Wednesday, May 29, 2019

Sebuah Perjuangan Di Balik Baju Lebaran

Lebaran sudah di depan mata,  apa kabar dengan baju lebaran?  Pasti sudah pada beli ya,  terutama anak-anak.  Sebagian orang,  memang menganggap baju lebaran wajib dibeli untuk merayakan hari raya idul fitri yang hanya setahun sekali ini. 

Kalau saya sendiri,  biasa saja karena memang lagi repot ngurus plester rumah.  Jadi ga mikirin baju lebaran,  yang dipikirin cuma bayar pak tukang. :) 


Beda dengan puluhan tahun lalu,  saat saya masih SD,  baju lebaran jadi sesuatu yang wajib dibeli.  Apalagi kalau teman-teman sudah pada cerita tentang baju lebaran,  saya mulai kebingungan dan merengek minta baju lebaran sama bapak. Tak jarang saya harus nangis kejer dulu demi sepotong baju lebaran. 


Waktu itu,  emak kerja di Arab belum kirim uang,  sedangkan hasil kerja bapak cuma cukup buat makan. Karena memang belum punya uang,  tangisan saya tidak pernah di gubris sama bapak. 

Sekenceng apapun saya menangis,  tetap saja tidak akan di belikan baju lebaran malah sandal yang akan mendarat di pant*t saya kalau bapak sudah geregetan level kabupaten. Lha wong ndak punya duit,  mau dibeli pakai apa? 


Akhirnya tangisan sayapun tidak menghasilkan apa-apa selain capek dan sakitnya sabetan sandal bapak. Tapi apakah saya kapok?  Tidak.  Besoknya saya ulangi lagi,  kadang sampai beberapa kali hingga datang pak pos mengantarkan sebuah amplop berisi cek. 

Iya jaman dulu,  kirim uang tak semudah sekarang,  yang tinggal gesek di ATM. Dulu kirim uang berupa cek yang di masukkan amplop, nanti amplopnya di foto copy di bawa ke bank BNI madiun kota.  

Alamat di amplop harus sama persis dengan alamat di KTP,  kalau sampai beda urusannya tambah ribet karena harus bikin surat pernyataan dari desa bermaterai. 

Dan yang bikin nangis,  antriannya di bank sangat panjang.  Kalau perlu berangkat shubuh demi dapat nomor antrian awal,  sedangkan bank bukanya jam 8. Benar-benar butuh perjuangan banget. 
Sekarang tetep happy,  meskipun ga punya baju lebaran,  yang penting mah anak-anak.  :) 

Sekarang jaman sudah semakin maju,  kirim uang jadi semudah membalikkan telapak tangan.  Karena uang sudah langsung masuk ke rekening dan bisa diambil di ATM kapan saja di mana saja. 

Saat uang sudah di tangan,  bapak mengajak saya dan adek ke pasar buat beli baju lebaran.  Dulu,  pasar satu-satunya tempat shopping baju lebaran paling hits dan harganya lebih terjangkau, karena distro dan toko pakaian tak sebanyak sekarang ini. 

Beruntunglah saya,  menjadi generasi 80-90an,  dimana hidup tak semudah sekarang ini.  Tapi malah jadi kenangan manis,  yang bisa diceritakan ke anak cucu kelak. Bahwa ada sebuah perjuangan di balik baju lebaran. 


No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...