Tuesday, April 3, 2018

[Tips] Agar Balita Tidak Cemburu Dengan Adek Barunya

"Mbak, Alfi cemburu ga sama adeknya?", pertanyaan itu lumayan sering saya dengar ketika saya sudah melahirkan. Wajar saja kalau orang bertanya seperti itu karena ketika adeknya lahir, umur Alfi belum genap 5 tahun, masih balita (bawah lima tahun). Drama yang sering terjadi kalau masih balita punya adek biasanya memang cemburu. 

Tapi alhamdulillah saya tidak mengalaminya, sejak hamil sampai melahirkan hampir tidak ada drama. Alfi kelihatan seneng banget mau punya adek. Dramanya sih waktu adeknya mau lahir, manjanya minta ampun. Mungkin Alfi galau, antara seneng mau punya adek sama sedih karena kasih sayang ibunya bakal terbagi.


Begitu adeknya lahir, ternyata Alfi care banget sama adeknya. Sesekali Alfi rewel tidak mau mengalah sama adeknya, juga pernah terjadi tapi masih dalam batas wajar. Tidak sampai melarang ibunya menggendong atau menyusui adeknya seperti yang saya lakukan ketika saya masih kecil.

Baca : 28 tahun lalu, aku membencimu

Dan saya memang berusaha agar anak saya tidak mengalami apa yang saya rasakan dulu. Selain kasihan sama anak, kayaknya punya anak dengan jarak berdekatan itu kok ya rempong amat yak. Perut besar masih harus gendong anak, belum lagi kalau anaknya lagi rewel. Oh tidak.... Bawa diri sendiri aja sudah berat apalagi kalau harus menghadapi anak yang rewel. Sepertinya saya ga bakal sanggup, etapi banyak juga ibu2 setrong yang mampu menjalaninya kok ya. Salut sama mereka. :)

Agar kakak yang masih balita tidak cemburu kepada adek barunya, inilah beberapa hal yang saya lakukan untuk mengatasinya:

  • Alfi sudah siap punya Adek

Menurut saya, selain kesiapan orang tua, kesiapan anak juga sangat penting. Sebelum melakukan program hamil, saya menanyakan kepada Alfi apakah mau punya adek? Selama Alfi menjawab "tidak", saya belum melakukan program. 

"Mau nambah anak aja kok nanya sama anak",  kata teman saya. Iya, mungkin lebay tapi menurut saya itu sangat penting. 

Ketika kakak siap punya adek, beban saya memang sedikit ringan. Seperti saat mau minta gendong, dikasih tahu ada adeknya dalam perut ibuk, Alfi mau mengerti. Ketika saya kecapekan dan minta waktu untuk istirahat, Alfi juga mau mengerti. Belajar berbagi ibu sejak adeknya masih dalam perut, itulah kebiasaan yang saya lakukan kepada Alfi.


  • Melibatkan Alfi dalam mengurus adek

Kebetulan, keluarga saya itu orang sibuk semua. Suami pagi-pagi kadang ke sawah, lanjut buka toko, emak sibuk siapin dagangan, bapak kadang kerja atau ke sawah. Kalau siang, seringnya kami hanya bertiga di rumah. Jadi mau tidak mau, Alfi lah yang bantuin saya jagain adeknya kalau saya repot. Tak jarang, saya [sengaja] minta tolong Alfi untuk mengambil sesuatu untuk adeknya.  
Momong adek :)

Ketika dia berhasil membantu ibunya dalam mengurus adek, sepertinya dia sangat bangga. Mungkin karena merasa dibutuhkan atau karena merasa sudah dianggap besar sehingga dia mau melakukan dengan senang hati.

Kebiasaan ini tak hanya meringankan perkerjaan saya tapi juga bisa membangun bonding antara Alfi dan adeknya. Semoga makin sayang makin cinta ya dek...

