Wednesday, August 24, 2016

Perlukah Memasukkan Anak Ke PAUD?

Perlukah memasukkan anak ke PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) sebelum TK (Taman Kanak-Kanak)?. Ada sebagian orang tua, yang menjawab tidak perlu dan menganggap memasukkan anak ke PAUD itu buang-buang waktu. Selain itu juga bisa membuat anak bosan sekolah ketika sudah masuk usia sekolah.

Bagi saya yang punya anak pemalu dan kurang percaya diri, merasa sangat perlu memasukkan anak ke PAUD terlebih dulu sebelum masuk TK. Sehingga saya pernah memasukkan Alfi ke PAUD waktu usianya masih 2,5 tahun tanpa memperhatikan kesiapan mentalnya. Saya berpikir, kalau anak lain bisa, anak saya juga pasti bisa.

Ternyata saya salah, Alfi yang (mungkin) belum siap sekolah memang mau berangkat sekolah tapi saya harus mengeluarkan segala jurus dan rayuan dulu agar Alfi mau berangkat sekolah. Masalah belum selesai sampai disitu, di sekolah Alfi tidak mau masuk ke dalam kelas, maunya main terus. Kalaupun mau masuk kelas, maunya masuk ruangan kelas anak usia 1-2 tahun yang di dalamnya ada ayunan dan perosotan. Jadi meskipun di dalam kelas, tetap saja main dan tidak mau mendengarkan gurunya bercerita.

Akhirnya perjuanganpun hanya sampai di hari ke 4. Kebetulan ada anak jahil sama Alfi dan membuat Alfi mogok sekolah. Sebenarnya saat ada anak yang jahil saya bersamanya, tapi tidak menyangka kalau hal itu bisa menimbulkan trauma untuk Alfi. Setiap diajak sekolah selalu bilang ga mau, takut dijahilin lagi. Ya sudah, saya menyerah. Mungkin Alfi belum siap untuk sekolah.

Dan tahun ajaran baru ini, umur Alfi 3,5 tahun. Saya mencoba membujuknya untuk sekolah lagi di sekolah lain yang baru beberapa angkatan, sehingga muridnya tak sebanyak sekolah yang dulu. Alfi exited banget meskipun masih sedikit takut bakal dijahilin lagi. Tapi saya tidak langsung mendaftarkan Alfi, padahal pendaftaran sudah dibuka jauh-jauh hari dan ada hadiah menarik untuk 30 pendaftar pertama. Takut sudah bayar mahal, tapi anaknya tidak mau sekolah. :).

Ketakutan saya memang benar terjadi, hari pertama sekolah Alfi tidak mau berangkat meskipun sudah dibujuk dengan rayuan maut. "Maunya sekolah sama Noval", begitu kata Alfi. Sedangkan si Noval belum mau disekolahin dulu dan rencananya si Noval mau sekolah di kampung kami saja. Ya sudah saya menyerah lagi, apalagi waktu itu sedang musim panen yang pastinya saya akan sangat sibuk ngurusin para pekerja di sawah.

Hari Selasa, 9 Agustus tiba-tiba ibunya Noval kasih tahu kalau rabunya Si Noval mau masuk sekolah. Tadinya Alfi tetap ogah-ogahan sekolah, tapi begitu lihat Noval dandan rapi pakai tas, Alfi langsung heboh minta sekolah. Ya sudah hari itu juga Alfi masuk sekolah. Tapi karena saya harus ngirim sarapan untuk pekerja di sawah, saya minta Mbah Kung untuk mengantar Alfi.

Begitu selesai ngirim sarapan saya langsung menyusul Alfi, dan kami bertemu di tengah jalan. Ternyata Alfi nangis kejer waktu masuk ruangan kelas sendirian tanpa Mbah Kung dan Noval. Karena nangis sama Mbah Kung diajak pulang. Ketika bertemu saya, nangis kejer lagi tapi mau di ajak kembali ke sekolah lagi. Selama di dalam kelas, tidak mau lepas dari pangkuan saya. Dan menjelang pulang, Alfi nangis kejer lagi minta mainan di luar. Tapi saya berhasil membujuknya sehingga bisa diam sampai saatnya pulang.

