Monday, November 14, 2016

Ketika Rumah Pak Arsitek Ambruk

25 Januari 2016, Adek ipar saya mengirimkan foto melalui whatshap. Sebuah foto rumah yang porak poranda, seperti habis terkena angin puting beliung. Tidak ada sepatah katapun yang menjelaskan itu rumah siapa dan kenapa seperti itu?. Apakah itu rumah adek? Entahlah, wong saya sendiri belum pernah melihat langsung rumah baru adek seperti apa. Hanya emak saja, yang sudah pernah kesana. Tapi entah kenapa, pikiran saya kok tidak enak. Sehingga saya segera menelpon adek ipar. 

Foto kiriman adek ipar

"Assalamu'alaikum, hallo, ini ade?", tanya saya. 

Tapi di seberang sana hanya menjawab "hallo, hallo" saja. Sepertinya suara saya tidak jelas, sampai saya mengulang beberapa kali. 

"Bukan, ini kakaknya. Rumah dede ambruk", kata yang diseberang sana. 

"Apa?, ambruk?, gimana keadaan ade?", tanya saya bertubi-tubi. 

"Dedenya masih pingsan lihat rumahnya ambruk, ga bisa ditanyain ini. Jainalnya bersihin rumah dibantuin sama warga", jawab yang disana, kemudian menjelaskan sedikit bagaimana kejadiannya.

Mendengar kabar tersebut, saya langsung linglung, tak berdaya sampai mau berdiri dari kursi saja tidak sanggup. Adek yang seorang arsitek, yang telah membangun banyak rumah untuk orang lain, rumahnya sendiri bisa ambruk? Padahal belum ada 2 tahun rumahnya berdiri, padahal baru saja selesai di plafon rapi, padahal saya belum pernah melihatnya, padahal.... argggghhhhh.... 
Semua barang rusak, kecuali motor dan kamera DSLR yang baru aja beli.
Sungguh saya tidak percaya, tapi begitulah kenyataannya. Rasanya dada saya begitu sesak, karena harus menahan air mata, agar tidak tumpah di depan emak. Emak punya penyakit darah tinggi, belum lama emak sempat pingsan dan seluruh tubuhnya tidak bisa digerakkan. Kalau beliau mendengar kabar ini, pasti akan syok dan takutnya tensi emak naik lagi. Saya takut emak kenapa-kenapa.
Wajah bahagia emak saat datang ke Tangerang untuk melihat rumah baru dan menghadiri wisuda adek. (Desember 2014)
Tapi kalau tidak ngomong, berati tidak ada seorang emak yang memberi support dan menguatkan mereka. Benar-benar dilema, saya bingung harus ngomong atau tidak sama emak tentang musibah yang menimpa adek. 

Saya sempat berdiskusi sama suami dan juga adek, bagaimana baiknya. Dan akhirnya kami memutuskan untuk merahasiakan berita ini, demi kesehatan emak."Nanti kalau rumah sudah di bangun lagi, baru emak di kasih tahu", begitu rencana kami. 

Karena emak tidak boleh tahu, maka kami pun harus merahasiakan musibah ini dari semua keluarga di Madiun. Sungguh ini sangat berat buat saya. Rasanya saya seperti menyimpan sebuah bom yang siap meledak kapan saja dan dimana saja.

Saat hanya berdua dengan suami, saya menangis sejadi-jadinya. Saya tahu air mata saya tidak bisa mengembalikan semuanya, tapi dengan menangis setidaknya bisa mengurangi beban yang tersimpan dalam dada. "Menangislah, biar lega. Namanya juga saudara kena musibah. Tapi jangan berlarut-larut dalam kesedihan, semua sudah terjadi. Percuma kalau disesali. Kasih support ke adek biar kuat menghadapi ini semua", kata suami sambil memeluk saya. 


Musibah ini menjadi pukulan berat untuk keluarga adek. Mengingat perjalanan hidup mereka tadinya mulus-mulus saja. Berkah demi berkah mereka dapatkan setelah pernikahan, lulus kuliah, bisa bikin rumah, dan masih banyak lagi. Ibaratnya, habis diangkat setinggi-tingginya, kemudian dihempaskan begitu saja sampai titik paling rendah. Sakit banget pastinya, apalagi ada yang bilang "rumah pak arsitek kok ambruk?"

