Thursday, October 20, 2016

Bandara International Hong Kong, 11-11-11

11 Nopember 2011, untuk ke tiga kalinya saya melakukan chek in di bandara International Hong Kong karena mau pulang ke Indonesia. Setiap kepulangan saya, punya cerita yang berbeda tapi yang tetap sama adalah saya selalu mengalami kelebihan berat bagasi. Sehingga saya harus membongkar koper yang sudah tertata rapi untuk mengeluarkan beberapa barang agar bagasi saya tidak lebih dari 40 kg. Entahlah apa yang saya bawa, kok bisa selalu over begitu. :)

Kepulangan saya yang ke tiga ini terasa sangat istimewa, karena merupakan kepulangan terakhir saya sebagai TKW Hong Kong. Dan yang lebih bikin hati berbunga-bunga adalah, ada suami yang menunggu saya di dalam bandara sana. Sungguh... ini peristiwa langka, karena  selesainya kontrak kerja kami sebenarnya tidak sama. Tapi berkat kebaikan majikan, yang mengijinkan saya hanya bekerja 1 tahun lagi (seharusnya 2 tahun kontrak kerja), akhirnya kami bisa pulang bareng.


Sebelum berangkat ke bandara, saya sengaja tidak makan (lebih tepatnya sich tidak doyan makan saking senengnya), karena pingin makan bareng suami dan juga jalan-jalan di dalam bandara yang luasnya nauzubillah sampai pernah bikin saya tersesat itu. Tapi sampai di dalam, tidak ada kabar dari suami. Saya coba menghubungi HPnya, namun sudah tidak aktif. Tidak hanya sekali atau dua kali saya mencoba, tapi puluhan kali. Tetap saja hanya ada jawaban operator dalam bahasa mandarin "telpon yang anda tuju sedang tidak aktif atau berada di luar jangkauan".

Sebenarnya saya sudah memberi nomer Hong Kong ke suami, tapi bodohnya saya tidak mencatat berapa nomornya. Sehingga saya tidak bisa berbuat apa-apa selain menunggu sampai akhirnya cacing dalam perut saya mulai protes minta di kasih makan. Ya sudah akhirnya saya makan sendiri di salah satu tempat makan di dalam bandara.

Tarry Kitty's Blog
 Khawatir sih khawatir tapi perut tidak bisa dibohongi, laper.

Setelah selesai makan, masih saja belum ada kabar. Saya pun pergi meninggalkan tempat makan dan berjalan menyusuri bandara menuju Gate 45 tempat menunggu penerbangan ke Indonesia. Sesampainya disana, saya celingukan mencari suami, tapi tidak ada. Saya mencoba bertanya kepada sekelompok TKI yang juga dari Taiwan, tapi tidak mengenal suami saya. Setelah saya bercerita sedikit, mereka bantuin mencari suami saya. Setiap ada gerombolan TKI datang, mereka selalu bilang "itu mbak, ada ga suami mu?". Tapi saya tidak menemukan suami saya.

Bandara International Hong Kong
Mencari suami, sambil lihat-lihat lukisan

"Itu suami beneran apa suami kenal di Internet sich mbak? Jangan-jangan mbak kena tipu", begitu celetuk salah satu TKI yang ada di situ.  Maklum, banyak sekali modus penipuan seperti itu di kalangan TKI/TKW, jadi wajar kalau mereka sempat berpikir seperti itu. Tapi ini suami saya beneran lho,  ya meskipun kami hanya sempat hidup bersama selama 12 hari setelah menikah, kemudian berpisah lagi. :)
Waktu pun terus berjalan, suami belum juga kasih kabar. Sampai akhirnya terdengar panggilan untuk calon penumpang Cathay Pasific menuju Bandara Juanda Surabaya agar segera siap-siap masuk pesawat. "Ya Allah bagaimana ini? mana suamiku? masa iya suamiku akan ketinggalan pesawat?", saya mulai panik dan semakin berdebar-debar tidak karuan saja jantung saya. 
bandara international Hong Kong
Jepret pesawat untuk menghibur diri.