Di hari ke dua dan sampai hari ini tadi, tidak perlu mengeluarkan rayuan maut, Alfi dengan sendirinya mau mandi, menyiapkan bekal, minta sarapan, dan selalu semangat untuk sekolah. Memang sich, masih tetap minta ditemani masuk kelas tapi sudah tidak nangis lagi. Masih tetap pemalu saat di minta menirukan ucapan gurunya, tapi sudah mulai mau buka mulut ketika berdo'a maupun bernyanyi. Dan yang paling penting, sudah bisa lepas dari Noval (tadinya kemana-mana harus sama Noval). Pelan-pelan tidak apa-apa yang penting Alfi merasa nyaman. 
Perlukah memasukkan Anak ke Paud
Dapat seragam gratis dari saudara, jadi sementara tidak perlu beli. :)

Meskipun sekolahnya Alfi ini, bukan termasuk sekolah pilihan saya, tapi menurut saya sudah OK lah. Murid tidak terlalu banyak sehingga lebih mudah mengawasi. Tidak ada penjual jajan yang masuk tapi ada koperasi yang menyediakan aneka snack. Waktu istirahat tetap di dalam kelas, makan bekalnya sendiri-sendiri, dan tidak dekat jalan raya. Semoga Alfi betah belajar di sekolah ini.

Kalau menurut kamu, perlukah memasukkan anak ke PAUD sebelum TK?

30 comments:

  1. Pengen siy mba tp qu milih paud bersamaqu saja hehehe soalnya anakqu masih blm matang jd PR bwtqu dirumah kesian nti guru n tmn2nya keganggu krn anakqu masi blm terlihat mandiri :)
    Moga kaka Alfi betah y dan ga mogok lg :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga temennya Alfi Yang ga bisa diem dan suka ganggu anak lain, tapi orang tuanya tega2 aja melepas anaknya sekolah sendiri. :)

      Delete
  2. Ponakanku kebetulan minta sekolah, mbak. Jd ya enjoy aja dia. Beberapa waktu diantar trus bs ditinggal. Menurutku penting biar dia terbiasa bersosialisasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren keponakanmu, Si Alfi butuh waktu lebih lama buat adaptasi :)

      Delete
  3. anakku Wahyu tidak kumasukkan PAUD Mba Tarry tapi langsung TK dan dia senang banget waktu pertama kali masuk sekolah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi tergantung anaknya ya Mbak? Meskipun tanpa PAuD tetap bisa menyesuaikan diri. Kalau Alfi kayaknya saya ga yakin :)

      Delete
  4. tadinya tahun ini iyas juga aku mau daftarin di kober, tp karena satu dan lain hal akhirnya saya sama suami sepakat nunggu tahun depan saja pas usia 3 tahun. iyas kayak alfi pemalu, aku jg pengennya dia jd lebih bisa bergaul kalau sekolah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi menurut teman yang anaknya sekolah sejak umur 2 tahun, pas TK sudah mulai bosan. Maunya libur aja :)

      Semoga setelah sekolah de iyas makin berani ya

      Delete
  5. tergantung anaknya sih mbak. tp berdasar pengamatan saya...halah...penerawangan gitu.... biasanya anak yg belum masamya lepas dr ibu kl ditanya "mau sekolah (di sini)?" jawabannya "mau" atau manggut-manggut.

    hari pertama sekolah, berangkat dari rumah semangat. sampe sekolah, mogok.

    pengalaman anakku iku maksude mbak. kurang umurnya. haha...

    njuk akhirnya mogok paud 2 tahun plus rada males sekolah pas tk.

    alhamdulillaah skrg di sd baik2 saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin Alfi sealiran (halah opo iki) sama Darojat ya Mbak :)

      Tapi sekarang kayaknya happy, meskipun masih malu2 :)

      Delete
  6. alfiiiii...
    kamu pasti bissak.
    keren mah alfi mbk, cm sebentr aja rewelnya, gk smpek berhari2, soal ikut nemenin di kelas mah gk masalah ya mbk, yg penting alfi happy
    aku blm kepikiran nyekolahin si ken. aku tawarin sekolah, ee dijawab "tidak mau". ya udin tabung dlu deh duitnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi di sekolahnya ini cuma boleh ditunggu sekitar semingguan Mbak. Tapi saya minta perpanjangan waktu sampai Alfinya bisa ditinggal. :)

