Pages

Tuesday, May 24, 2016

Waspadai Anyang-Anyangan Pada Ibu Hamil

Anyang-anyangan pernah saya alami sejak saya masih gadis hingga sekarang saya punya anak. Kalau dulu anyang-anyangan terjadi begitu saja dan rasanya sangat menyiksa. Kalau sekarang setelah punya anak, sepertinya penyebab utamanya adalah menahan buang air kecil (BAK). Maklum punya anak masih balita, kadang mau ke toilet saja tidak bisa. 


Yang sering sich waktu malam hari, pas pingin BAK, pas si bocah terbangun. Kebetulan anak saya kalau terbangun yang dicari ya emaknya. Jadi dengan terpaksa harus menahan BAK dulu  buat ngeloni si bocah. Kalau sudah menahan BAK, bisa dipastikan bakal anyang-anyangan. Sakit buang air kecil, sedikit-sedikit, dan berkali-kali pula.


Jika sudah terlanjur anyang-anyangan, solusinya ya cari karet buat diikat ke jempol kaki kemudian angkat ke dua kaki ke tembok. Kira-kira 15 menit harus diturunin, karena kalau lama-lama peredaran darah di kaki bisa tidak lancar. Cara ini lumayan sukses bikin anyang-anyangen sembuh, atau setidaknya bisa mengurangi volume BAK.

Dari sekian puluh kali anyang-anyangan, ada kenangan yang paling menyakitkan dalam hidup saya, yaitu saya harus kehilangan calon buah hati yang waktu itu baru berusia 8 minggu. Saya tidak tahu pasti apakah anyang-anyangan yang menjadi penyebabnya.

Seingat saya, waktu itu saya merasakan sakit yang luar biasa saat anyang-anyangan, sakitnya beberapa kali lipat dari biasanya. Berbagai cara sudah saya lakukan, minum air banyak, ikat jempol kaki pakai karet, kaki naik ke atas, tetap saja tidak sembuh. Saking tidak kuatnya, saya minta diantar suami untuk beli obat anyang-anyangan ke apotek. 


Petugas apotek langsung menyerahkan obat yang saya mau, tapi ketika saya bilang lagi hamil muda, mbaknya tidak berani kasih."Kalau hamil jangan minum ini Mbak, langsung ke bidan/dokter kandungan saja", kata Mbak apotek. Ya sudah, saya manut saja dan sakitpun masih terus berlanjut sampai malam. 



Padahal waktu itu keluarga suami lagi ngumpul, kakak yang dari Riau datang. Tapi karena sudah tidak kuat, saya mengajak suami pulang. Sampai rumah langsung cerita sama emak, dan beliau menyuruh saya ke tempat bu bidan. Emak sangat khawatir dengan keadaan saya serta calon cucu pertamanya.


Tanpa pikir panjang, saya dan suami langsung ke bidan. Oleh bu bidan di kasih obat, (sempat bingung juga kasih obat apa, karena sedang hamil) dan menyarankan untuk USG dan minum air mineral merk AQ*A, jangan air rebusan sendiri. Sementara untuk mengurangi rasa sakitnya, bu bidan menyuruh suami memijit mulai telapak kaki saya sampai pangkal paha. Memang agak mendingan tapi sesekali tetap kumat.

Paginya, emak kepikiran mungkin saya sawanen karena makan makanan asing yang dibawa kakak dari riau. "Oles-oles pusarmu dengan makanan yang kamu makan kemarin" begitu kata emak. Mungkin itu mitos tapi saya nurut saja. Setelah oles-oles, tak lama kemudian langsung sembuh. Karena kami mengira itu hanya sawanen, maka USG pun tidak kami lakukan. Saya tetap melakukan aktivitas seperti biasa.
Makanan Khas Riau
Makanan ini yang menjadi tersangka.
Kira-kira seminggu kemudian, tiba-tiba keluar flek hitam kecoklatan. Saya panik, tapi kakak ipar menjelaskan, kalau itu hal yang biasa. Dulu waktu hamil anak kedua, beliau juga mengalaminya malah keluar darah. Penjelasan kakak ipar tetap tak membuat saya tenang. Dan segera mengajak suami ke tempat bu Bidan.

