Sunday, October 2, 2016

Alasan Memilih Atap Baja Ringan

Ketika kami berencana membangun rumah, awalnya kami ingin menggunakan atap kayu. Kebetulan, kami sudah nyicil membeli kayu jati yang sudah dipotong dengan berbagai ukuran. Tapi kalau dihitung-hitung kekurangan kayunya sekitar 50% atau mungkin lebih. Itu berati, budget yang harus kami siapkan untuk membeli kayu masih sekian  puluh juta lagi.

Galau juga waktu itu, darimana kami akan mendapatkan uang segitu banyak? Sedangkan bahan-bahan yang lain juga masih kurang, belum lagi untuk tukang dan kuli. Ach...ngitungnya aja pusing, bikin rumah kok mahal amat yak.

Kebetulan ada teman suami yang menyarankan untuk menggunakan atap baja ringan. Setelah dihitung-hitung perkiraan dana yang dibutuhkan, kami langsung tergiur dengan harga yang ditawarkan, dan mulai mikir-mikir untuk pakai atap baja ringan saja. 


Ketika kami sudah mulai tergoda untuk memakai atap baja ringan, ada sebagian orang yang bilang, kalau baja ringan itu susah memperbaikinya, lama-lama bisa melengkung dan lain sebagainya yang bikin hati kami jadi galau dan mikir-mikir lagi, "mau pakai ga ya?". Apalagi di sekitar daerah kami baru ada satu orang yang pakai, itupun masih di campur dengan kayu. 

Akhirnya saya minta pertimbangan adek, yang kebetulan rumahnya juga menggunakan atap baja ringan. Si adek malah mendukung kami untuk menggunakan atap baja ringan juga. Ya sudah akhirnya kami manteb dengan pilihan kami yaitu pakai atap baja ringan.

Beberapa alasan kami memilih atap baja ringan adalah:

1. Harga lebih murah
Untuk kami yang memiliki budget pas-pasan, atap ini bisa menjadi pilihan karena harganya jauh lebih murah dibanding atap kayu. Untuk rumah kami yang ukuran 9mx10m dengan ukuran baja ringan 1mm habis +/- 20 juta sudah komplit tukangnya. Kalau pakai atap kayu? Mungkin ga cukup 50 juta. :)

Atap baja ringan

2. Kuat, Awet dan Anti Rayap
Mengingat kayu sekarang banyak yang disulap jadi nampak bagus padahal kwalitasnya belum tentu bagus, sehingga atap baja ringan bisa jadi pilihan. Karena baja ringan tidak mungkin di makan rayap ataupun rapuh di makan usia. Asalkan berat genteng dan ukuran baja ringan sesuai, insyaallah aman. 


Sebenarnya sempat trauma dengan kejadian ambruknya rumah adek gara-gara (mungkin) genteng terlalu berat atau kontruksinya yang kurang oke. Tapi kami yakin rumah kami akan kuat selamanya. Amin.

Atap baja ringan
3 meter dikasih 3 kuda-kuda biar lebih kuat

3. Hemat Waktu dan Biaya tukang.
Pakai atap baja ringan pengerjaannya lebih cepat dibanding atap kayu. Kemarin rumah kami hanya membutuhkan waktu seminggu saja sudah selesai, tinggal pasang genteng bagian kami. Padahal tukangnya hanya 3 orang, masih muda-muda, jadi kerjanya lebih cepat. Tapi agak mengeluh tangannya pegel-pegel, karena biasanya mereka mengerjakan baja ringan ukuran 0,7mili. Sedangkan di tempat saya yang 1 mili sehingga perlu tenaga ekstra untuk mengerjakannya.


atap baja ringan
Tukangnya masih muda, cekatan banget kerjanya

Itulah 3 alasan kami memilih atap baja ringan. Awalnya kami dianggap aneh oleh orang-orang, bikin rumah kok ndak pakai kayu. Maklum, meskipun di kota sudah banyak perumahan yang memakai atap baja ringan, tapi di kampung kami atap baja ringan masih menjadi sesuatu yang asing. 


Mereka bahkan saya dan suami tidak mengerti bagaimana cara memasangnya. Dan sempat bingung ketika tukangnya menyuruh menurunkan andang (bambu-bambu untuk pasang batu bata). "Kalau andang tidak ada, terus gimana cara naikin baja ringannya?". Ya begitulah pertanyaan yang bermunculan diantara kami.