Tapi kami harus bersyukur, karena tidak ada korban jiwa, semuanya sedang kerja. Dan alhamdulillah adek mempunyai keluarga yang sangat peduli. Semua memberi support agar adek ikhlas dan kuat menghadapi musibah ini, serta memberi bantuan materi agar rumah adek bisa berdiri lagi. "Bagaimanapun juga, rumah harus berdiri lagi pakai batu bata, pakai kayu biar kuat", begitu kata keluarga. 
tarrykitty.com
Beberapa hari pasca ambruk, ada saudara yang menyumbang batu bata.
Sebenarnya nyesek juga karena lagi-lagi keluarga madiun tidak bisa membantu apa-apa selain do'a. Emak tidak punya apa-apa, sedangkan saya juga sedang mempersiapkan pembangunan rumah saya sendiri. Tapi ya sudahlah...

Saat pembangunan rumah sedang berlangsung, adek menelpon emak. Saya mendengar emak ngobrol sambil ketawa-ketawa. "Iya, emak bisanya cuma mendo'akan. Ga bisa bantu apa-apa", itu kata-kata yang saya dengar saat emak sedang telpon.

Dan setelah selesai telpon, emak cerita "Rumah adekmu mau diganti gentengnya. Emang genteng yang itu keberatan. Sama mamake (mertua adek) suruh ganti dari dulu, takutnya ambruk", emak bercerita panjang lebar. Mendengar emak bercerita, saya sedih sekaligus pingin ketawa. "Iya sekarang rumah adek sudah ambruk, sekarang dibangun ulang mak", pingin jawab begitu tapi ga jadi.
tarrykitty.com
Adek ipar udah bisa tersenyum dan selfi sama pak tukang setelah syook beberapa lama.
Selama pembangunan rumah, adek ipar selalu menginformasikan sampai mana pengerjaannya. Sampai akhirnya pembangunan sudah mencapai 90%, saya menunjukkan foto-foto sudut rumah adek kepada emak. "Loh kok ganti? Kok beda sama yang dulu", tanya emak keheranan. "Mak, sebenarnya rumah adek ambruk. Tapi emak ga usah mikir, ga usah sedih. Sekarang  rumahnya sudah dibangun lagi, lebih kuat, lebih bagus", saya menjelaskan yang sebenarnya terjadi dengan rumah adek. 

Emak berkaca-kaca, tapi saya berusaha meyakinkan emak kalau semua baik-baik saja. Mungkin emak berusaha untuk tidak menangis, sehingga suara emak terdengar bergetar. Sungguh saya tidak tega, tapi saya lega, telah membuka rahasia yang saya simpan sekian lama tanpa membuat emak syok. Alhamdulillah, emak baik-baik saja.

Sekarang, setelah rumah adek rapi lagi dan sudah tidak ada rahasia-rahasiaan lagi sama emak, kami bisa bilang "rumah pak arsitek kok ambruk?", di sertai emotion ngakak. Aneh dan lucu aja rasanya. Tapi saya percaya, kalau adek tetap seorang arsitek hebat. Buktinya desain rumah saya adek yang bikin, banyak yang bilang bagus dan kuat kok. (memuji adek sendiri). 

Semoga kedepannya kami bisa semakin bijak dalam mengambil keputusan ketika dihadapkan pada sebuah dilema. Dan semoga kami bisa mengambil hikmah dari musibah ini. Bisa membuat kami mawas diri, semakin bersyukur, semakin dikuatkan cinta mereka, dan semakin meyakinkan kami kalau Allah tidak akan memberikan ujian melebihi kemampuan hambanya.