  • Meluangkan Waktu Untuk Alfi
Selain main bareng-bareng sama adeknya, saya juga meluangkan waktu untuk menemani Alfi bermain maupun belajar. Kebetulan setelah adeknya lahir, Alfi tidur sama embahnya. Jadi kesempatan untuk bermanja-manja sama ibunya tidak ada. Sehingga, saya menyempatkan waktu untuk menemani Alfi dulu sebelum dia tidur. 
Ditemani begini aja udah seneng dia.

Sesekali mengajaknya jalan-jalan beli mainan atau beli jajan kesukaan  di sekitaran tempat tinggal kami, udah bikin dia happy. Maklum adeknya masih ngeASI jadi ga bisa ditinggal lama-lama. Nanti kalau adek sudah 7 bulan, kita jalan-jalan sama adek agak jauhan ya mbak. 

Saya memang belum berani ngajak bayi pergi ke tempat ramai sebelum umur 7 bulan. *Eh, kapan hari pergi ke Madiun Umbul Square dink, tapi hari Sabtu, jadi lumayan sepi*. Kalau sekitaran daerah mah, OK saja. Bahkan sejak umur 40an hari Dipta sudah ikut ngantar sekolah Alfi. Terlalu!! Kata orang-orang. Ya mau bagaimana lagi? Hidup harus terus berjalan, emak harus jualan lagi setelah libur hampir 2 bulan. Kasihan pelanggannya pada nyariin. Jadi terpaksa Dipta saya gendong kemana-mana.
Madiun Umbul square
Mendadak pergi ke Umbul. :)

Itulah beberapa hal yang saya lakukan agar kakak yang masih balita tidak cemburu kepada adek barunya.

Lalu, kalau Alfi tidak cemburu dengan kehadiran adek bayinya, apakah hari-hari emak berdaster berjalan dengan damai Dan tanpa drama? Tentu tidak kakaaaak.

Namanya juga ngurus 2 anak sendirian ya, tetap saja butuh kesabaran ekstra agar bisa mengontrol emosi. Selama masih bisa diatasi ya saya urus sendiri, kalau ga kuat ya kibarin bendera putih telpon suami "tolong jemput anakmu sekarang, aku sudah ga sanggup". Lebay? Mungkin. Tapi lebih baik Alfi ikut bapaknya ke toko daripada pusing karena kebanyakan ngomel. :).

Dan biasanya kalau ditinggal Alfi ke toko dan hanya berdua sama Dipta, saya bakal kesepian dan repot kalau kebetulan pingin ke kamar mandi atau mau apa gitu. Kalau sudah begini, jadi berasa kalau Alfi itu sangat membantu sekali.

Ada yang punya pengalaman sama? Bagaimana cara mengatasinya? Sharing ya... :)

23 comments:

  1. Anakku nih yang udah besar kadang masih suka cemburu sama adeknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalau anaknya cewek/cowok semua ya mbak :)

      Delete
  2. Hiihi...drama itu pernah aku rasain 5 tahun yang lalu.
    Dan mashaAllah...karena aku yang kurang ilmu, jadi sering sekali mendadak jadi dinosaurus ketika kaka gak mau ngerti keadaanku yang sedang repot mengurus adik.

    Ternyata pentingnya mendengar aktif dan ilmu komunikasi.
    Juga bekerja sama dengan pasangan. Memahami bahwa pendidikan anak dari kedua blah pihak, jangan sampai timpang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stok sabar harus dobel ya mbak biar ga sering jadi dinosaurus. :)

      Delete
  3. Memang problem ya kalau gitu. Untungnya saya kaka dan adeknya beda 7 tahun jadi malah ngemong adeknya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kakak bisa ngemong, rumah jadi damai ya mas? :)

      Delete
  4. Sungguh sebuah bacaan untuk investasi masa depan kalo udah punya anak nih. Sekarang sih nyari jodohnya dulu aja deh. Hahaha.

    ReplyDelete
  5. Untuk soal ini, aku bisa melihat pada kasus keponakanku yang mana, dia baru berumur 3 tahun dan kemudian dib3ri adik lagi...