      Ken.. Ayuk nyusul kak Alfi sekolah :)

      Delete
  7. Haha memang jenius bener alfi... Brettt..salam

    ReplyDelete
  8. setiap anak memang beda beda yah, ada yg langsung adaptasi dan ada yang butuh waktu, tapi aku amati di sekolah anakku rata2 di awal sekolah ngamuk dulu tapi setelah seminggu malah senang sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bun. Ada yang masih balita sehari masuk langsung dadah sama mamanya :)

      Delete
  9. Perlu, mba. Buat sosoalisasi aja, hehe. Tapi aku dulu juga cuma TK, pas dulu belum ada paud. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dulu namanya bukan Paud tapi nunut. Kalau belum cukup umur gratis ga usah bayar ya Ila :)

      Delete
  10. menurut saya perlu sist, itu bisa melatih anak agar nanti jadi mandiri lebih berani. anak saya sudah saya masukkan PAUD tapi hanya seminggu 3 kali, soalnya kalo full takut si kecil bosen :D

    ReplyDelete
  11. kalo saya, perlu banget.
    apalagi kalo anak di rumah gak punya teman sebaya. jadi masuk paud salah satu tujuannya agar bisa bersosialisasi dengan teman teman sebayanya. melihat dunia luar. dan melatih anak lebih mandiri
    toh sekolah paud tidak setiap hari. paling cuma tiga kali seminggu. durasinya juga sangat singkat
    jadi gak perlu khawatir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sharingnya Mbak Elsa

      Alfi sekolahnya jam 9 udah siap2 pulang, tapi 5 hari masuk Mbak. Sekolah lain jam 10 kayaknya :)

      Delete
  12. Alfi masih kecil udah punya sohib aja nih.
    Semangat sekolah ya Alfi~ jangan kaya aku hahaha

    ReplyDelete
  13. Nice info, terimaksih banyak teh sangat membantu dan membuka wawasan apalagi untuk para ibu muda

    ReplyDelete
  14. Saya masih HS Usia Dini aja mba. Untuk sosialisasinya saya ikutin anak-anak playdate, dll.

    ReplyDelete
  15. Saya masih HS Usia Dini aja mba. Untuk sosialisasinya saya ikutin anak-anak playdate, dll.

    ReplyDelete
  16. IMHO tergantung kebutuhan juga Mbak. Januari-Juni lalu anak saya ikut playgroup. Kelihatan pengen lebih banyak main dengan teman sebaya. Tapi Juli kemarin memutuskan untuk mengajak anak cuti sekolah dulu. Kalau PG lagi sudah terlalu besar. Kalau masuk TK umurnya masih kurang 3 bulan. Jadi ya kembali main2 sama Mama di rumah sambil sesekali diajak jalan2 he he

    ReplyDelete
  17. Kalau menurut aku tergantung dengan kondisi anak dan orang tua serta lingkungannya sih mbak, tapi kalau pribadi saya memang rencananya gak memasukkan anak ke PAUD hehe. :)

    ReplyDelete
  18. Seharusnya ketika anak main prosotan d paud dibiarkan saja bu. Gak usah maksa2 anak untuk mengikuti guru. Karena di paud itu aslinya bermain sambil belajar. Gak boleh harus duduk manis mendengarkan guru kyk anak SD.

    ReplyDelete
  19. kalo aku setuju anak main di PAUD, tetapi dengan syarat jangan ada pelajarn yang membebani otak disana, cukup dengan bermain dan berinteraksi dengan kawan-kawan yang sebaya, niscaya itu merupakan pelajaran yang terbaik bagi mereka

    ReplyDelete
  20. Kalo menurut saya perlu pada dasarnya. Soalnya ini untuk menciptakan kemandirian dan kepdean sedari kecil ke anak.

    Tapi kalo memang belum saatnya siap sianak. jangan dipaksakan

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...