50 comments:

  1. Ngelihatnya aja sedih banget,g kebayanh rumah ambruk. Alhamdulillah sekarang udah bagus lagi ya mbak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya campur aduk pokoknya Mbak, alhamdulillah sekarang udah berdiri lagi kayak ga terjadi apa2 :)

      Delete
  2. Untung ngga ada yg terluka ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ga ada Mbak, padahal beberapa menit sebelumnya emak mertua datang ambil cucian

      Delete
  3. Ya Allah rumahnya ambruk ya Mba.harus hati hati memang membangun rumah ya.. alhamdulillah sekarang sudah berdiri lagi.. menjaga perasaan orang tua agar tidak shok adalah sesuatu banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, resiko punya orang tua punya darah tinggi. Harus pandai2 menyimpan berita2 yang kurang menyenangkan :)

      Delete
  4. Astagaaaaa.....Duhh semoga adik Mbak Tarry diberi banyak rejeki aminnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... Si adek ipar malah kena pHK sih Mbak tapi pasti ada rejeki dari arah lain :)

      Delete
  5. Ya Allah, semoga yang kena musibah diberi ketabahan. Amiin

    ReplyDelete
  6. Turut berduka atas musibahnya. Tapi alhamdulillah kalau sekarang ternyata rumahnya sudah dibangun lagi. Pasti ada hikmah di balik kejadian tersebut, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alhamdulillah begitu ambruk lsngsung dibangun lagi mbak

      Delete
  7. Waduh. Semoga segera bisa diperbaiki. Mudah2an ngga trauma ya kak. Semoga rumahnya berdiri lebih besar dan kokoh lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah berdiri lagi Mas, lebih kuat karena trauma bakal kejadian lagi

      Delete
  8. masih jadi misteri.. kok bisa ambruk mbak?? bukankah biasanya pengawasan dilakukan sendiri??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu masalahnya, waktu pembangunan tidak bisa mengawasi karna kerja semua

      Delete
  9. sedih banget klo gini caranya. kayanya emang tidak direstui membangun rumah disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua merestui tapi emang belum rejeki Kali

      Delete
  10. Alhamdulillah Kak, rumahnya sudah bagus lagi. Memang sih kalau ada masalah, rasanya tu nggak enak kalau ngomong ke orang tua. Maunya mah kita sendiri aja yang nuntaskan masalah kita sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, apalagi kalau orang tua sakit. Takutnya jadi kepikiran

      Delete
  11. wah kalo udah bgtu bangun lagi mahal bgt
    apa lagi sekarang harga2 bangunan sedang melonjak
    turut sedih ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mahalnya pake banget nget tapi alhamdulullah banyak yang membantu

      Delete
  12. Untung orang2nya selamet ya, Mbak....
    Sedih jg dengernya. Semoga selalu kuat dan rejeki buat perbaiki rumah ada

    ReplyDelete
  13. aduh kebayang deh perasaan mba tarry waktu itu, memang sangat dilematis ya. cocok banget kayaknya dengan peribaha buah simalakama itu.. mudah2an rumah adek arsiteknya jadi lebih baik dari sebelumnya ya mba.

    ReplyDelete
  14. Jadi, penyebab ambruknya kenapa, mbak?

    Alhamdulillah dibalik kesusahan ada kemudahan, dan yang 'diambil' sudah diganti dg yg lebih baik ya mbak :')

    ReplyDelete
  15. Astaga, kok bisa begitu? Karena angin kuat kah? atau ada pondasinya yang kurang kokoh?

    Tapi syukurlah, tidak ada korban di musibah ini. Semoga senantiasa diganti dengan rezeki yang lebih baik.

    Btw, rapih banget ini nulisnya, ga nyangka ini untuk diperlombakan. Keren.

    ReplyDelete
  16. wahhh,
    pondasi untuk gentengnya kurang kuat. harusnya kalo gentengnya berat jangan pake kayu, tapi pake apa ya namanya besi tapi bukan besi :(

    tapi sedih sih ini,
    semoga cepat selesai bisa layak ya tinggal ya mbak.
    turut berduka :(

    ReplyDelete
  17. Semoga dimudahkan rejekinya utk Bangun rumah (tangga, halah) yang lebih kuat ya mba :)

    ReplyDelete
  18. Turut bersedih rumah adeknya ambruk, tapi alhamdulillah selamat semua ya. Semoga diganti yang lebih baik sama Allah buat bangun rumah yg lebih kokoh aamiin :)

    ReplyDelete
  19. Semoga cepat diganti dgn rumah yg baru

    ReplyDelete
  20. Semoga cepat diganti dgn rumah yg baru

    ReplyDelete
  21. Yang penting penghuninya selamat ya Mba.. Nanti pasti ada rejeki pelan2 untuk bangun rumah lagi.