Oleh bu bidan disarankan untuk USG (lagi), dan kali ini saya nurut. Kalau menurut dokter, janin masih bagus dan coba dipertahankan dengan diberi obat penguat. Tapi memang bukan rejeki, setelah pulang dari rumah sakit saya merasakan sakit yang luar biasa dan akhirnya saya keguguran.

(Baca : 3 Minggu jadi Calon Ibu)


Entah apa penyebab keguguran yang saya alami, tapi sebaiknya waspadai anyang-anyangan pada ibu hamil dan siapa saja baik wanita maupun pria. Karena anyang-anyangan juga merupakan tanda-tanda infeksi saluran kemih.



Penyebab Anyang-anyangan sendiri adalah bakteri E.Coli, hal ini bisa dipicu oleh cara membilas yang salah setelah buang air besar. Gerakan membilas dari arah belakang ke depan dapat mengakibatkan bakteri dari usus besar dapat menyerang saluran kemih. Bakteri E.Coli ini kemudian menginfeksi saluran kemih. Hati-hati juga pada kebersihan celana dalam serta kekurangan minum air putih, juga aktivitas fisik yang sangat berat dapat memicu terjadinya Anyang-anyangan. (sumber dari sini).



Jadi jaga kebersihan serta minum air yang cukup untuk mencegah terjadinya anyang-anyangan. Tapi kalau tetap anyang-anyangan juga, jangan khawatir karena ada Privé Uri-CranPrivé Uri-Cran terbuat dari buah cranberry yang dapat mengatasi sakitnya anyang-anyangan dan infeksi saluran kemih, dengan cara mencegah bakteri E.Coli menempel pada dinding saluran kemih. Karena terbuat dari bahan alami, sudah pasti aman untuk di konsumsi siapa saja dan kapan saja.



Untuk mendapatkan Privé Uri-Cran juga mudah, kini sudah tersedia di Indomart, Watsons, Guardian, Matahari Mall, Apotek dll. Harus di cobain ini, kalau tiba-tiba anyang-anyangan malam-malam, langsung minum agar tidak merasakan sakitnya. Eh mintanya sich tidak usah anyang-anyangan ajalah. :)


Tulisan ini diikutkan pada Privé Uri-Cran Blogger Competition




13 comments:

  1. Males pergi2 kalau anyang2en. Nggak nyaman banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngerasain sakitnya aja ribet kalau saya :)

      Delete
  2. saya juga pernah merasakan anyang-anyangan ini Mba Tarry, rasanya nauudzubillah sakitnya :(

    ReplyDelete
  3. Aku kenyang ngerasain sakit kayak gini mbak Tarry. Dulu pernah bolak-balik kena, duh, menderita ... hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berati sekarang udah jarang anyang2an ya Mbak?

      Delete
  4. semoga dapat ganti yang lebih baik mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah dapat gantinya kok alhamdulillah :)

      Delete
  5. Semoga selalu diberi kesehatan dan jagalah kebersihan ya....

    ReplyDelete
  6. Pas anak keduaku masuk Nicu, dokter anaknya sempet nanya ke suamiku apa aku pas hamil anyang2en apa gak. Perasaan kok aku biasa aja. Hehe sampai skrngmsh gk mudeng dengan hubungannya apa, sebab akunya emang gk anyang2en saat hamil :)

    ReplyDelete
  7. apa kabar mba, tentu baik...^__^

    sangat lama sy ga blogwalk....sampai tidak tahu kabar teman2....

    ReplyDelete
  8. turut berduka ya mak
    semoga sudah isi lagi nih sekarang

    ReplyDelete
  9. anyang2an bikin enggak nyaman blasss ya

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.