Tapi setelah tahu bagaimana cara memasangnya, baru deh pada bilang "ohhhh jadi gitu ya caranya, kirain sama kaya atap kayu cara pasangnya"


Jadinya seperti ini

Semoga rumah baru kami menjadi syurga untuk keluarga kecil kami, lebih berkah, kuat, dan awet untuk selamanya. Amin....

25 comments:

  1. Tengkiyu infonya mba rencananya juga aku mau naikin lantai 2 kirain lebih mahal atap baja ringan loh mba untung baca ini xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lebih murah tapi harus konsultasi dulu sama ahlinya biar tidak terjadi hal2 yang tidak diinginkan Mbak :)

      Delete
  2. Mbak, biaya 20 jt itu atap baja nya thok apa termasuk bahan bangunan yang lain? Rumah mbak berapa kamar? (Lagi galau beli rumah jadi apa bangun sendiri)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 20 jt baja untuk atap tok belum termasuk genteng mbak. Kalau misalnya ada uang mending beli rumah aja mbak. Bikin rumah itu pusing :)

      Delete
  3. aaamiiin. noted, mbak. meski belum tahu kapan bisa punya rumah sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perumnas udah banyak Yang pakai Mbak, tapi biasa langsung plafon jadi ga kelihatan :).

      Semoga cita2nya tercapai Mbak. Amin

      Delete
  4. saya catat, atap baja ringan jadi pilihan yg bagus. skarang banyak yang nawari pakai itu mbak, kayaknya pilihan baja ringan memang dianjurkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mengingat harga kayu makin menggila aja, dan kwalitasnya masih diragukan Mas :)

      Delete
  5. bisa jadi solusi ini pake kerangka baja, tapi kok mahal ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung ukuran baja dan rumahnya kok Mas. Murah kalau dibanding kayu :)

      Delete
  6. Waaa udah beratapnya rumahnyaaa....
    Taun depan bisa dolan nih, hwhwhw

    Emang kalo pake kayu agak mahal. Dulu mbakku kebantu karena punya kayu sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang aja main biar ngerasain tidur di lantai tanah diiringi suara kodok ngorek Jiah ehehe.

      Kalau bikin rumah di Bantu mah enak, aku juga dibantu banyak saudara tapi dicatat sebagai utang donk :).

      Delete
  7. wah manteb neh, bisa jadi pertimbangan buat atas rumah impian, hehe

    ReplyDelete
  8. sekarang ini memang sudah banyak yang pakai baja ringan ini Mba Tarry, alasannya yah lebih praktis dan lebih ringan dari yang kayu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak IRA tapi di daerah saya belum ada :)

      Delete
  9. wah, rumah baruu. di sini masih banyak yang pakai kayu, mba. tetanggaku baru bikin rumah juga gitu. kalau pakai atap baja biasanya buat kios2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya disini juga semacam jadi kebanggaan tersendiri kalau pakai kayu. Makanya masih jarang yang pakai Baja :)

      Delete
  10. wah sekarang jamannya atap pake rangka besi ya mbak saya lihat perumahan di Jogja juga udah pada pakai beginian mbak....

    ReplyDelete
  11. Sekarang memang banyak yang beralih menggunakan atap baja ringan ya mbak. Selain harganya yang lebih murah, daya tahannya juga lebih lama :)

    ReplyDelete
  12. Hallo Mbak Tarry, apa kabar? Wah senangnya, melihat wajah-wajah lama di dunia perbloggan. Kangen sama kalian-kalian, orang-orang yg menginspirasi saya untuk mulai ngeblog. Saya mulai akhir bulan ini juga mau jadi TKW di China, jadi dosen, ngajar Bahasa Indonesia. Semoga saya bisa belajar tabah, kayak Mbak Tarry dulu hehehe. Semoga sukses dan bahagia selalu ya, nanti kalo post baru, saya pasti main-main ke sini =)

    ReplyDelete
  13. Sekarang rata2 rumah2 baru sudah menggunakan baja ringan ya,,

    ReplyDelete
  14. Atap baja ringan lebih hemat dan nantinya tidak dimakan rayap. Ini yang penting. Sedih rasanya bila beberapa kayu yang penting dalam rumah dim akan rayap.

    ReplyDelete
  15. Subhanallah... senang sekali membaca ini mbak, seperti mengabadikan keluarga baru. Semoga rumah ini membawa keberkahan bagi keluarga, Mbak.

    ReplyDelete
  16. Bisa jadi referensi untuk nanti kalau mau bikin rumah. Terimakasih mbak :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...