
  10. Dulu waktu hamil anak kedua, si sulung saya (cowok, waktu itu usianya 3,5 tahun) udah saya siapin mentalnya. Dan dia kayaknya jg udah siap banget. Katanya, ntar mau diajak main bareng, berbagi mainan/makanan sm adek, dll. Eh... Pas adiknya udah lahir sampe sekarang, cemburunya masih gedhe banget. Enggak mau akur sm adiknya, susah berbagi, males ngajak main, rebutan mainan, dll... Malah adiknya yg kayaknya lebih dewasa gitu. Kalo kakaknya nangis adiknya ngelus2 kepala kakaknya :D (adiknya cewek).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berati kenyataan belum tentu sesuai dengan ucapan ya Mbak? Atau memang anak cowok kebanyakan begitu?

      Delete
  11. kalo dulu anak pertama saya siap diajak jadi kakak cuma disuruh pegang perut ibunya, selanjutnya cuek smp adeknya lahir baru dia peluk2

    kalo anak kedua siap punya adek krn temennya punya adek sdgkan dia gak, jadinya gak sabar saat tau aku hamil.. lucunya anak2 :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap anak memang punya keunikan masing2 ya Mbak :).

      Delete
  12. Saya bagian nyimak aja, baru apply kalau nanti punya anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga segera ketemu jodoh ya teh amin....

      Delete
  13. Huahahaha mbak, hm agak2 gimana gitu kalo ada org bilang biar sekalian cape nya. Satu aja capenya ampun2, trus 2? Sekalian cape?! Hmmm saya liat dulu stok kewarasan saya. Bener loh mbak, aku agak2 deg2an nih lagi Hamil anak kedua sementara anak pertama mau dua taun. Bisa ga ya sesuai dengan "sekalian cape"?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya, ntar anak gedenya bareng ibunya tinggal istirahatnya.
      Kalau jarak jauh, udah istirahat enak eh harus capek lagi :)

      Delete
  14. ihiiiy, Alfi udah pengen jadi kakak doong yaah Mbak..
    ntar lagi nih kayaknya bakalan promil yah Mbak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insyaallah kalau rumah jadi Baru promil Mbak :)

      Delete
  15. Aku dong dulu nyapih anak pertama pas 2th, eeh..ternyata udah hamil sebulan XD. Itu kesundulan bukan namanya? :)))

    ReplyDelete
  16. Saya termasuk ibu yang tidak menyangka punya anak tanpa di rencanakan lagi. Rasanya capek banget hehehe.. tp namanya rejeki dari Allah.. ya berusaha jalanin saja mba. Hehehe

    Dan akhirnya berusaha membuat kakak kakaknya siap menerima adik barunya

    ReplyDelete
  17. heheheh gw gak liat tanda2 sie, tiba2 aja udah ngasih adek ke kakak nie

    ReplyDelete
  18. Anak saya dua mba, sudah cukup dan di stop.,, Hehe makasih mba sudah berbagi

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...