    Dan ternyata si ponakan yg 3 tahun itu seringkali cemburu melihat emaknya perhatian pada adiknya, seringkali kesal pas kali emaknya sedang menyusui adiknya, dan oleh emaknya pun dibiarkan saja. Akibatnya sekarang dia jadi sedikit bandel dan muncul jiwa rebel dan gak.nurut sama emaknya X)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si Alfi sekarang juga gitu kalau lagi kumat rewelnya. Makanya kadang kibarin bendera putih minta bantuan suami. :)

      Delete
  6. Pengalamanku dulu waktu kecil sih memang agak cemburu. aku baru usia 3 tahun ketika adikku lahir dan mulai merasakan perhatian tunggal orangtua kepadaku berkurang. Tapi kalau menggunakan cara-cara seperti Mbak Tarry di atas sepertinya kecemburuan anak pasti akan berkurang.

    ReplyDelete
  7. Ngahahha, dramanya begitu ternyata

    Mbakku punya anak jaraknya agak jauhan dan tetep aja ada cemburunya. Dulu pas baru lahir malah minta dituker bayi cowok krn si Kakak gak mau punya adek cewek, hihihi

    Kudu belajar betul dan memang sebaiknya nyiapin si Kakak utk berbagi perhatian

    ReplyDelete
  8. Kaka Alfi kerrenn.
    Mbak juga kerennn sudah melatih kaka alfi seperti inii.
    Slibing rivalry memang masalah yg cukup susah juga.. Orangtua harus pintar membagi waktu..

    ReplyDelete
  9. Anak sy blm mau punya adek.
    Masih maju mundur cantik dia.

    ReplyDelete
  10. Memang penting banget menekankan kepada sang kakak bahwa adik butuh perhatian khusus karena ketidakmampuan adek untuk memenuhi kebutuhan sehari hari sehingga membutuhkan bantuan ibu dan ayah. tantuku mengatakan hal tersut berulang kali kepada anaknya sehingga seperti menanamkan sugesti

    ReplyDelete
  11. Aku salut banget sama anak kecil yang sudah pandai bersikap bijak. Luar biasa. Betul banget ya mbk. Kesiapan anak juga perlu. Saya jadi terinspirasi. Nanti mau juga lah kayak begitu. Menanyakan kesiapan anak juga.

    ReplyDelete
  12. Salah satu cara agar kakak tidak cemburu setelah kelahiran adiknya, yaitu dengan melibatkan kakak dalam semua kegiatan merawat adiknya. Jadi ada rasa sayang pada adiknya

    ReplyDelete
  13. Iya terkadang sang kaka suka cemburu samaa sang adik mungkin takut kurang kasih sayang ya mba.
    .
    Maka dari itu sebagai org tua harus membagi waktu dan biarkan sang adik atau kaka bermain bersama sama

    ReplyDelete
  14. mau nambah anak tanya ke anak (kakaknya) itu bagian dri membngun komunikasi dgn anak. Anak merasa dihargai oleh orgtua. Dan prilaku ini walaupun ia ngerti atau tdk nya dia bakal ada adik, stidaknya dia sudah mendambakan adik.

    ReplyDelete
  15. Katanya sih mba..klo anak pertama cewek, trus dapat adik..biasanya ga masalah. Cenderung ngemong juga.

    Tapi klo pertama cowok..trus punya adik...


    Gitu deh

    Sering diusil in..

    ReplyDelete
  16. Cemburu kadang-kadang ada. Paling saya sering berkomunikasi ma anak-anak aja

    ReplyDelete
  17. Tapi ada aja ya yg masih cemburu sama adenya sampe tua. Ngeri nih kalo sampe kaya gini.

    ReplyDelete
  18. Ternyata semua adik kaka punya masalah cemburu yang sama ya , saya setuju sama semua tips di atas, karena saya juga melakukan hal yang sama.... :)

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...