Thursday, February 18, 2016

Ngidam Roti Bakar Khas Bandung

Ngidam roti bakar khas bandung dan tidak keturutan adalah salah satu kejadian menyedihkan ketika saya hamil dulu. Bagaimana tidak menyedihkan, kalau keinginan sudah sampai ubun-ubun eh ga tahunya suami pulang dengan tangan kosong. Etapi waktu itu bukan salah suami sich, tapi salahnya jabang bayi? Enggak juga donk.... Bayi khan makhluk suci yang tidak punya dosa. :)

Jadi ceritanya waktu itu ada teman yang minta tolong bawa trucknya karena jam kerja sopirnya sudah habis. Habis maghrib suami berangkat, dan tiba-tiba habis isya' saya pingin banget makan roti bakar. Kemudian saya langsung telpon suami, "Mas, beliin roti bakar ya. Bisa?". Karena suami belum tahu pulangnya jam berapa, jadi hanya bilang "Iya, kalau masih buka nanti dibeliin".

Entah siapa yang sebenarnya pingin makan roti bakar khas Bandung, Bayi dalam perut atau emaknya yang memang lagi doyan makan. Tapi yang jelas saya menunggu dengan tak sabar. Sekitar jam 10 malam lebih, HP saya bunyi. "Dek, sudah tutup", suara suami diseberang sana. "Di Dolopo ada, yang depan pasar", jawab saya sambil menahan airmata.

Padahal saat itu suami berada di Pasar Pagotan, untuk sampai ke Pasar Dolopo butuh waktu sekitar 15 menit kalau ngebut. Tapi demi istri yang lagi ngidam, suami rela melakukan apa saja meskipun sebenarnya capek habis bawa truck. Yang katanya capeknya 2x lipat dibanding bawa mobil pick up nya.

Setelah hampir 1 jam menunggu, akhirnya suami datang dengan wajah lelahnya. "Sudah tutup semua, dek", kata suami. Dan airmatapun tumpah tak tertahankan lagi. Saat itu saya merasa jadi istri yang paling sengsara di dunia. "Kenapa toh, setiap aku pingin sesuatu kamu ndak bisa nuruti?", hardik saya tanpa peduli perasaan suami.

Padahal ini baru kedua kalinya saya ngidam tidak keturutan. Yang pertama ngidam pingin makan  KFC yang adanya hanya di Madiun Kota. Waktu itu suami pergi ke Nganjuk ketika tiba-tiba saya pingin makan KFC. Tapi tetep bisa makan sich meskipun makannya di rumah, karena suami menyuruh keponakan untuk membelikan.

Melihat saya menangis di pojokan, suami jadi panik. Tak berapa lama, suami menelpon seseorang. Sayup-sayup saya dengar suami bilang "Tolong ya mas, kalau sampai Madiun belikan roti bakar. Kalau ada nanti kabari". Rupanya suami minta tolong temannya yang kebetulan sedang dalam perjalanan dari Nganjuk menuju Madiun.  

Sudah hampir jam 12 malam, tapi belum juga ada kabar. Isakan tangis sayapun sudah berhenti. Emosi yang tadinya meluap-luap perlahan mulai reda dan akhirnya saya tertidur sebelum makan roti bakar. 

Paginya... mata bengkak, tapi keinginan makan roti bakar sudah tidak ada sama sekali. Yang tersisa hanya sebuah penyesalan karena telah menuduh suami yang tidak-tidak. Mungkin bawaan ibu hamil, suka  baper (bawa perasaan) kalau keinginannya tidak bisa dituruti. Padahal suami sudah berusaha melakukan yang terbaik untuk istri dan calon buah hatinya. 

Ngidam roti bakar khas Bandung ini menjadi kenangan yang tak terlupakan untuk saya. Apalagi ketika Alfi suka ngiler dan banyak yang tanya "Ngidam apa yang ndak keturutan, kok Alfi bisa ngiler?". Maka ingatan sayapun akan tertuju kepada roti bakar khas Bandung. Dan agar ngilernya berhenti, waktu beli roti bakar si baby Alfi saya kasih tapi cuma di oles-oles ke bibirnya. Padahal itu hanya mitos kali ya, toh setelah dioles si  Alfi tetep ngiler dan setelah tumbuh gigi ngilernya baru berhenti. 


26 comments:

  1. hua hua aku juga pernah ngidam ga keturutan. pingin bajigur padahal tinggal di kalimantan. ga bakalan ketemu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu hamil itu memang unik ya Mbak, kalau sudah keturutan kadang makan dikit terus muntah ehehe

      Delete
  2. Kl aku.orangnya emang gampang pengen, jd pas hamil pengen ini itu, ggtahu ngidam bukan. Tp yg paling pengen banget dan susah nyarinya yaitu gethuk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin bukan ngidam tapi lagi doyan Mbak :).

      Gethuk disini banyaaaak :)

      Delete
  3. Padahal bisa membuat sendiri
    Isteri saya suka mbuat roti bakar untuk sarapan
    Ada wajan khusus yang dipakai untuk membakarnya
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu hamil mana bisa diapusi Dhe, maunya roti bakar khas bandung bukan roti tawar bakar. Etapi saya emang ga punya wajan khususnya Dhe. Biasa pakai Teflon :)

      Delete
  4. dulu nggak kepikiran icip-icip roti ini, karena ada roti bakar lain yang dijual yang laris. Eh, pas tau harganya yang mahal malah kepengen nyoba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disini masih standart Mbak 8-15ribuan. Tergantung isinya

      Delete
  5. wiiih ngidamnya ....untung aku dulu gak pernah ngidam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngidamnya sich wajar tapi waktunya yang ga pas jadi berasa istimewa :)

      Delete
  6. saya waktu ngidam alhamdulillah semua dipenuhi sama suami Mbak :)
    ibu hamil memang gampang baper yah Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beruntung sekali ya Mbak, pas ngidam pas keturutan :)

      Delete
  7. baca di buku ngidamnya seorang ibu lebih karena ingin diperhatikan terus sama suaminya. bener gk mb ?
    nice share (y)

    ReplyDelete
  8. Saya penasaran apa ada roti bakar seperti itu di Bandung. Hehehe... Di daerah saya juga banyak roti bakar khas Bandung kayak gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya. Tapi kebanyakan yang jual orang sunda sich Mbak

      Delete
  9. kalau gitu sekarang jalan-jalan ke Bandung sama Alfi, Mbak :)

    ReplyDelete
  10. iya ya, kalo sedang emang kadang suka aneh2 :)
    tapi ini bener, temen saya istrinya minta liat bekantan gara2 nonton nat geo
    padahal mereka tinggal di jakarta n bekantan di kalimantan
    ya udin, akhirnya temennya bela2in cuti besoknya buat nemenin sang istri

    tapi hebatnya temen saya itu tetap seneng, secara itu anak pertama he he he

    ReplyDelete
  11. Duh sedihnya Mbak...bayangin pas waktu ngidam itu. Pasti rasanya mangkel banget, ya?
    Kalau saya alhamdulillah hamil 2x gak pernah ngidam2 gitu, ya pengen2 biasa aja, gak ngebet banget :)

    ReplyDelete
  12. wah bisa parah banget ngidamnya ya mb, alhamdulillah saya belum pernah yang separah itu, paling sebatas pingin dan kalau misal ga keturutan ya gpp bisa diganti yang lain. Hehe,

    ReplyDelete
  13. Saya suka roti bakar. Plus kopi, mantaaaap. Hehehehe...
    Makasih sudah ikut GA saya. :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...