Semua calon penumpang berdiri mengantri untuk masuk pesawat, dan saya sengaja antri paling belakang untuk menunggu suami. Tapi suami belum juga ada kabar, sedangkan satu persatu orang-orang mulai hilang di balik pintu kaca besar.  Beberapa kali saya mempersilahkan penumpang lain untuk maju duluan ketika giliran saya sudah sampai karena tidak ingin masuk pesawat tanpa suami saya. Keringat dingin mulai membasahi tangan saya, dan badanpun mulai gemetar saking paniknya.

Sampai akhirnya HP saya berbunyi, nampak nomer baru di layar HP saya. Buru-buru saya angkat dan ternyata suami saya sedang kebingungan mencari Gate 45 tempat saya berada. Plong rasanya setelah mengetahui suami saya sudah berada di bandara meskipun belum bisa menemukan saya. Antara panik, bingung, khawatir campur seneng bikin saya agak emosi karena suami belum datang-datang juga. Saya telpon berulang kali, sambil agak marah-marah.

Ketika suami menemukan angka 45, sayapun langsung lari meninggalkan antrian untuk mencari suami saya. Alhamdulillah, dari kejauhan nampak rombongan TKI sedang berlari-lari kecil menuju ke arah saya. Satu-satunya cowok dalam rombongan itu ternyata suami saya yang langsung tersenyum begitu melihat saya. Lega dan bahagia rasanya bisa bertemu lelaki yang menikahi saya 3,5 tahun yang lalu itu. 

Setelah berpelukan sebentar, kami segera menuju antrian. Spontan kami di ledekin sama  mas dan mbak TKI yang ikut bantuin saya nyariin suami "Cieeee cieeee, suaminya sudah ketemu", begitu ledek mereka kepada kami. Kami hanya senyum-senyum saja mendengar ledekan mereka. 

Tidak lama kami menunggu, giliran kami tiba. Dan kami harus berpisah di dalam pesawat karena nomer tempat duduk kami berbeda. Tapi setelah sabuk pengaman sudah bisa dilepas, kami bisa duduk berdua. Kebetulan banyak kursi yang kosong jadi kami bisa memilih tempat duduk di dekat jendela.

Pesawatpun membawa kami terbang ke Indonesia, kami bercerita apa saja dan hampir tidak memejamkan mata. Maklum kami berpisah 3,5 tahun setelah menikah dan selama itu komunikasi kami lakukan hanya melalui telpon saja, itupun hanya sebentar-sebentar karena biayanya mahal. Jadi banyak sekali yang kami obrolkan saat itu sambil melepas rindu. 


Perjalanan 4 jam 40 menitpun serasa sekejap saja bagi saya, tidak seperti perjalanan sebelumnya yang lebih banyak saya habiskan dengan tidur. Sehingga tak terasa, kami pun sampai di Bandara Juanda Surabaya dengan selamat, tanpa harus berurusan dengan pihak UPT P3TKI (Unit Pelayanan Terpadu, Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI). Padahal ada TKW lain yang dipaksa menukar uang asingnya karena tidak balik ke negara tempat mereka bekerja lagi. Mungkin kami mirip traveller bukan TKI, jadi tidak ada yang mencegat kami. :)

Itulah moment [ paling ] berkesan dan tidak akan terlupakan dalam hidup saya, karena saya dan suami bisa pulang ke Indonesia di tanggal cantik yaitu 11-11-11. Moment langka, yang tidak mungkin terulang lagi. Kalaupun terulang, semoga bukan karena jadi TKW lagi melainkan karena travelling ke luar negeri. Amin....