    ReplyDelete
  22. ini bacanya sambil nggregel. duh.
    turut berduka ya mbak,
    banyak hal yg bs diambil dr kisah ini, :')
    semangat buat adeknya ya. insyaallah rumah barunya lebih kuat dan kokoh. aamiin.

    ReplyDelete
  23. tadi awal baca kirain gak bener-bener ambruk, cuma rumah yang didisain kayak ambruk. secara kan yang punya arsitek, eh rupanya emang beneran ambruk.

    ReplyDelete
  24. alhamdulillah ya mba tarry akhirnya bisa plong juga kebayang sedihnya harus nyembunyiin musibah dari orang tua sendiri, mudah-mudahan rumah adeknya yang sekarang lebih kuat ya mba

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah rumahnya sudah dibangun kembali ya, Mbak. Semoga rumahnya bakal kuat selalu.

    ReplyDelete
  26. Pukulan berat bagi seorang pekerja profesional seperti ini.

    Semoga Allah menggantikan dengan keberkahan berlipat.
    Aamiin.

    *suami saya jg arsitek, mba Tarry.
    Dan membayangkan rumah sendiri yg ambruk, mashaallah...luarbiasa sedihnya.

    ReplyDelete
  27. OMG.. rumah ambruk. Mudah2an aja kelar dengan baik, ya, Mbak.. Agak gimana si, bacanya. Ngga bisa ngebayangin jika terjadi sama saya..

    ReplyDelete
  28. medeni ya mbak. alhamdulillaah ga ada korban jiwa.

    jadi ingat pas gempa kl lihat fotonya.

    ReplyDelete
  29. Ya Allah Mbak, sedih bacanya. Alhamdulillah nggak ada korban ya.

    ReplyDelete
  30. Ya ampun kok bisa ambruk gt ya mb. Kayak kena badai. Sedih bacanya. Untung skg udah diperbaiki dan emak bisa tahu rahasianya

    ReplyDelete
  31. Alhamdulillah adik iparnya bisa ceria lagi

    ReplyDelete
  32. semua itu cobaan ya, alhamdulillah mereka berdua tabah dan akhirnya rumah bisa dibangun lagi..
    tapi emak nggak marah kan nggak dikasih tau ambruknya?

    ReplyDelete
  33. wah susah juga ya gak beritahu ibu, bohong juga jadi gak enak hati

    ReplyDelete
  34. Hiks hiks ... Kakak yang sangat sayaaang sama adeknya ya... Saluuut

    ReplyDelete
  35. Alhamdulillah sudah berdiri lagi ya Mba rumahnya dan enggak ada yg luka, mudah2an rumah yg skrg aman Aamiin

    ReplyDelete
  36. alhamdulillah sekarang udah dibangun lagi yah Mba Tarry, sungguh sebuah ujian buat adik Mba Tarry dan keluarga.

    menyimpan rahasia dari orang yang kita hormati memang berat banget Mba, kalo saya ada di posisi Mba Tarry mungkin sudah keceplosan

    ReplyDelete
  37. Aslinya aku penasaran, kok bisa ambruk? Puting beliung? Atau konstruksi yang tak sesuai prosedur?

    Tapi untunglah..sudah tertangani dengan baik

    ReplyDelete
  38. alhamdulillah tidak sampai ada yang terluka, semoga dapat segera diberi rejeki buat mengembalikan keadaan rumahnya

    ReplyDelete
  39. Menurut saya itu hanya sebuah mitos mbak. Faktanya saja setelah dedek alfi giginya sudah tumbuh tidak ngiler lagi kan? Hihihi

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...