76 comments:

  1. Wahh... momentnya langka ya mbk. Romantis dan bikin deg degan situasinya. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tanggal cantiknya itu yang bikin Lanka ya Mbak :)

      Delete
  2. Duh Mbak, aku ikut deg degan. Senangnya akhirnya bisa sama suami lagi ya. Semoga langgeng terus ya

    ReplyDelete
  3. Penuh dengan deg degan yaa mbak. Tp semua terbayar setelah ketemu keluarga setelah kepulangannya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, rasanya kayak ketemu oase di padang pasir (tsah bahasanya) waktu bisa ketemu suami :)

      Delete
  4. Wah, bisa dibikin film itu cerita hidupmu, Mbak! Keren, pengalaman kerja di negeri orang plus gimana akhirnya ketemu sama sang suami setelah nyasar di bandara :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibikin film ntar dikira saingan sama minggu pagi di Victoria donk ehehe

      Delete
  5. Romantis mbak. Tapi bacanya menegangkan. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi pas kejadian, tegangnya pol2an :)

      Delete
  6. ya Allah terharunya akuu. Ini baru kebahagiaan :') Allahuakbar, smg langgeng, sakinah, mawaddah warahmah ya mbak keluarganya. Dan bahagia hingga akhir hayat.

    ReplyDelete
  7. Ya ampun mba kalau aku udah panik banget pasti, bingung harus gimana. Tapi romantis banget dech. Semoga bahagia selamanya ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya paniknya sampai ga bisa mikir apa2 :)

      Delete
  8. wah, 3,5 tahun gak ketemu suami mbak.
    pantaslah gak tidur2 dari hongkong ke indonesia.
    gak bakal siap cerita 3,5 tahun dibandingkan perjalanan sekian jam hongkong-indonesia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu belum termasuk LDR Yang sebelum nikah lho :)

      Delete
  9. Moment yang paling berkesan setelah lama tak bersua dengan keluarga di tanah air. alur ceritanya menegangkan, itulah yang menambah kesan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bikin tegang kalau sampai ketinggalan pesawat karena tersesat, Khan nyesek kalau harus beli tiket lagi :)

      Delete
  10. Boooooowwww...... aku ngebacanya sambil deg deg an dan ngebayangin pertemuan cinta dan rangga di bandara setelah 7 purnama tak bertemu. apalagi pake efek slow motion. pasti mantep!

    ReplyDelete
  11. Wah Mbak, kisah cintanya bikin baper. Pengalamannya 'kehilangan' suami juga seru, pasti akan menjadi kenangan indah Mbak Tarry dan suami hingga puluhan tahun nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak rindang, sekarang udah hampir 5 tahun masih bisa mengingatnya dengan jelas :)

      Delete
  12. Pas baca mbak mau naik pesawat tapi suaminya blm dtg rasanya jadi geregetan saya haha, waduh 3,5 tahun lama juga ya nggak ketemu jadi ldr versi pasutri ya mbak hohoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya geregetan sampai pingin lari ke ruang informasi dan teriak2 panggil suami ehehe

      Delete
  13. Wah, kayak di pelem-pelem yah mba, disaat-saat terakhir akhirnya si suami datang, hahaha... mba kerja satu negara tapi nggak tinggal bersama gitu yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Taiwan-Hong Kong berada dibawah kekuasaan China kayaknya Mbak, tapi punya pemerintahan sendiri2. Jaraknya kurang lebih 1 jam perjalanan udara

      Delete
  14. Saya ikut-ikutan tegang, Mbak, baca detik-detik keberangkatan pesawat. Kalau saya ada di posisi seperti itu, kayaknya keringet dingin juga, deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, Untung banyak teman jadi ga sampai pingsan ehehe

      Delete
  15. 3,5thn nggak berjumpa dengan suami, hanya by phone. Subhanallah, mbaaa...salut sekali. Semoga akan ada momen2 tak terlupakan lainnya yang bahagiaaa ya mba, ikut senang nhebacanya :)

    ReplyDelete
  16. Duh romantis banget ya mbak, mirip kayak adegan di film-film romantis.
    \Bedanya kalo di film, moment di bandara itu biasanya perpisahan, kalo di tulisan ini soal pulang bareng suami :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di film udah dadah2 ga taunya ga jadi pergi ya :)

      Delete
  17. bacanya udah kaya novelnya, deg degan gini, terharu juga bacanya
    kayanya bisa dibuat jadi novel di blog mba *langsung baca lagi deh kalo di buat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba baca label love story deh Mas, disana ada cerita lengkapnya :)

      Delete
  18. Aku terharu tp pengen ngakak, Mbak....
    Suami dr internet, ada2 saja....
    Pasti rasanya berbunga2 berhektar2 krna nikah lama dan terpisah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khan banyak tuh cari suami di internet, biar ga jomblo kaya kamu Jiah. #dilemparbakiak

      Delete
  19. Ya Allah lama amat ya nggak ketemu suami. Untung nggak lupa mukanya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa gitu lupa mukanya? Khan sudah terpatri dalam hati mbak huehehe

      Delete
  20. woow enaknya yang sembari jalan2 jadi pengen

    ReplyDelete
  21. Ya Rabbb. Aku nangis baca ini. 3,5 tahun? Antar negara? 2 minggu aja aku udah ga karuan rasanya. Hiks.

    miga makin sakinah, ya Mbak. ­čśś

    ReplyDelete
  22. Cieee cieeeee ikut cie-cie-in.
    Jadi selama ini LDR-an ya mbak?
    Aaamiin moga2 keinginannya hanimun, eh, jalan2 keluar negeri kesampaian :D

    ReplyDelete
  23. Mbak Tarry bener - bener kuat LDR an sama suaminya. Tapi yang terpenting semoga rumah tangganya semoga selalu harmonis ya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih tepatnya sih dikuat2in Mbak, demi dollar :)

      Delete
  24. Duh mbak :')
    Menjadi TKI banyak cerita tersendiri ya, aku jadi pengen baca kisah kisah mbak lainnya. Dan iya deg deg an kayak rangga dan Cinta setelah lama nggak bertemu!
    Sukses selalu mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak ceritanya kayak nano nano, ada manis asem asin #eh

      Delete
  25. Duh mbak :')
    Menjadi TKI banyak cerita tersendiri ya, aku jadi pengen baca kisah kisah mbak lainnya. Dan iya deg deg an kayak rangga dan Cinta setelah lama nggak bertemu!
    Sukses selalu mbak :)

    ReplyDelete
  26. Wah baru tau mbak Tari selama ini LDRan toh.. pengorbanan ya lumayan ya, tapi tenang kan tiba pada masanya untuk segera berkumpul dengan keluarga tercinta.. terharu saya bacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. LDRnya 5 tahun lalu mak Yul sekarang udah kumpul bahagia :)

      Delete
  27. Seru ya mbak, kalo tiap tanggal cantik ada momen yang berkesan gitu. Serasa ada nilai plusnya, gimana gt. Tambah gregetnya. Hehe
    Jaman itu aku ngapain ya? Hmmm....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, tapi sayangnya sekarang tidak ada tanggal cantik ya, udah tahun 2016 je

      Delete
  28. Kuat ya mbak nahan LDR, baca artikel ini terenyuh banget :) mengena ceritanya

    ReplyDelete
  29. So sweet banget mba. Berasa lagi nonton drakor aja. Pasti jadi perjalanan yang tak terlupakan banget ya.. semoga langgeng terus ya mba sampai akhir hayat dan juga akhirat..

    ReplyDelete
  30. Lama banget enggak ketemu suaminya, alhamdulillah sekarang udah bersama, ya?

    ReplyDelete
  31. Astagam 12 hari bersama. Kemudian terpisah 3,5 tahun :-(

    Keren sih mbak ini. Kok ya aku jd pengen nulis kisahnya mbak tarry :-)

    ReplyDelete
  32. Kyahhh cantik banget momen nya di tanggal cantik pula....
    so sweet bnggo mbakk...

    ReplyDelete
  33. Wah so sweet yah kaya film2 gt kisahnya... Bagus nih kalo ada video nya mba

    ReplyDelete
  34. Aamiin.
    In syaa allah.

    (Menunggu) Kisah Travelling berikutnyaaa...

    ReplyDelete
  35. Aihhhh, kok serasa aku ngerasain gimana galaunya nungguin kabar. Aku pun sering nungguin papah yang gak dateng2 atau ketakutan ketinggalan transportasi­čśé
    Deg-deg an banget ya. Tapi untungnya sih ketemu. Macam mencari jarum dalam tumpukan jerami itu ya haha

    ReplyDelete
  36. pas banget momennya ditanggal cantik ya mba hehe, aku jadi ikut deg-degan loh bacanya :D

    ReplyDelete
  37. ikut deg2an... untung ketemu juga sama suaminya :D

    ReplyDelete
  38. Mbaaakkk...aku bacanya ikut deg-degan loh. Sama kek dejavu gitu, pernah ngalamin hal yang sama, bedanya bukan sama suami.....jomlo soalnya....yha. :'D

    ReplyDelete
  39. Aku pernah ke HKIA mbaa... Dan bandaranya guede buanget ya. Bisa banget kesasar ya kalo kesana.

    ReplyDelete
  40. Waah... kisah ini pernah disebut sekilas di postingan yg lamaaa... saat awal2 sampai. Hihihu.... tapi tak seromantis ini kisahnya.

    Semoga jadi pemenang ya mbak. Aku dukunh deh...

    ReplyDelete
  41. Waaah luar biasa cerita mba tarry. Cerita yg pantas dikenang dan diceritakan kembali di kemudian hari. selamat kembali di tanah air mba. Hehehe

    ReplyDelete
  42. Ceritanya bikin deg-degan mbak.. itu gimana rasanya setelah menikah terus berpisah 3.5 tahun lamanyah.. nggak kebayang kalau aku yang 24 jam nonstop sama suami terus.. XD

    Semoga beruntung giveawaynya ya Mbak.. :)

    ReplyDelete
  43. Aduh LDR. Aku belum bisa ngebayangin gimana ya kalau Punya hubungan LDR :((

    ReplyDelete
  44. oalaaah...mbaaak...

    wis ga ngulang lagi ya. haha...

    tak kira kl salah baca jadwal kepulangan.

    ReplyDelete
  45. Untung datang juga yang di cari mbak..
    Aku klo 3,5 taon nggak ketemu gitu bisa pangling mb..soalnya aku tipikal pelupa wajah orang, hi..hi, untung kalian nggak pangling satu sama lain..

    ReplyDelete
  46. Akhirnyaaaaa, ketemu juga si mas suami,,,'kalau di posisi dikau mbk aku jg mgkin udh kemeringet mbk,

    ReplyDelete
  47. Wahh kebayang deh deg2an mencari suami ituuu...
    Keren kisah pertemuannya Mbak. semoga menang GAnya yah

    ReplyDelete
  48. Aku harus baca postingan yang lain juga nih biar tahu kenapa mbak tary tinggal berjauhan dengan suami. Btw suami jadi TKI juga ya? Dan berpisah selama 3,5 tahub itu wow banget mbak

    ReplyDelete
  49. Untung akhirnya ketemu ya, mbak. Kalu nggak bisa jadi nggak jadi pengalaman paling berkesan dong. Hehe.

    ReplyDelete
  50. Ehem tanggalnya cantik, mba Tarry. Jadi terkenang terus ya :D

    ReplyDelete
  51. Amin, nanti jalan-jalannya sama Alfi yah Mba tarry, hihihi :)
    saya ikutan deg-degan loh Mba, yang bagian udah mau masuk pesawat tapi suaminya belum datang-datang juga, kalo saya di posisi itu pasti udah nangis tuh..

    terimakasih sudah berpartisipasi di GA saya yah Mba Tarry :*

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...